China VC Weekly: Vaksin COVID dan Aksi EV Pertama Xiaomi

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

zongmu
(Source: Zongmu Technology)

Dalam berita VC pekan lalu, perusahaan farmasi Stemirna Therapeutics mengumpulkan sekitar 188 juta dolar AS untuk uji coba vaksin COVID, dan dana yang didukung Xiaomi berinvestasi di startup swakemudi LONDON Technologies, dan Xforceplus, startup informasi rantai pasokan, menyelesaikan pendanaan putaran C sebesar 200 juta dolar AS tak lama setelah perusahaan mengumumkan masuknya ke pasar mobil listrik.

Stemirna Therapeutics mengumpulkan $188 juta untuk uji coba vaksin COVID

Perusahaan farmasi China Stemina Therapeutics pada Kamis mengatakan pihaknya telah mengumpulkan hampir 188 juta dolar AS untuk uji klinis dan produksi calon vaksin COVID-19.

Pembiayaan terbaru, kata Stemirna, didominasi oleh investor seperti Sequoia Capital China Fund, divisi investasi industri kesehatan China Merchants Group, dan Wuxi AppTec, perusahaan farmasi.

Vaksin Stemirna menggunakan teknologi messenger RNA (mRNA) dan akan segera memasuki uji klinis tahap II. Vaksin baru itu dirancang untuk melawan vaksin varian yang menyebar di Afrika Selatan, Brasil, dan India, kata CEO Lee Hang-wen dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan saat ini sedang membangun dua pabrik untuk memproduksi kandidat vaksin, masing-masing dengan kapasitas produksi tahunan 100 juta dosis, dan pembangunan dapat diselesaikan pada Agustus.

Tentang Stemirna

Stemirna adalah perusahaan pengembang obat yang mengkhususkan diri dalam teknologi terkait RNA. Perusahaan ini didirikan pada 2016 dan mengumpulkan sekitar 14 juta dolar AS dalam putaran pendanaan A tiga tahun kemudian.

Investasi dana yang didukung Xiaomi, startup self-driving, memandangi teknologi

Startup teknologi self-driving China, Lonjakan Technology, mengumumkan telah mengumpulkan total 190 juta dolar AS dari sekelompok investor, termasuk dana investasi yang didukung Xiaomi, dalam rangkaian pembiayaan putaran D.

Saham Lonjakan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa putaran pembiayaan terbaru diselesaikan dalam tiga batch, di mana putaran D3 secara eksklusif dipimpin oleh Dana Industri Xiaomi Changjiang Hubei. Investor lain termasuk Fosun Capital Group, Shanghai Technology Venture Capital (STVC) dan Industrial Bank, serta investor yang kembali Lenovo Capital, Qualcomm Venture Capital dan Jadex Capital.

Perusahaan itu menambahkan bahwa itu adalah salah satu perusahaan pertama yang berinvestasi setelah Xiaomi mengumumkan masuknya ke industri mobil listrik yang sangat kompetitif pada Maret.

Hubei Xiaomi Changjiang Industry Fund adalah dana 12 miliar yuan yang dibentuk bersama oleh Xiaomi, Pemerintah Provinsi Hubei dan Dana Industri Changjiang yang didukung pemerintah pada 2017 untuk mempromosikan ekosistem produk dan layanan raksasa teknologi itu.

Longitudinal menambahkan bahwa investasi putaran D1 sebelumnya dipimpin oleh produsen suku cadang mobil Jepang Denso, dengan pemain lain termasuk Liangjiang Capital dari Chongqing, pengembang real estat Huantaihu Group dan Jadex Capital. Seri D2-nya dipimpin bersama oleh Kewei Capital dan Gaoyuan Capital yang berbasis di Shenzhen.

Menurut Bloomberg mengutip pendiri dan CEO Zongmu, perusahaan yang berbasis di Shanghai itu sedang mempertimbangkan untuk go public di papan bintang yang mirip dengan Nasdaq di Shanghai.

Tentang Zongmu

Didirikan pada 2013, Longitudinal adalah penyedia teknologi, layanan, dan produk terkait ADS (Autonomous Driving System) dan ADAS (Advanced Driver Assistance System), termasuk sistem parkir valet otomatis. Ini memiliki pusat R&D di luar negeri di Stuttgart, Jerman, dan departemen manufaktur di Xiamen dan Huzhou.

Lihat juga:Startup self-driving memandangi teknologi untuk mengumpulkan $190 juta dari investor seperti Xiaomi dan Qualcomm.

Xforceplus menyelesaikan putaran C $200 juta

Menurut pengumuman sebuah perusahaan, Xforceplus Information Technology telah mengumpulkan dana hingga 200 juta dolar AS dalam pembiayaan seri C+ dan C++. Putaran terakhir telah membawa total pembiayaan putaran C perusahaan IT menjadi sekitar $200 juta.

Pada Oktober 2019, Xforceplus menerima hampir 100 juta dolar AS dalam pembiayaan putaran C pertama yang dipimpin oleh investor negara Singapura Temasek Holdings. Putaran investasi ini juga telah menerima partisipasi dari investor yang ada Gaochun Capital dan Oriental Bell Capital.

Bergabung dengan putaran pendanaan terbaru adalah grup investasi global AS Dragoneer Investment Group, yang berinvestasi di Snowflake, Alibaba, ByteDance, Aibying, Uber dan Slack, serta Huatai Innovation Investment, perusahaan ekuitas swasta dan modal ventura China MSA Capital dan Huatai Securities, yang mengelola aset lebih dari 1,5 miliar dolar AS. Taihecap, bank investasi terkemuka China, memfasilitasi kesepakatan itu.

Tentang Xforceplus

Didirikan pada tahun 2015, Xforceplus menyediakan kolaborasi informasi rantai pasokan dan manajemen faktur PPN untuk perusahaan melalui layanan perangkat lunak berbasis internet dan cloud-nya. Produk unggulan XForcePlus, yang dikenal sebagai platform cloud terintegrasi perdagangan faktur terbesar di China, membantu entitas bisnis meningkatkan manajemen risiko pajak.