Alibaba’s Taobao dan Alipay membatalkan iklan yang ditampilkan saat meluncurkan aplikasi

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Guanggaoke)

Banyak netizen yang berkomentar sejak tadi malam bahwa sederet penyedia layanan online termasuk platform e-commerce Taobao, aplikasi pembayaran online Alipay, platform perdagangan bekas Free Fish, penyedia layanan pengiriman makanan Eleme dan aplikasi milik Alibaba Group lainnya telah membatalkan iklan yang biasanya muncul ketika pengguna membuka aplikasi dan mendapat pujian dari masyarakat.

Adalah normal bagi iklan ini disediakan oleh perusahaan pihak ketiga untuk mendapatkan lebih banyak lalu lintas dan keuntungan. Namun, penyedia iklan juga cenderung menyesatkan pengguna dan membujuk mereka untuk mengklik layar mereka dengan cara yang tidak bermoral.

Menanggapi efek buruk ini, Liu Liehong, wakil direktur Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi, mengatakan, “Iklan yang tidak patuh seperti tombol tutup yang hampir tidak terlihat oleh jendela sembul, menyebabkan ketidakpuasan pengguna.”

Beberapa aplikasi akan memunculkan berbagai iklan saat dibuka atau digunakan. Yang paling mengganggu pengguna adalah bahwa tombol tutup sering tidak ditemukan sama sekali, atau warna tombol dicampur dengan warna latar belakang. Beberapa aplikasi, meskipun menawarkan opsi shutdown, menetapkan berbagai kendala, bahkan membutuhkan sembilan atau sepuluh langkah untuk mematikan iklan.

Pada 8 Juli, Mitt mengumumkan bahwa mereka akan dengan penuh semangat mempromosikan remediasi iklan pop-up pelecehan.

“Perlindungan hak pengguna terkait dengan rasa akses, kebahagiaan, dan keamanan orang-orang. Kami selalu mementingkan perlindungan informasi pribadi,” kata Mitt.

Menurut pengumuman itu, 68 perusahaan Internet termasuk Baidu, Alibaba, Tencent, ByteDance, Sina Weibo dan iQiyi telah menyelesaikan perbaikan sesuai kebutuhan. Pada kuartal kedua 2021, keluhan pengguna tentang iklan pop-up turun 50% dari bulan sebelumnya, dan jumlah pengguna yang menyesatkan mengklik halaman pihak ketiga turun 80% dari tahun sebelumnya.

Lihat juga:Regulator Tiongkok melarang aplikasi yang mengumpulkan terlalu banyak data pribadi