China meluncurkan pesawat ruang angkasa Shenzhou 12 untuk membawa tiga astronot ke stasiun ruang angkasa

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

rocket
(Source: xinhua)

Roket Long March 2F yang membawa pesawat antariksa berawak Shenzhou-12 diluncurkan pada Kamis pagi di Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di barat laut China, menurut Badan Antariksa Berawak China (CMSA).

Setelah sekitar 573 detik lepas landas, pesawat ruang angkasa dipisahkan dari roket dan memasuki orbit yang direncanakan. Pusat peluncuran mengumumkan peluncuran yang sukses.

Pesawat ruang angkasa berawak berencana untuk terbang ke kabin inti Tianhe dari Stasiun Luar Angkasa Tiongkok dan bertemu dan berlabuh dengan kabin depan dengan cara yang cepat dan otomatis.

Astronot Tiongkok Nie Haisheng, Liu Boming dan Tang Hongbo adalah bagian dari misi, dan Nie adalah komandan. Qi Zhigang, Wang Yaping dan Ye Guangfu adalah unit cadangan.

Tiga astronot (Sumber: Xinhuanet)

Lahir pada September 1964, Nie adalah salah satu manusia tertua yang bepergian di luar angkasa. Dia melakukan dua misi luar angkasa pada 2005 dan 2013. Liu berpartisipasi dalam misi Shenzhou VII pada 2008. Tang adalah astronot termuda dalam misi ini, ini adalah penerbangan luar angkasa pertamanya. Masing-masing dari mereka telah melatih lebih dari 6.000 jam teknologi stasiun ruang angkasa, aktivitas keluar kabin, kontrol lengan robot, psikologi dan kehidupan kerja di orbit.

Ketiganya diperkirakan akan berada di luar angkasa selama tiga bulan untuk menyelesaikan sejumlah tugas termasuk membantu merakit stasiun luar angkasa, melakukan kegiatan di luar kabin dan pemeliharaan di orbit, dan memeriksa sistem pendukung kehidupan regeneratif.

“Misi ini membutuhkan waktu lebih lama dan tantangan yang lebih besar dibandingkan dengan misi stasiun ruang angkasa sebelumnya. Kami perlu membangun kabin inti dan melakukan serangkaian uji coba teknologi utama,” kata Nie kepada wartawan dalam konferensi yang diadakan pada Rabu.

Kabin inti Tianhe dilengkapi dengan 3 kamar tidur terpisah dan 1 kamar mandi, menyediakan ruang bagi para astronot tiga kali lipat dari laboratorium luar angkasa Tiangong-2. Mereka telah menyiapkan lebih dari 120 makanan luar angkasa dengan nutrisi seimbang dan umur simpan yang panjang. Area olahraga dilengkapi dengan treadmill dan sepeda. Panggilan video dan email antara stasiun ruang angkasa dan Bumi akan tersedia. Sistem pendukung kehidupan regeneratif di kabin inti akan berfungsi untuk memastikan bahwa astronot dapat tetap berada di orbit untuk waktu yang lama.

Hou Yongqing, wakil kepala perancang sistem stasiun ruang angkasa di lima rumah sakit Aerospace Science and Technology Group, mengatakan, “Stasiun ruang angkasa China diperkirakan akan beroperasi di orbit setidaknya selama 10 tahun. Kami telah melakukan uji coba yang tak terhitung jumlahnya untuk memastikan umur panjang, keandalan, pemeliharaan, dan keamanannya sejak awal desain.”

Peluncuran luar angkasa China menarik perhatian internasional bulan lalu, setelah puing-puing roket yang membawa Tianhe ke luar angkasa jatuh kembali ke Bumi, dan para pejabat tidak membuat prediksi tentang lokasi pendaratan yang diharapkan sampai beberapa menit terakhir.ReutersLaporkan.

Mengacu pada kemungkinan kerusakan di darat yang disebabkan oleh puing-puing kelas atas pesawat ruang angkasa berawak, Asisten Direktur Administrasi Antariksa China Ji Qiming mengatakan pada hari Rabu, “Kemungkinan ini sangat rendah karena sebagian besar komponen kelas atas pesawat ruang angkasa akan terkikis dan dihancurkan ketika mereka memasuki kembali atmosfer.”

China telah memprioritaskan eksplorasi ruang angkasa dengan tujuan menjadi kekuatan ruang angkasa pada tahun 2030. Shenzhou 12 akan menjadi yang ketiga dari 11 misi yang direncanakan untuk fase pembangunan stasiun ruang angkasa tiga kabin dari 2021 hingga 2022.

Pesawat ruang angkasa kargo Tianzhou-3 dan misi berawak Shenzhou-13 akan selesai masing-masing pada bulan September dan Oktober. Dua kabin eksperimental bernama “Tian Tian” dan “Dream Tian” diperkirakan akan diluncurkan pada 2022. Zhu Rong Rover, dinamai Vulcan Cina, berhasil mendarat di Mars pada bulan Mei, menjadikan Cina negara kedua yang berhasil menyelesaikan misinya.

Lihat juga:China Zhu Rong Rover mendarat di Mars

Banyak negara dan wilayah telah menyatakan kesediaan mereka untuk bekerja sama dengan China dalam eksplorasi ruang angkasa. Sejak 2016, Beijing telah bekerja sama dengan Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Urusan Luar Angkasa untuk mengumpulkan proyek percontohan kolaboratif dari semua negara anggota PBB. Sembilan proyek di 17 negara telah dipilih. China juga telah melakukan pertukaran bilateral dengan Perancis, Italia, Pakistan dan negara-negara lain untuk melakukan eksperimen ruang angkasa dalam fisika dasar dan kedokteran ruang angkasa.