Didi menetapkan harga saham tiga hari setelah listing, yang dikatakan untuk mengumpulkan lebih banyak dana.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Didi Chuxing)

Berita terbaru menunjukkan bahwa raksasa mobil online China Didi Chuxing dirayu oleh investor saham AS.

Pada hari Selasa, 29 Juni, seseorang yang akrab dengan masalah ini mengatakan bahwa Didi mengatakan kepada investor bahwa ia berencana untuk menetapkan harga penerbitan untuk listing di AS di bagian atas, atau mungkin melebihi kisaran target $13 hingga $14.

Menurut prospektus yang diperbarui, Didi diperkirakan akan menerbitkan 288 juta saham American Depositary. Didi akan mengumpulkan 4,03 miliar dolar AS atau 14 dolar AS per saham. Jika penjamin emisi sepenuhnya menggunakan opsi penempatan berlebih, penggalangan dana Didi diperkirakan akan mencapai US $4,64 miliar, yang akan mewakili IPO terbesar kedua di AS setelah listing Alibaba pada tahun 2014.

Beberapa bankir, investor, dan pengacara telah memperhatikan bahwa Didi telah mengklarifikasi harga penerbitan tiga hari setelah peluncuran roadshow, yang merupakan pengumuman IPO tercepat dalam beberapa tahun terakhir.

Ketika Didi mengumumkan listing lebih dari dua minggu yang lalu, media berspekulasi bahwa penilaian Didi dapat melebihi $70 miliar.

Lihat juga:Raksasa taksi Cina Didi memperbarui prospektus mengungkapkan rencana pembiayaan $4 miliar

Pada 11 Juni, Didi mengajukan prospektus IPO dengan kode saham “Didi” kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS. Goldman Sachs, Morgan Stanley, JPMorgan Chase dan Huaxing Capital bertindak sebagai penjamin emisi dalam deklarasi tersebut. Penjamin emisi IPO lainnya termasuk CICC, BOC International, Bank of Communications International, CCB International, China Merchants Bank International, ICBC International dan Guotai Junan International.

Pada Q1 2021, Didi mencapai perubahan haluan. Dari 2018 hingga 2020, perusahaan ini mencatat kerugian bersih tahunan sebesar 15 miliar yuan, 9,7 miliar yuan, dan 10,6 miliar yuan. Namun, pada kuartal pertama tahun ini, laba bersih Didi mencapai 5,5 miliar yuan. Pada bulan Maret, Didi mengambil keuntungan dari bisnis pembelian kelompok komunitas Orange Heart, dan memperoleh pendapatan ekuitas 9,1 miliar yuan. Dalam hal ekuitas, Cheng Wei dan Liu Qing saat ini memegang total 8,7% saham, dan Softbank dan Tencent adalah pemegang saham institusional.