Dengan melambungnya tarif angkutan laut, jaringan angkutan kereta api Eurasia menawarkan alternatif

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

On Sunday, a new freight line offering direct connection between Chengdu and St. Petersburg, Russia, was formally inaugurated (Source: Xinhua)

Dalam beberapa bulan terakhir, biaya transportasi barang dari Cina ke Eropa telah melonjak, sebagai akibat dari rebound permintaan konsumen di negara-negara Barat dan kekurangan serius kontainer kosong yang dimuat dengan barang.

Ini (& nbsp);Freightos Baltic IndexJumat lalu, nilai pasar rata-rata kontainer 40 kaki melebihi $4.300, meningkat 76% sejak akhir November, meningkat 233% YoY.

Indeks menunjukkan bahwa tarif pengiriman untuk rute “Cina/Asia Timur-Nordik” sangat jelas. Menurut perhitungan terbaru, tarif pengiriman rata-rata untuk satu kontainer saat ini adalah US $8.308, lebih dari lima kali lebih tinggi dari tahun sebelumnya.

Ketika wabah melanda negara-negara Eropa pada awal 2020, konsumen yang menghadapi kemerosotan ekonomi menekan pengeluaran, menyebabkan penurunan tajam dalam permintaan lokal untuk barang-barang asing. Sejumlah besar kapal dagang terdampar di pelabuhan dan tidak ada barang yang tersedia untuk transportasi. Kapal dagang adalah alat transportasi yang paling banyak digunakan di dunia.

Akhir tahun ini, ketika penguncian dilonggarkan dan ekonomi Eropa mulai pulih, pembeli yang sarat uang memicu penjualan besar-besaran barang-barang Asia, bahkan melampaui tingkat sebelum pandemi. Namun, industri perkapalan sejauh ini gagal memenuhi pertumbuhan perdagangan karena kurangnya kontainer kosong dan terus menghambat jaringan logistik global.

Analis memperkirakan bahwa  Diyakini bahwa lonjakan biaya baru-baru ini dapat berlanjut hingga 2021 atau lebih lama, yang membuatnya perlu bagi perusahaan yang mengelola rantai pasokan di seluruh wilayah Eurasia untuk mengubah strategi mereka. Angkutan kereta api menawarkan alternatif yang menjanjikan, di mana angkutan kereta api telah meningkat bahkan sebelum wabah COVID-19.

Lebih cepat daripada pengiriman konvensional dan lebih murah daripada transportasi udara, rute kereta api baru antara Cina dan Eropa terus muncul. Meskipun pengiriman masih merupakan bagian terbesar dari transportasi komersial di seluruh wilayah, angkutan kereta api telah mengalami pertumbuhan yang stabil selama 15 tahun terakhir, dengan penelitian menunjukkan: nbsp;Tren ini kemungkinan akan berlanjutDalam beberapa tahun atau bahkan puluhan tahun ke depan.

Perluasan jaringan kereta api secara signifikan terutama didorong oleh investasi besar pemerintah China sebagai bagian dari inisiatif “One Belt and Road Initiative”. Sejak 2013, Belt and Road Initiative telah berupaya untuk mengarahkan kembali dan menghidupkan arus modal dan informasi global untuk memberi manfaat bagi China.

Desember 2020, pekerja dan pejabatMerayakan pembukaan penuhDi antara mereka, Pusat Logistik Kereta Api Lanzhou Dongchuan direncanakan akan menjadi pelabuhan darat terbesar di wilayah barat laut setelah tujuh tahun konstruksi. Minggu, kantor berita resmi China, Xinhua melaporkanAkses transportasi sepanjang 6.200 kilometer diresmikanTerletak di antara kota metropolitan Chengdu di barat daya dan St. Petersburg di Rusia barat.

Pada 23 Desember 2020 pagi, Pusat Logistik Kereta Api Lanzhou Dongchuan merayakan pembukaan penuh (Sumber: Lanzhou Railway/Weibo)

Dalam beberapa tahun terakhir, angkutan laut telah ditinjau secara ketat oleh para pencinta lingkungan dan regulator internasional. Pada tahun 2020, Organisasi Maritim Internasional memperkenalkan serangkaian langkah-langkah baru yang bertujuan mengurangi kandungan sulfur bahan bakar kapal, sehingga mendorong pengeluaran rantai pasokan. Ketika pemerintah dan bisnis mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan standar lingkungan, biaya dan beban pengangkutan barang di laut lepas menjadi lebih berat.

Di seluruh periode pemulihan berkelanjutan dari tekanan ekonomi yang disebabkan oleh COVID-19, permintaan yang meningkat dan investasi yang murah hati yang dipandu oleh negara kemungkinan akan mendorong transformasi industri pelayaran internasional. Di dunia pascapandemi, angkutan kereta api mungkin mewakili masa depan jaringan logistik lintas Eurasia.