Didi membantah privatisasi harga melonjak 50% sebelum dipasarkan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

didi
(Source: Getty Images)

Pada malam 29 Juli, The Wall Street Journal melaporkan bahwa perusahaan panggilan mobil online Didi sedang mempertimbangkan privatisasi untuk menenangkan ketidakpuasan otoritas Cina. Laporan itu mengatakan perusahaan juga akan memberikan kompensasi kepada investor atas kerugian yang diderita oleh perusahaan yang terdaftar di AS sebulan lalu. Didi kemudian membantah laporan tersebut di saluran resmi Weibo miliknya. Sebelum ini, harga saham pra-listing perusahaan melonjak 50%.

Didi mengatakan saat ini secara aktif dan penuh bekerja sama dengan tinjauan keamanan siber.

Pada 30 Juni, Didi secara resmi terdaftar di Bursa Efek New York dengan harga penerbitan US $14/ADS dan penilaian keseluruhan melebihi US $67 miliar. Sejak listing, harga saham Didi telah turun secara signifikan, dan telah jatuh ke level terendah 7,16 dolar AS per saham. Dibandingkan dengan penawaran umum perdana, harga saham turun hampir 60%.

Lihat juga:“Pengkhianat” dan “kapitalis jahat” menuduh Didi menciptakan badai yang sempurna

Akibat investigasi Didi, sejumlah perusahaan China, termasuk Halo Travel, LinkDoc, Himalaya, dan lainnya membatalkan rencana listing mereka ke AS.