Baidu meluncurkan proyek percontohan taksi Apollo Robotaxi di Guangzhou

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Baidu)

Raksasa internet China Baidu secara resmi merilis proyek percontohan taksi robotaxi kepada publik di kota metropolitan selatan Guangzhou, menjadikannya platform penyewaan kendaraan otonom terbesar di kota itu.

Hingga kini, Baidu Apollo telah meluncurkan layanan di Changsha, Zhangzhou, Beijing, Guangzhou dan tempat-tempat lain, menjadi perusahaan teknologi mengemudi otomatis yang paling banyak dioperasikan di pasar Cina.

Pengguna dapat menggunakan aplikasi Baidu Maps atau aplikasi Apollo Go untuk memesan tumpangan di sepanjang rute yang meliputi sekolah, rumah sakit, taman, hotel, perkantoran, dan lainnya selama jam operasional mulai pukul 09.30 hingga 23.00. Saat ini, Apollo Robotaxi mengoperasikan 237 titik penjemputan di Guangzhou, dan perusahaan mengharapkan lebih banyak titik penjemputan di masa depan.

Lihat juga:Baidu Apollo akan meluncurkan Robotaxi tanpa awak di Beijing mulai 2 Mei

Pada Februari 2021, Baidu bekerja sama dengan Pemerintah Distrik Huangpu, Guangzhou, meluncurkan platform MaaS self-driving multimodal pertama di dunia, yang semula menawarkan lima model self-driving yang berbeda untuk melayani warga setempat.

Baidu membuka layanan Apollo Go Robotaxi sepenuhnya tanpa awak untuk umum di BeijingTaman ShougangMulai 2 Mei tahun ini. Setelah diluncurkan, hanya dalam waktu empat hari, 1.500 orang mencoba layanan ini. Hingga akhir 2020, Baidu Apollo telah melayani lebih dari 210.000 orang dalam perjalanan. Robotaxi diharapkan dapat melayani lebih dari tiga juta pelanggan di 30 kota selama tiga tahun ke depan.