Bintang harapan F1 China Guanyu Zhou memenangkan gelar Formula 2 pertamanya pada 2021 di Bahrain

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Chinese race car driver Zhou Guanyu (Source: Formula 1 Competition)

Pebalap China Zhou Guanyu meraih gelar keduanya di Bahrain, Minggu, setelah memenangi balapan pertamanya di Formula 2 musim 2021.

Meski start dari pole position, Chow mengawali balapan dengan lambat dan turun ke urutan keenam. Setelah perubahan dan kelelahan, kinerja Zhou meningkat secara signifikan. Pebalap asal China itu kembali ke peringkat dua setelah lap ke-23 dari balapan sepanjang 32 putaran itu dan kembali merebut posisi terdepan pada lap ke-27.

Saat ini membalap untuk tim Inggris UNI-Virtuosi, Chou memenangi balapan F2 pertamanya di Sochi Autodrom, Rusia, pada September 2020. Dia juga pembalap China pertama yang menang di Formula 2.

Setelah kemenangan Bahrain, Zhou mengunggah selebrasinya di media sosial. “Balapan yang bagus; kemenangan yang hebat; terima kasih atas dukungannya,” kata petenis China ituTwitterDalam bahasa Inggris dan Cina. “Gelar ini untuk Anda masing-masing yang mendukung saya. Ini adalah jalan yang panjang dan sulit, tetapi saya akan terus bekerja lebih keras untuk menembus batas saya sampai saya mencapai puncak piramida,” tambahnya.

Pada usia 21, ia berasal dari Shanghai dan merupakan keajaiban balap. Pada usia 7 tahun, ia memulai karir balapnya di gokart. Pada usia 10 tahun, Zhou segera menonjol dalam kompetisi kart Cina.Delapan gelar juaraDi Cina.

Setelah sukses di China, Zhou hijrah ke Inggris untuk menekuni karier balap kompetitif. Dirinya direkrut oleh akademi pebalap Ferrari pada 2014 dan mulai memasuki balapan Formula 4 pada 2015. Pada 2019, Zhou bergabung dengan Alpine Academy, yang sebelumnya bernama Renault Academy of Sport, dan menjalani pengalaman pertamanya di F1 sebagai test driver Renault pada 2020. Dia melanjutkan tanggung jawab itu untuk tim Alpine F1 pada 2021.

Dalam sebuah wawancaraFormula 1.comPada Februari 2021, Chou menyatakan minatnya untuk mengamankan kursi di F1 musim 2022. Pebalap asal China itu finis di urutan keenam pada F2 musim kedua 2020. Untuk memastikan dia mendapatkan poin yang cukup untuk mendapatkan lisensi super menjadi pebalap F1, Chou akan membutuhkan hasil lima besar di setiap balapan musim 2021. Dan kemenangannya di Bahrain tidak diragukan lagi merupakan awal yang baik.

Lihat juga:Haier menggunakan mesin cuci untuk membuat mobil Formula Satu

Berbicara tentang prospeknya untuk musim 2021 dalam wawancara itu, Zhou menyatakan keyakinannya untuk mencapai target tersebut. Dia mengakui bahwa membalap di F1 akan menjadi tantangan karena terbatasnya jumlah kursi cadangan setiap tahun, tetapi Chow mengatakan dia akan mengeksplorasi semua opsi dan tetap fokus pada dirinya sendiri.

Dalam wawancara sebelumnya dengan media TiongkokKoran, Zhou yakin ia memiliki peluang “hanya satu kali dalam satu generasi” untuk menjadi pebalap China pertama yang berlaga di Formula 1.