China akan menjadi pemimpin global dalam blockchain pada 2025 karena cryptocurrency telah meningkat

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: pixabay/ RABAUZ)

Regulator telekomunikasi dan internet tertinggi China pada Senin mengeluarkan pedoman baru yang bertujuan mengubah China menjadi pemimpin global dalam teknologi blockchain pada 2025, sementara otoritas terus membatasi produksi mata uang kripto domestik.

Yang satu iniPernyataanBlockchain, yang dikeluarkan bersama oleh Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) dan China Cyberspace Administration (CAC), juga mengatakan bahwa pada tahun 2030, blockchain akan memberikan dukungan signifikan dalam “membangun kekuatan manufaktur dan kekuatan jaringan, mengembangkan ekonomi digital, dan membawa modernisasi sistem tata kelola dan kemampuan tata kelola.”

Sebagai bagian dari inisiatif ini, pihak berwenang akan berusaha untuk memperkuat regulasi dan pengembangan lebih lanjut dari teknologi blockchain, termasuk memainkan peran aktif dalam forum pengembangan standar internasional, menetapkan kebijakan pajak yang jelas, melindungi kekayaan intelektual dan meningkatkan keamanan. Selain itu, pernyataan itu menyerukan penanaman tiga hingga lima perusahaan domestik dengan daya saing global dalam teknologi blockchain, serta tiga hingga lima pusat penelitian dan pengembangan industri.

Pernyataan ini sejalan dengan keputusan dan komentar pejabat senior Beijing selama beberapa tahun terakhir. Oktober 2019, Presiden Tiongkok Xi JinpingDiumumkan secara resmiBlockchain adalah teknologi inti dari inovasi nasional dan mendesak agar penerapannya di seluruh negeri dipercepat.

Menurut firma riset pasar Markets and Markets, dalam periode waktu yang diuraikan dalam pernyataan tersebut, industri blockchain global diperkirakan akan berkembang secara signifikan, dari 3 miliar dolar AS pada 2020 menjadi 39,7 miliar dolar AS pada 2025.

Pejabat Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi juga mengaitkan pentingnya blockchain dengan inisiatif ambisius China, Belt and Road Initiative. Belt and Road Initiative adalah program infrastruktur internasional komprehensif yang bertujuan untuk membentuk kembali arus modal dan informasi di seluruh Eurasia.

Teknologi blockchain bergantung pada database terdesentralisasi yang menyimpan sejumlah besar informasi yang dikodekan dan dapat diimplementasikan dalam berbagai aplikasi potensial, termasuk perbankan, mata uang, perawatan kesehatan, dan pemantauan anti-korupsi.

Mata uang kripto berdasarkan fitur blockchain baru-baru ini mendapat kecaman di China karena regulator mengambil tindakan untuk mengurangi produksi unit mata uang baru di negara itu, yang dikenal di industri sebagai “penambangan”. China saat ini adalah tempat kelahiran bitcoin terbesar di dunia (mata uang blockchain yang paling banyak digunakan)Dua dari tigaIndustri pertambangan global per April lalu.

Pejabat Beijing menyebutkan kekhawatiran bahwa mata uang kripto digunakan untuk transaksi pasar gelap, perjudian ilegal, pembelian senjata, dan penipuan. Setelah peraturan baru yang bertujuan memangkas produksi cryptocurrency domestik, dalam beberapa hari terakhir,GantungBanyak akun terkait di Weibo seperti Twitter di Cina.

Lihat juga:Pejabat bank sentral China menyerukan komunitas internasional untuk memperkuat pengawasan mata uang digital

Saat ini, ada sekitar 75.000 perusahaan terkait blockchain di China, demikian laporan Xinhua mengutip database perusahaan China, Tianyan Eye.

Perkembangan ini jatuh dari $37.800 pada Sabtu pagi ke level terendah Selasa kurang dari $31.500, segera setelah harga Bitcoin turun tajam. Sejak itu, nilainya telah stabil dan harga saat ini hanya lebih dari $34.000.

Otoritas moneter China telah bekerja keras untuk mengembangkan dan mengimplementasikannya karena mereka telah meningkatkan tindakan keras mereka terhadap industri mata uang kripto.Mata uang digital milik sendiriProyek ini melibatkan sistem pembayaran elektronik milik negara baru yang disebut “e-yuan” yang akan mengubah operasi bisnis China, salah satu pasar konsumen utama dunia.