Di balik runtuhnya utang Evergrande

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Xu Jiayin, billionaire chairman of the embattled Evergrande, inspecting an early model of the firm’s electric vehicle enterprise established last year. (Image, JSTV)

Dalam beberapa minggu terakhir, sejumlah besar berita utama telah muncul di sekitar kesulitan yang saat ini dihadapi Grup Evergrande China. Dalam hal total aset, Evergrande Group adalah perusahaan real estat global terkemuka dan saat ini berjuang untuk mengatasi kurangnya dana untuk membayar utang yang tumbuh dan kepercayaan publik yang memburuk.

Kinerja perusahaan di Bursa Efek Hong Kong telah melemah sejak puncaknya melebihi 31 dolar Hong Kong (4 dolar AS) per saham pada 2017. Pada hari perdagangan hari ini, harga saham Evergrande turun lebih lanjut sebesar 9,15%, ditutup pada HK $5,26.

Mengingat besarnya portofolio pengembangan real estat perusahaan-seorang analisKomentarTahun lalu, itu “dapat mengakomodasi seluruh populasi Portugis”-dampak potensial dari default kredit Evergrande sangat luas. Ketika perusahaan berusaha untuk menjual berbagai risiko bisnis dan mendukung pembiayaannya, bank dan regulator telah mengambil langkah-langkah untuk melindungi investasi mereka dan menjaga ekonomi China stabil.

Bangkitnya China Evergrande Group

Meskipun Evergrande telah mempertahankan sikap yang relatif rendah di panggung internasional, Evergrande telah melonjak ke salah satu perusahaan pengembangan real estat terbesar di dunia sejak awal. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1996 oleh Xu Jiayin (sering disebut sebagai “Hui Jiaren” dalam bahasa Kanton) dan mendirikan kerajaan real estat di kota metropolitan selatan Guangzhou pada masa-masa awal.

Dalam beberapa tahun ke depan, perusahaan secara bertahap memperluas bisnisnya ke puluhan kota di Cina dan menyelesaikan ribuan proyek pembangunan skala besar. Pada tahun 2009, Evergrande berhasil terdaftar di Bursa Efek Hong Kong, menghasilkan pendapatan $722 juta untuk perusahaan.

Dengan sejumlah besar dana baru yang disediakan oleh penawaran umum perdana Evergrande di Hong Kong, Ketua Xu sejak itu berusaha untuk mendiversifikasi operasi bisnis Evergrande. Sejauh ini, perusahaan telah meluncurkan berbagai bidang baru, termasuk layanan medis, asuransi, pertanian dan air mineral kemasan.

Lihat juga:Evergrande EV menargetkan memasuki tahap produksi massal pada tahun 2022

Perusahaan ini telah menjadi pemegang saham utama Guangzhou Evergrande Football Club sejak 2010 dan saat ini sedang membangun yang baru untuk klub iniStadion $1,7 miliarSetelah dibangun, disebut-sebut sebagai yang terbesar di dunia.

Evergrande juga menginvasi sektor kendaraan listrik yang semakin kompetitif dan menjadi investor awal utama di Faraday Future. Faraday Future adalah startup mobil listrik yang berbasis di Los Angeles, didirikan pada 2014 oleh pebisnis China Jia Yueting. Evergrande mentransfer 854 juta dolar AS ke Faraday pada 2018, dan kerja sama ini akhirnya memicu kontroversi karena Jia berusaha membatalkan investasi dan akhirnya mengambil tindakan hukum terhadap Evergrande.

Selain itu, Evergrande yang sekarang berkantor pusat di Shenzhen telah mendirikan perusahaan mobil listrik sendiri bernamaHengchiPada tahun 2020, sembilan model awal diluncurkan di Shanghai Auto Show awal tahun ini, dan pengiriman diperkirakan akan dimulai pada tahun 2022.

Bencana baru-baru ini

Evergrande telah mendapat banyak manfaat dari kesempatan yang tidak disengaja ini karena perkembangan awalnya bertepatan dengan periode kemakmuran urbanisasi berkelanjutan Tiongkok dan konstruksi yang cepat.

Namun, tahun lalu tidak mulus.

Standar kredit China yang lebih ketat mendorong Evergrande untuk menjual proyek sebelum proyek selesai untuk mempertahankan arus kas, dan bank semakin mempertanyakan praktik bisnis perusahaan dan menjadi lebih ragu-ragu untuk meminjamkan ke Evergrande.

Kendala lebih lanjut adalah bahwa regulator pasar lokal berusaha untuk melarang pra-penjualan.Panggil berhenti.Beberapa proyek utama ke Evergrande.

Bersama-sama, kekuatan-kekuatan ini telah memberikan pukulan besar bagi reputasi dan penilaian pasar Evergrande. Chairman Xu, yang pernah menjadi orang terkaya di China, merosot 72 persen dalam kekayaan pribadinya sejak mencapai 34 miliar dolar AS pada Juli tahun lalu dan harga sahamnya di Bursa Efek Hong Kong anjlok.

Tanda-tanda lain dari era ini adalah bahwa peringkat kredit Evergrande telah diturunkan oleh banyak lembaga besar, termasuk Standard & Poor’s pada hari Senin.DegradasiPerusahaan terdiri dari dua posisi, dari B+ ke B-.

Dalam beberapa kasus, pemilik rumah menuduh perusahaan berulang kali menunda proyek konstruksi dan penurunan nilai real estat. MenurutLaporanMenurut laporan “Financial Times” Inggris, pembeli yang tidak puas di Chengdu mengklaim bahwa ia menghabiskan lebih dari 1 juta yuan untuk membeli apartemen, dan Evergrande tidak mungkin selesai musim panas mendatang.

Mengingat skala bisnis Evergrande di seluruh China, kekhawatiran tentang risiko sistemik yang dihadapi ekonomi Tiongkok semakin meningkat. Jika tren saat ini terus berlanjut, kemungkinan akan membutuhkan lebih banyak dukungan keuangan publik untuk menyelamatkan perusahaan dan mencegah penyebaran dari dampak lebih lanjut pada ekonomi yang lebih luas.