ByteDance mulai memproduksi chip kecerdasan buatan di tengah perang teknologi dan kekurangan semikonduktor global

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Founded in 2012 by Zhang Yiming, ByteDance has surged to the forefront of the international tech scene. (photo source: AFP)

ByteDance telah mengambil langkah awal untuk membuat chip kecerdasan buatan (AI) sendiri, dan kemajuan besar ini menandai kemajuan lebih lanjut dalam upaya China untuk mencapai otonomi yang lebih besar di bidang teknologi.

Laporan tentang keputusan ini pertama kali muncul pada hari Selasa setelah perusahaan memposting serangkaian lowongan kerja online yang membutuhkan keterampilan dan pengalaman yang terkait dengan manufaktur semikonduktor. ByteDance adalah perusahaan teknologi internet yang berbasis di Beijing yang mengoperasikan serangkaian produk seperti media sosial global TikTok dan mitra domestiknya, Chattering.

Perusahaan kemudian mengeluarkan pernyataan yang mengkonfirmasi niatnya untuk memperluas bisnisnya ke bidang pembuatan chip kecerdasan buatan.South China Morning Post melaporkan.

Lihat juga:ByteDance, pemilik TikTok, berinvestasi 25 juta dolar AS di startup autopilot QCraft: laporan

Barang-barang ini adalah komponen dasar dari elektronik konsumen, dan ByteDance dapat menghasilkan chip kecerdasan buatan canggih yang menggunakan algoritma canggih dan pembelajaran mesin untuk mencapai berbagai fungsi.

Langkah ini dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan serangkaian pemerintah Barat mengenai masalah teknis. Perselisihan antara Beijing dan Washington sangat akut, dan konflik berkepanjangan ini sering digambarkan sebagai“Perang Teknologi”.

Pada Agustus 2020, Departemen Perdagangan AS mengeluarkan pembatasan yang mewajibkan semua pembuat chip asing yang menggunakan teknologi AS untuk mendapatkan lisensi sebelum berdagang dengan perusahaan tersebut, sehingga secara serius mempersulit kemampuan produsen elektronik China Huawei untuk memasuki perangkat. Analis menyebutnya pembatasan “transaksi”Pukulan fatalDikatakan karena kekhawatiran bahwa peralatan perusahaan dapat digunakan untuk memantau warga AS, yang setara dengan ancaman terhadap keamanan nasional.

Perang teknologi yang sedang berlangsung telah mempersulit perusahaan teknologi China untuk mendapatkan chip dari produsen asing. Parahnya, dampak ekonomi dari pandemi COVID-19 menyebabkanKekurangan semikonduktor globalKarena produsen berjuang untuk mengejar rebound permintaan konsumen.

Menanggapi perkembangan ini, pemerintah Cina telah berusaha untuk mengurangi ketergantungan perusahaan teknologi dalam negeri pada rantai pasokan internasional, karena swasembada yang lebih besar akan membawa keuntungan ekonomi dan geopolitik.

Meskipun perusahaan teknologi China, termasuk Huawei, Lenovo dan Xiaomi, telah mencapai kesuksesan yang signifikan di pasar global selama beberapa dekade terakhir, produksi chip yang dibutuhkan untuk operasi domestik di China masih tertinggal dari negara-negara lain.

Awal bulan ini, Direktur Xiao Yaqing dari Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) menegaskan bahwa pemerintah Cina akan “sangat mendukung” produsen chip dalam negeri untuk mempromosikan otonomi yang lebih besar di pasar semikonduktor global.

Didirikan pada 2012 oleh pengusaha miliarder Zhang Yiming, ByteDance telah melompat ke garis depan teknologi internasional dalam beberapa tahun terakhir. Setelah mengembangkan berita khasnya dan berita utama layanan rekomendasi konten, perusahaan ini meluncurkan platform media sosial berbagi video, Chattering, pada 2016. Kemudian dirilis ke pasar luar negeri sebagai TikTok, platform populerJuga menjadi kusutPerselisihan masalah teknis antara Washington, DC dan Beijing.