Baidu membuka layanan Robotaxi di Shanghai bersama platform taksi Apollo Go

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

car
(Source: Baidu)

Hari ini, Baidu mengumumkanAkan mulai menguji secara publik platform Apollo GoDi Shanghai, ini menandai kota kelima di mana penumpang memiliki kemampuan untuk mencoba layanan robotaxi.

Pengoperasian Shanghai akan mencakup 150 stasiun yang dibuka secara bertahap di seluruh kota. Penumpang dapat menggunakan layanan ini setiap hari selama seminggu mulai pukul 09.30 hingga 23.00.

Pengumuman ini dibuat diPerluasan Apollo Go di Distrik Tongzhou, Beijing. Jalur pertama di Tongzhou akan mencakup 22 stasiun-total jarak lebih dari 31 mil, memungkinkan lebih dari 100 perjalanan per hari.

Menurut salinan terbaruLaporan IHS MarkitPotensi pasar utama kendaraan otonom di masa depan akan tergantung pada model bisnis seperti taksi robot, yang diperkirakan akan menyumbang lebih dari 60% pasar transportasi China pada tahun 2030. Nilai layanan ini diyakini melebihi $20 miliar.

Industri mengemudi otomatis China telah memasuki tahap pengembangan baru dalam penerapan uji aplikasi skala besar. Wei Dong, wakil presiden dan chief safety operating officer Baidu Smart Driving Business Group, mengatakan bahwa untuk mencapai implementasi skala besar ini diperlukan tiga langkah: regionalisasi, komersialisasi, dan verifikasi melalui uji jalan otonom. Baidu telah membuat kemajuan dalam layanan mobil otomatis, dan biaya per mil kendaraan robotaxi generasi kelima yang dirilis pada bulan Juni telah turun 60%.

Lihat juga:Raksasa teknologi Baidu meluncurkan “mobil robot” dan aplikasi layanan taksi robot Robbo Run

Hingga akhir Agustus 2021, Apollo L4 Class Autopilot memiliki jarak tempuh uji kumulatif sekitar 8,7 juta mil. Setelah dirilis di Shanghai, Baidu berencana untuk memperluas layanan Apollo Go ke 25 kota lain dalam tiga tahun ke depan, membuat mengemudi otonom menjadi kenyataan di seluruh negeri.