China Esports Weekly: Riot Games Pastikan Lima Kota di China Gelar LoL Worlds, IQOO Gabung Tencent Esports Technology Alliance

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Tencent Esports)

Di era pasca-pandemi, eSports bekerja sama dengan berbagai bidang untuk menciptakan konten yang beragam, termasuk turnamen eSports yang menjangkau audiens yang lebih besar dan dengan cepat menarik lebih banyak penggemar eSports dalam prosesnya. Pada 16 Juni, Tencent dan Hainan Resort Software Community (RSC) menjadi tuan rumah Tencent Global Esports Summit tahunan di Haikou International Convention Center.

Mengusung tema “Esports for More”, acara ini mengundang para eksekutif dan pemimpin industri esports global dan industri lainnya untuk bergabung, termasuk Ma Xufeng, Wakil Presiden Senior Tencent Holdings; Hou Ying, wakil presiden permainan Tencent; Dino Ying, CEO VSPN; CEO Hookfang Dong Rongjie; Dan CEO Supergen, David NG.

KTT ini, yang diselenggarakan oleh IQOO, merek smartphone China, mengumumkan sejumlah kemitraan dan program esports utama. Tencent Esports, yang didirikan pada tahun 2016, merupakan bagian dari ekologi budaya “New Culture Creativity” Tencent, yang sejajar dengan Tencent Games, China Literature Co., Ltd., Tencent Pictures, Tencent Animation, dan Tencent Music Entertainment Group.

“Esports tahun ini menunjukkan nilai besarnya sebagai konten digital, terutama dalam waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Steven Ma di panggung utama acara tersebut. “Esports telah menjadi’skenario super digital’ baru.”

Berita populer di industri eSports China: Riot Games mengkonfirmasi bahwa Shanghai, Chengdu, Qingdao, Wuhan dan Shenzhen akan menjadi tuan rumah bagian dari League of Legends World Championship City Tour 2021; Ponsel pintar China IQOO bergabung dengan Tencent Esports Technology Alliance; Diresmikan oleh Dino Ying, CEO VSPN, perusahaan akan membuka “Youth Esports Zone” di Shanghai; Tencent Esports menandatangani kemitraan dengan Shangri-La; Tencent Esports dan Zhejiang Communication College menandatangani perjanjian kerja sama pelatihan bakat di layar eSports.

Chengdu, Qingdao, Wuhan, Shanghai, Shenzhen menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia League of Legends 2021

Leo Lin, kepala Riot Games China, mengumumkan di KTT bahwa lima kota di China akan menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia League of Legends 2021, salah satu acara esports internasional terbesar tahun ini. Kelima kota tersebut adalah Shanghai, Qingdao, Wuhan, Chengdu, dan Shenzhen.

Biasanya, LoL World Championship menggunakan “city tour” untuk melakukan tur di berbagai kota di wilayah itu pada putaran turnamen sebelumnya sebelum final. Sayangnya, Riot Games membatalkan tur dunia City Tour karena pandemi. Untuk menutupi kekurangan penggemar dan penonton di China, Riot Games menunda putaran berikutnya di Amerika Utara hingga 2022, memungkinkan China untuk melanjutkan turnamen tahun ini.

Tahun lalu, final Worlds 2020 diadakan di Shanghai Football Stadium dengan lebih dari 6.000 penonton. Final tahun ini akan diadakan di Shenzhen Universiade Center pada 6 November.

Event-event esports memainkan peran penting bagi perekonomian lokal di kota itu, terutama mengingat penangguhan event olahraga tradisional di tengah pandemi. Pada bulan Mei, Biro Olahraga Kota Shanghai (SSB) melaporkan bahwa acara olahraga dunia 2020 memiliki pengaruh terbesar kedua di Shanghai, dengan efek ekonomi langsung lebih dari 30 juta yuan (4,6 juta dolar AS) dan efek pajak 3,21 juta yuan (483.000 dolar AS).

Tahun ini, TJ Sports menjadi tuan rumah final cabang musim semi League of Legends Professional League (LPL) di Wuhan dan LPL All-Star di Chengdu. Kembali ke 2017, Worlds 2017 digelar di Wuhan, Guangzhou, Shanghai, dan Beijing. Lebih dari 40.000 penonton menyaksikan final Kejuaraan Sepak Bola Dunia 2017 di Stadion Nasional Beijing, Sarang Burung.

IQOO luncurkan Tencent Esports Global Summit untuk bergabung dengan Tencent Esports Technology Alliance

Dalam KTT tersebut, Wakil Presiden Tencent Games dan General Manager Tencent Esports Hou Ying mengumumkan bahwa IQOO, merek smartphone milik Vivo, bergabung dengan aliansi teknologi Tencent Esports bersama Intel, Qualcomm, Nvidia, China Unicom, Tencent Cloud, dan Razer.

IQOO adalah sponsor smartphone eksklusif Tencent Mobile Waralaba King Professional League (KPL) dan mitra khusus Tencent Global Esports Summit. Bahkan, IQOO, VSPN, dan platform siaran langsung China, Hookfang, menjadi tuan rumah booth “eSports technology” di samping panggung utama acara.

Presiden IQOO China Markets Feng Yufei juga mengungkapkan bahwa kemitraan strategis antara IQOO dan Tencent Esports adalah kesepakatan “beberapa tahun”.

Selain itu, Hou juga mengungkapkan bahwa perusahaan akan bekerja sama dengan Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE), organisasi teknik elektro terkemuka di dunia, untuk mengembangkan standar “E-Sports Broadcasting” dan “E-Sports Competition Fair”.

“Penerapan teknologi baru akan menjadi area pertumbuhan baru untuk pengembangan e-sports,” kata Hou pada tahap utama.

Lihat juga:China Esports Weekly: Tencent Global Esports Annual Summit Planning 2021, World Esports 2020 Sumbang 4,6 Juta Dolar AS untuk Ekonomi Shanghai

“Simon Sinek dalam bukunya, Mulai dari Mengapa, mengemukakan konsep’lingkaran emas’-mengapa, atau motif; Bagaimana atau proses; Dan apa, atau produk. Mr. Sinek melanjutkan dengan mengatakan bahwa orang tidak membeli apa yang Anda lakukan, tetapi mengapa Anda melakukannya, “kata Nick Foref, produser eksekutif Riot Games Global League of Legends & Wild Crack Esports, di KTT tersebut. “Penerapan teknologi telah menjadi sorotan dan konten utama dari acara internasional Riot, tetapi alasan untuk melakukannya sering disalahpahami… Bagi kami, teknologi adalah” apa “dan bukan” bagaimana “atau” mengapa”. “

Dalam Worlds 2020, Riot Games menerapkan Extended Reality (XR) selama siaran. XR biasanya digunakan untuk film atau serial televisi berbiaya besar, seperti “Star Wars: Mandalorian” karya Disney.

Berita bisnis esports lainnya:

  • Dino Ying, CEO VSPN, penyedia solusi eSports asal China, mengumumkan di KTT bahwa perusahaan akan membuka “Youth Esports Zone” di Shanghai. Zona ini, yang berorientasi pada eSports, juga akan menjadi tempat bagi gamers Gen Z, yang juga dapat menikmati suara listrik, siaran langsung, pertunjukan, dan makanan. Ying juga mengatakan bahwa matriks hiburan eSports VSPN+ akan fokus pada broker bakat eSports, pembuatan konten eSports, dan pengembangan film dan televisi.
  • Tencent Esports menandatangani perjanjian kerja sama dengan Shangri-la, merek hotel mewah Hong Kong. Keduanya akan menjajaki peluang bisnis di hotel esports dan IP Extension.
  • Jie Yun, kepala Tencent Games dan Tencent Esports, mengumumkan bahwa Tencent Esports dan Zhejiang Communication College menandatangani perjanjian kerja sama pelatihan bakat layar eSports.