ByteDance Pendidikan Kuat, Gaotu PHK di Bawah Tekanan Kebijakan Pengurangan Ganda

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

layoff
(Source: The Economic Times)

Dengan diterapkannya apa yang disebut kebijakan “double minus”, pada Kamis, sejumlah media China melaporkan bahwa program Powerful Education ByteDance merumahkan beberapa karyawannya, sementara karyawan yang bertahan akan beralih ke produk berbeda milik ByteDance. ByteDance tidak mengkonfirmasi laporan tersebut. Pada malam 30 Juli, Chen Xiangdong, pendiri dan CEO Gaotut Car, mengkonfirmasi bahwa sejumlah besar karyawan akan dibebaskan.

LatePost melaporkan bahwa Guagualon yang berbasis di AiClass berencana untuk memecat lebih dari 50 persen instruktur kelas pengalaman pada akhir Agustus. Aplikasi Ni Pai Yi dan les bahasa Inggris one-on-one GoGoKid untuk anak usia 3-12 tahun akan ditutup total.

Seseorang yang dekat dengan perusahaan mengatakan bahwa Qingbei akan menangguhkan pendaftaran sekolah menengah pertama dan mulai memberhentikan tutor kelas pengalaman.

Dua bulan lalu, ketika industri pendidikan online direorganisasi, Chen Lin, CEO Education, mengatakan dengan percaya diri bahwa “perusahaan tidak hanya tidak memiliki rencana PHK, tetapi juga mencari guru yang berpengalaman dari lembaga pendidikan lainnya.”

CEO Teknologi Gaotu tidak menanggapi jumlah PHK tertentu, tetapi mengatakan bahwa restrukturisasi organisasi skala besar tidak bisa dihindari. Di antara hal-hal lain, tutor dan tenaga penjualan di kelas non-pusat sangat tertekan. Chen Xiangdong berkata: “Para guru di kelas sistematis kami akan tetap aktif. Kami dapat mengatakan bahwa kami telah mempertahankan yang terbaik dari para guru dan kader. Dalam arti ini, layanan pendidikan kami tidak menurun, tetapi telah meningkat.”

Chen percaya bahwa perusahaan pendidikan online masih dapat menawarkan kursus dari Senin hingga Jumat jika mereka memenuhi standar tertentu yang disyaratkan oleh langkah-langkah yang baru-baru ini diperkenalkan oleh pihak berwenang. Namun, larangan menghadiri kelas pada akhir pekan, selain liburan musim dingin dan musim panas, dapat mengurangi 70% jam sekolah, yang akan menyebabkan penurunan pendapatan yang signifikan. Karena alasan inilah perusahaan perlu menyesuaikan organisasi internalnya.

Setelah memangkas bisnisnya untuk siswa sekolah dasar dan menengah pertama, Gao Tu sekarang mengalihkan fokusnya ke pendidikan kejuruan sekolah menengah dan orang dewasa. Gaotu CFO Shen Nan mengatakan pada tahun 2020 bahwa tingkat pembaruan beberapa kelas sekolah menengah di kelas Gaotu telah melebihi 80%.

Dalam beberapa tahun terakhir, industri pendidikan online telah berkembang pesat didorong oleh potensi keuntungan. Tetapi masalah baru telah menimbulkan beberapa kekhawatiran publik tentang industri, seperti praktik penjualan yang berlebihan, informasi yang salah, kebingungan manajemen, dan persyaratan yang berlebihan.

Pada akhir Juli, Dewan Negara Tiongkok mengeluarkan “Pendapat tentang Pengurangan Lebih Lanjut Beban Kerja Siswa dan Pelatihan di Luar Kampus dalam Tahap Pendidikan Wajib.” Pada 3 Agustus, Kelompok Memimpin Pendidikan Komite Kota Beijing mengadakan pertemuan untuk mengusulkan pembatasan jumlah lembaga pendidikan, waktu kelas dan jumlah biaya. Langkah-langkah pendukung kebijakan yang dikeluarkan pada bulan Juli juga menyebutkan “menyeimbangkan beban pendidikan keluarga dan sekolah, sementara secara ketat mengatur lembaga pelatihan di luar kampus.”

Pada malam 1 Agustus, New Oriental mengumumkan bahwa mereka akan membatalkan rapat dewan yang dijadwalkan 2 Agustus dan rilis hasil kuartal keempat untuk tahun fiskal 2021 mengingat kegiatan regulasi baru-baru ini. Besok Advance Life (NYSE: TAL) juga mengumumkan bahwa mereka akan membatalkan laporan keuangan dan panggilan konferensi yang dijadwalkan untuk minggu depan karena peraturan baru. Kedua perusahaan mengatakan mereka akan memberikan pembaruan lebih lanjut di kemudian hari.

Lihat juga:Peraturan pemerintah semakin ketat, harga saham New Oriental Education anjlok