Didi Travel mengkompensasi 280 juta yuan untuk ongkos tumpangan yang belum dibayar di tahun 2020, surat terbuka terungkap

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Sohu)

Pada hari Selasa, Sun Wei, CEO Didi Taksi Company dan ketua komite pengemudi, berbicara tentang kebijakan komisi carpooling platform dalam surat terbuka kepada pengemudi yang dikontrak dan mengungkapkan informasi tentang kompensasi upah.

Menurut Sun, pada 2020, perusahaan membayar 280 juta yuan (sekitar 43,6 juta dolar AS) untuk ongkos yang belum dibayar dan 237 juta yuan (sekitar 37 juta dolar AS) untuk subsidi mobil kosong untuk pengemudinya-total lebih dari 500 juta yuan (sekitar 78 juta dolar AS) sebagai kompensasi.

Surat itu ditujukan kepada sopir peron dengan tujuanTingkatkan transparansiDan jawab teka-teki tentang tarif komisi, terutama teka-teki tentang fungsi “carpooling”.

Mengenai perbedaan tingkat komisi dalam skenario carpooling yang berbeda, Sun menjelaskan bahwa pembayaran pelanggan didiskon sesuai dengan rute individu, dan bagian pengemudi sebagian besar dihitung berdasarkan jarak dari seluruh perjalanan carpooling.

Kesenjangan antara pembayaran penumpang dan pendapatan pengemudi dapat bervariasi tergantung pada efisiensi perjalanan tersebut, dan tingkat komisi untuk perjalanan jarak pendek yang lebih efisien biasanya lebih tinggi. Subsidi dijanjikan ketika selisihnya melebihi 30%.

Namun, ketika carpooling tidak berhasil, jumlah yang diterima pengemudi melebihi pembayaran pengendara individu karena harga tetap setelah diskon tidak memenuhi standar penagihan konvensional. Dalam hal ini, platform membayar subsidi “mobil kosong” kepada pengemudi untuk menutupi perbedaan.

Menurut Sun, setiap lima hingga enam carpooling termasuk dalam kategori ini, dengan tingkat komisi akhir negatif.

Surat itu juga mengumumkan kebijakan “bebas komisi” baru untuk carpooling puncak pagi untuk mendorong pengemudi mengejar lebih banyak pesanan semacam itu. Setiap hari kerja dari jam 7 pagi sampai 10 pagi, jika carpooling berhasil, pengemudi akan menerima jumlah semua pembayaran penumpang.

Kebijakan tersebut telah diujicobakan di Taiyuan, Nanjing, Yantai, Shaoxing dan kota-kota lain pada 14 Juni. Didi telah menganjurkan untuk menggunakan lebih banyak fitur carpooling sebagai bagian dari upayanya untuk mencapai netralitas karbon.

Komite pengemudi platform ini dibentuk pada bulan April untuk mempromosikan komunitas yang lebih sehat, lebih berkelanjutan dan melindungi hak-hak pengemudi. Bulan lalu, Didi berjanji kepada pengemudinya untuk membangun fitur baru yang akan memberikan rincian pendapatan pesanan pribadi dan komisi sebagai tanggapan atas tuduhan regulator tentang penetapan harga yang tidak adil dan kurangnya transparansi. Fitur tersebut akan diluncurkan pada Juli mendatang.

Lihat juga:Raja mobil China Didi Chuxing mengajukan permohonan IPO AS, mengumumkan laba kuartal pertama sebesar 30 juta dolar AS

Sebagai platform taksi terbesar di China, Didi Chuxing telah mengajukan IPO pada bulan April tahun ini dan saat ini berencana untuk go public di saham AS pada bulan Juli. Dengan lebih dari 493 juta pengguna aktif tahunan, perusahaan akan terus memperluas bisnisnya dan membangun pengaruh di pasar domestik dan luar negeri.