Apple harus membuat keputusan penting karena aplikasi seluler China menantang aturan privasi baru

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Apple)

Apple memperingatkan perusahaan seperti Baidu, ByteDance dan Tencent untuk tidak melanggar perubahan terbaru dalam privasi pengguna setelah laporan media bahwa perusahaan teknologi China berusaha untuk melewati kebijakan privasi baru Apple yang diperbarui dengan sistem 14.5. Perusahaan smartphone itu selanjutnya mengancam akan menghapus aplikasi dari App Store-nya yang berusaha menghindari persyaratan privasi baru.

Raksasa teknologi yang berbasis di California itu akan menambahkan persyaratan baru pada pembaruan iOS 14.5 untuk memastikan izin dari pengguna sebelum aplikasi melacak pengguna untuk iklan bertarget. Untuk perusahaan seperti Facebook, ByteDance dan Baidu, perubahan baru dalam privasi pengguna dapat menyebabkan pengguna tidak setuju dengan pelacakan data, yang secara signifikan akan mempengaruhi pendapatan iklan dari platform tersebut.

Di Cina,Financial TimesPerusahaan seperti Baidu, ByteDance dan Tencent berencana menggunakan sistem yang disebut China Advertising ID (CAID) untuk mengatasi kebijakan baru Apple, kata laporan itu. Laporan Financial Times menunjukkan bahwa CAID adalah sistem yang dikembangkan oleh Asosiasi Periklanan Cina dan lembaga think tank pemerintah. Sistem ini akan mengidentifikasi pengguna dengan ID unik, memungkinkan aplikasi untuk melacak pengguna untuk beriklan tanpa persetujuan eksplisit.

Sebagai tanggapan, Apple mengeluarkan pernyataan yang mengklaim bahwa perusahaan akan menghapus aplikasi yang mencoba mengabaikan persyaratan baru. “Syarat dan pedoman App Store juga berlaku untuk semua pengembang di seluruh dunia, termasuk Apple. Kami sangat percaya bahwa pengguna harus diminta izin sebelum dilacak. Aplikasi yang ditemukan mengabaikan pilihan pengguna akan ditolak.”

Ada solusi lain yang disarankan, seperti menggunakan sidik jari atau informasi yang ditentukan perangkat (seperti nomor IMEI) untuk membuat pengidentifikasi pengguna yang unik. Apple menjawab bahwa upaya tersebut telah melanggar pedoman perusahaan selama lebih dari 10 tahun.

Jelas, Apple memiliki kekuatan untuk menghapus aplikasi yang tidak sesuai dengan pedoman perusahaan. Namun, perusahaan teknologi AS itu kini perlu mempertimbangkan faktor-faktor di luar pemberlakuan pedoman privasinya. Pertumbuhan di masa depan, pemasaran dan bahkan faktor geopolitik adalah masalah yang perlu dipertimbangkan Apple sebelum memutuskan seberapa ketat penerapan kebijakan privasi aplikasi yang akan datang.

Perusahaan teknologi utama China seperti Baidu dan ByteDance khawatir tentang perubahan baru dalam privasi, sama seperti perusahaan lain seperti Facebook yang mengandalkan data pengguna untuk iklan bertarget. Namun, Baidu dan ByteDance kini dibantu oleh CAID dan pemerintah China yang mendukung sistem CAID. Oleh karena itu, bagi Apple, memutuskan untuk menutup mata terhadap CAID atau menghapus aplikasi dari App Store tidaklah sesederhana itu. Upaya untuk melindungi privasi pengguna dapat memiliki konsekuensi lain, termasuk kemungkinan serangan balik dari pemerintah Cina dan penolakan dari pasar konsumen Cina.

Aplikasi-aplikasi populer seperti WeChat (milik Tencent) dan TikTok (milik ByteDance) akan hilang dari perangkat iOS jika Apple menerapkan aturan privasinya dan membersihkan perusahaan yang mencoba melewati perubahan baru. Penjualan Apple juga akan terpengaruh karena tidak adanya aplikasi tersebut di App Store.

Lihat juga:Huawei akan menagih Apple dan Samsung atas royalti 5G nirkabelnya

Menurut keterangan dariBusiness Insider, Amerika Serikat dan China menyumbang lebih dari 10 persen penjualan bersih Apple pada 2020. Pasar Cina menghasilkan $40 miliar dalam penjualan, kedua setelah $109 miliar dalam penjualan AS. Apple memiliki banyak ruang untuk pertumbuhan di China, karena 78% smartphone di China adalah perangkat Android. Tidak seperti pesaing utamanya, Google, Apple masih terlena dengan sensor dan langkah-langkah pengaturan pemerintah China. Selain menghapus aplikasi dari toko aplikasinya atas permintaan otoritas pemerintah China, Apple jugaSimpan data pengguna di Cina daratan di CinaDan mentransfer data ke perusahaan milik negara China pada 2018. Tindakan tersebut memicu kekhawatiran hak asasi manusia yang signifikan pada 2018, tetapi perusahaan itu tidak mengubah haluannya dan mengikuti instruksi dari pemerintah China.

Namun, jika Apple ingin membuat pengecualian untuk perusahaan besar China ini, ia akan menghadapi oposisi kuat dari perusahaan seperti Facebook dan negara-negara lain. Posisi seperti itu juga akan melanggar pernyataan bahwa ia telah bersumpah untuk melindungi privasi pengguna. Apple telah menghadapi kritik karena bekerja sama dengan pejabat China dalam sistem sensor.

Dalam hal geopolitik, Apple juga menghadapi tantangan dalam konteks meningkatnya sentimen nasionalis Tiongkok. Opini publik di China berbalik memusuhi perusahaan AS seperti Apple karena pemerintah AS menerapkan serangkaian tindakan terhadap perusahaan teknologi China seperti Huawei, ZTE dan Xiaomi. Beberapa orang telah meminta pemerintah untuk memberikan lebih banyak dukungan kepada perusahaan-perusahaan Cina dan mulai mengambil tindakan balasan terhadap perusahaan-perusahaan AS seperti Apple dengan memotong saluran untuk memasuki pasar Cina. Sementara opini publik itu tidak mungkin mengubah kebijakan pemerintah China, ketika sistem CAID ada, Apple juga harus mempertimbangkan faktor-faktor tersebut sehingga perusahaan China dapat melewati aturan privasi Apple dalam waktu dekat.

Menurut keterangan dariFinancial Times, Asosiasi Periklanan China memiliki 2.000 anggota dan perusahaan terpilih yang mempromosikan uji coba gratis dalam beberapa bulan terakhir. Dilaporkan bahwa Apple menyadari alat tersebut, tetapi di masa lalu ia memilih untuk menutup mata terhadap platform tersebut. Karena CAID akan dirilis untuk umum dalam waktu dekat, Apple perlu mempertimbangkan strateginya di China untuk menjaga integritasnya sambil mencegah potensi kerusakan di pasar terbesar kedua di China.