CAICT: Pengiriman smartphone 5G di Tiongkok tumbuh 63,5% menjadi 266 juta unit pada 2021

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

phone
(Source: Uswitch)

Your browser doesn’t support HTML5 audio

DariInstitut Penelitian Teknologi Informasi dan Komunikasi ChinaChina telah mengirimkan 266 juta smartphone 5G pada Januari-Desember 2021, naik 63,5 persen YoY atau 75,9 persen dari pengiriman smartphone pada periode yang sama, jauh di atas rata-rata global 40,7 persen, menurut sebuah artikel yang diterbitkan oleh lembaga think tank pemerintah pada Jumat.

Dengan peningkatan signifikan dalam pengiriman smartphone, China telah meningkatkan jangkauan jaringan dan kinerja terminal, mendorong pertumbuhan yang stabil dalam jumlah pengguna 5G. Hingga akhir November 2021, data menunjukkan bahwa total pengguna telepon seluler di tiga perusahaan telekomunikasi besar mencapai 1,64 miliar, dengan 497 juta di antaranya terhubung ke terminal telepon seluler 5G, kenaikan bersih 298 juta dari akhir tahun sebelumnya.

Hingga akhir Desember 2021, total 671 terminal 5G di China telah dilisensikan, termasuk 491 terminal smartphone 5G, 161 terminal data nirkabel, dan 19 terminal nirkabel dalam kendaraan.

Pada Juli 2021, Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi bersama sembilan kementerian lainnya mengeluarkan rencana aksi “Sailing” untuk aplikasi 5G (2021-2023), yang telah merencanakan arah pengembangan aplikasi 5G dalam tiga tahun ke depan.

Statistik menunjukkan bahwa hingga akhir Desember 2021, sejumlah provinsi dan kota telah mengeluarkan 583 dokumen kebijakan untuk mendukung pengembangan teknologi 5G, termasuk 70 di tingkat provinsi, 264 di tingkat kota, dan 249 di tingkat kabupaten dan kabupaten. Kebijakan-kebijakan ini telah mendorong penyerapan teknologi 5G.

Hingga akhir November 2021, total 1.396 juta BTS 5G telah dibangun secara nasional, mencakup semua kota di atas tingkat prefektur di negara itu, mencakup lebih dari 97% kabupaten dan lebih dari 50% kota di negara itu. Operator telekomunikasi telah membangun dan berbagi lebih dari 800.000 BTS 5G untuk mempromosikan efisiensi jaringan 5G.

Lihat juga:Laporan keamanan siber Jerman membantah klaim bahwa smartphone Xiaomi memiliki fitur sensor

Pembangunan jaringan pribadi virtual untuk industri 5G juga telah mencapai hasil yang signifikan. Jaringan pribadi virtual industri 5G menyediakan kondisi jaringan yang diperlukan bagi perusahaan industri vertikal seperti industri, pertambangan, tenaga listrik, logistik, pendidikan, dan medis untuk memanfaatkan sepenuhnya teknologi 5G untuk mengoptimalkan manajemen produksi dan memungkinkan transformasi dan peningkatan. Hingga saat ini, lebih dari 2.300 jaringan pribadi virtual untuk industri 5G telah dibangun dan dikomersialkan di Cina.