Dada dan JD.com bekerja sama untuk memperluas pengiriman mandiri

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Dada Group)

Dada Group, platform distribusi dan ritel on-demand lokal China, mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan mempromosikan sistem terbuka untuk operasi distribusi otonom untuk mengatur penggunaan kendaraan distribusi tanpa awak yang dapat diskalakan.

Dada Group, bersama dengan Jingdong Logistics dan pengembang kendaraan distribusi otomatis White Rhino, akan bersama-sama membangun ekosistem distribusi otomatis dalam skenario supermarket.

Lihat juga:Dada Group, anak perusahaan JD.com, mencapai kesepakatan dengan Vivo untuk mempercepat waktu pengiriman

Platform distribusi on-demand Dada Now menggunakan perangkat lunak dan teknologinya untuk mengembangkan sistem operasi distribusi otonom untuk kendaraan distribusi tak berawak supermarket. Sistem ini telah diterapkan oleh tujuh kendaraan tak berawak di supermarket Fresh dan Yonghui, memenuhi hampir 5.000 pesanan dan menempuh jarak tempuh lebih dari 10.000 kilometer.

Menurut laporan “Industri ritel on-demand China 2021Menurut survei yang dilakukan oleh Ary Consulting pada bulan Juni tahun ini, permintaan China untuk layanan pengiriman bahan makanan online berkembang pesat.  

Konsumen semakin menerima konsumsi sesuai permintaan, dan kategori yang paling banyak dibeli termasuk buah-buahan dan sayuran, produk susu, daging dan telur. Pesatnya pertumbuhan pengiriman sesuai permintaan, kenaikan biaya tenaga kerja dan kekurangan kurir terkadang menyulitkan konsumen untuk menyelesaikan pesanan dengan cepat.   Kendaraan pengiriman tak berawak menawarkan alternatif yang layak untuk tantangan ini.

Dibandingkan dengan distribusi tradisional, kendaraan tak berawak memiliki biaya distribusi yang rendah, daya dukung yang besar, stabilitas yang kuat dan keamanan yang tinggi, dan dapat mencapai distribusi satu jam. Kendaraan ini mendukung “pengiriman terjadwal” dan pelanggan dapat menentukan kapan kendaraan tiba di komunitas mereka. Kendaraan tanpa pengemudi dapat dikerahkan dalam kondisi cuaca ekstrem, serta jam sibuk dan non-operasional, untuk menyelesaikan tugas pengiriman secara mandiri di tengah keterbatasan ketersediaan pengendara pengiriman.

Industri Delivery on Demand menjadi lebih terbuka dan kolaboratif sebagai ekosistem. Dada bertujuan untuk menghubungkan para mitranya dan memperluas penelitian dan pengembangan perangkat lunak dan infrastruktur layanan pengiriman mandiri sebagai bagian dari upaya terbarunya untuk mempercepat transisi ke era pengiriman cerdas. Untuk memperluas jaringan distribusi tanpa awak, Dada kini bekerja sama dengan JD.com Logistics dan White Rhino, berencana untuk membawa distribusi tanpa awak ke kehidupan sehari-hari kaum urban di China.  

“Kombinasi sistem distribusi otonom Dada dan kendaraan distribusi cerdas mitra kami akan sangat mengurangi biaya distribusi, membuat jalan kami lebih aman, mengurangi emisi karbon, dan membawa nilai yang lebih besar bagi pengecer dan mitra bisnis,” kata Yang Jun, salah satu pendiri, direktur dan CTO Dada Group.

Pada Juni 2020, Dada Group mulai berdagang di pasar global Nasdaq dengan kode saham “Dada”.