Amerika Serikat akan menghindari menyatakan Cina sebagai manipulator mata uang dalam laporan yang akan datang.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Janet Yellen, President Biden’s recent appointee to the position of Treasury Secretary. (Source: University of Michigan’s Ford School)

Departemen Keuangan AS tidak akan secara resmi mendaftarkan Cina sebagai manipulator mata uang dalam laporan valuta asing yang akan datang,  Bloomberg  , Selasa, mengutip orang-orang yang akrab dengan masalah ini.

Pejabat Departemen Keuangan sejauh ini menolak untuk merinci keputusan tersebut. Keputusan itu, yang akan diumumkan paling lambat Kamis, akan menjadi keputusan pertama yang dikeluarkan oleh Menteri Keuangan AS Janet Yellen di bawah pemerintahan baru Biden.

Setelah berakhirnya masa jabatan mantan Presiden Trump, tim Presiden Biden mencoba menentukan nada baru, yang memungkinkan para pemimpin kedua negara untuk menghindari menambahkan perkelahian lain ke hubungan ekonomi yang tidak stabil antara kedua negara.

Meskipun laporan semi-tahunan Departemen Keuangan AS bertujuan untuk meminta negara-negara bertanggung jawab atas apa yang mata uang mereka dianggap sebagai dukungan yang tidak adil dalam sistem perdagangan global, laporan itu juga telah digunakan sebagai chip tawar-menawar untuk negosiasi bilateral antara Washington dan Beijing dalam beberapa tahun terakhir.

Di bawah pemerintahan Trump, pejabat Departemen Keuangan yang dipimpin oleh mantan menteri Steve Mnuchin dalam laporan Agustus 2019 menyatakan bahwa China telah secara resmi memenuhi kriteria yang diperlukan untuk memenuhi syarat sebagai manipulator mata uang. Meskipun tuduhan itu tidak memerlukan perubahan hukum atau kebijakan yang ketat, tuduhan itu mengeluarkan pernyataan permusuhan yang sangat simbolis dan provokatif atas nama pejabat perdagangan AS.

Pada Januari 2020, Kementerian Keuangan sepakat untuk membatalkan klasifikasi ini sebagai konsesi kunci selama negosiasi perjanjian perdagangan. Pada saat itu, Menteri Luar Negeri Mnuchin membela pembalikan,  Deklarasi  Mengatakan, “China telah membuat komitmen yang dapat ditegakkan untuk menghindari devaluasi kompetitif sambil mempromosikan transparansi dan akuntabilitas.”

Meskipun pendekatan pemerintahan Biden terhadap hubungan perdagangan dengan China masih harus dikembangkan sepenuhnya, Sekretaris Yellen menekankan pentingnya mencegah manipulasi pemerintah asing pada sidang konfirmasi Januari.

Lihat juga:Presiden Biden meninjau hubungan AS-Cina dan perselisihan Huawei

Namun, Yellen juga menekankan perlunya mengembalikan legitimasi laporan valuta asing dari Kementerian Keuangan sebagai tanggapan atas meningkatnya persepsi bahwa selama pemerintahan Trump, standar manipulasi nilai tukar di Kementerian Keuangan diterapkan secara tidak konsisten dan bermotif politik. Menanggapi tren ini, para pejabat dilaporkan mempertimbangkan untuk mempersempit kondisi di mana suatu negara dianggap sebagai manipulator mata uang, sehingga membalikkan perubahan kepemimpinan sebelumnya di Wakil Menteri Mnuchin.

Laporan valuta asing terbaru Kementerian Keuangan dikeluarkan saat impor dan ekspor China pulih dengan mantap dari kerugian ekonomi yang disebabkan oleh epidemi.

Menurut  ReutersPada bulan Maret, nilai pasar ekspor China meningkat 30,6% YoY, sementara impor meningkat 38,1% selama periode yang sama. Reuters juga  Telah dihitung  Dikatakan bahwa surplus perdagangan China dengan Amerika Serikat pada bulan Maret adalah 21,37 miliar dolar AS, sedikit menurun dari bulan sebelumnya, tetapi masih ada margin yang cukup besar.

Dalam konteks rebound ekonomi global dan serangkaian kampanye vaksinasi yang dipercepat oleh perusahaan-perusahaan besar, ekonomi Tiongkok tampaknya berada dalam posisi yang baik dan akan terus mencapai pertumbuhan yang signifikan dalam beberapa bulan mendatang.