Dalam sebuah surat kepada pemegang saham, CEO Baidu menyatakan bahwa Baidu telah menginvestasikan lebih dari $15 miliar dalam penelitian selama dekade terakhir.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Baidu co-founder and CEO Robin Li at Tuesday’s bell-ringing ceremony for the company’s secondary listing on the Hong Kong Stock Exchange. (Source: Baidu)

Baidu telah menginvestasikan lebih dari 15 miliar dolar AS dalam penelitian dan pengembangan selama sepuluh tahun terakhir, demikian diungkapkan CEO China, Yanhong Li, dalam sebuah surat kepada pemegang saham setelah mesin pencari dan raksasa kecerdasan buatan China itu melakukan pencatatan kedua di Hong Kong, Selasa.

Li menambahkan bahwa tiga tahun lalu, total pendapatan tahunan Baidu baru saja mencapai $15 miliar. Kesediaan perusahaan untuk membelanjakan uang yang setara dengan pendapatan tahunannya untuk penelitian membuktikan bahwa perusahaan memiliki “tekad dan kesabaran” yang cukup untuk “menahan godaan peluang jangka pendek dan dengan tegas menghadapi tantangan investasi jangka panjang.” Li mengatakan bahwa lebih dari 20% pendapatan inti perusahaan dihabiskan untuk penelitian dan pengembangan.

Didirikan pada tahun 2000, Baidu awalnya adalah perusahaan layanan Internet yang berfokus pada teknologi mesin pencari dan telah melayani 1 miliar pengguna selama 20 tahun terakhir. Kemudian, perusahaan ini memasuki bidang kecerdasan buatan (AI) dengan berinvestasi pada teknologi mutakhir seperti mobil swakemudi dan pembelajaran mendalam. Ini juga mengembangkan teknologi kecerdasan buatan asli seperti suara, gambar, peta pengetahuan dan pemrosesan bahasa alami.

Dalam surat itu, Li menyoroti upaya Baidu di bidang AI. Dalam tiga tahun terakhir, Baidu telah mengajukan sebagian besar aplikasi paten terkait AI di Cina, dan perusahaan tersebut memiliki lisensi terbanyak.

Lihat juga:Waktu dan tempat yang tepat: Bagaimana Baidu mengkonsolidasikan posisinya sebagai perusahaan kecerdasan buatan terkemuka?

Pendapatan layanan cloud Baidu Core pada 2020 mencapai 9,2 miliar yuan (1,4 miliar dolar AS), naik 44 persen dari 2019. Sebuah laporan oleh perusahaan pialang China CICC menunjukkan bahwa di pasar domestik, Cina memimpin jumlah lisensi mengemudi otomatis dan penjualan speaker pintar.

Dalam listing Hong Kong baru-baru ini, Baidu mengumpulkan lebih dari $3 miliar dengan menjual 95 juta saham. Daftar ini menjadikan Baidu perusahaan kecerdasan buatan pertama yang terdaftar di pusat keuangan Asia, yang juga merupakan IPO terbesar dalam industri kecerdasan buatan. Menurut laporan yang sama dari CICC, ini juga merupakan IPO luar negeri terbesar kedua untuk perusahaan China sejauh ini pada tahun 2021.

Pada saat langkah ini, lebih banyak perusahaan China yang terdaftar di AS berusaha untuk kembali ke China untuk listing kedua. Raksasa e-commerce Alibaba dan JD.com, perusahaan teknologi NetEase, dan penyedia layanan pendidikan New Oriental adalah di antara perusahaan teknologi China yang baru-baru ini beralih ke Hong Kong untuk pendanaan baru.

Dalam sepuluh tahun ke depan, Baidu berencana untuk fokus pada delapan area fokus di bidang AI, termasuk mengemudi otomatis, terjemahan mesin, bio-komputasi, kerangka kerja pembelajaran mendalam, operasi kota digital, manajemen pengetahuan, chip AI, dan asisten kecerdasan pribadi.

Dia mengatakan dalam suratnya: “Kami tahu bahwa untuk bergerak maju dengan gelombang teknologi mutakhir, kita harus mengembangkan strategi sepuluh hingga dua puluh tahun sebelumnya.” “Kami memiliki tekad, kesabaran, dan ketahanan untuk mengubah visi menjadi kenyataan.”