Direktur ByteDance AI Labs mengkonfirmasi pengunduran diri; Ilmuwan meninggalkan gedung komersial untuk pergi ke menara gading

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

bytedance
(Source: Sina)

Baru-baru ini, ByteDance melakukan pergantian personel. Li Lei, direktur ByteDance AI Labs, meninggalkan pekerjaannya dan bergabung dengan University of California, Santa Barbara (UCSB) sebagai asisten profesor. Informasinya sebagai guru sekarang tersedia di situs web UCSB.

Li Lei adalah salah satu ilmuwan pemrograman neuro-linguistik (NLP) otoritatif kontemporer. Saat ini, ia telah menerbitkan dan mempresentasikan lebih dari 40 makalah tentang pembelajaran mesin, penambangan data, dan pemahaman bahasa alami di konferensi akademik internasional terkemuka.

Li Lei, mantan direktur ByteDance AI Labs (sumber: Sina)

Bergabung dengan ByteDance sebagai Direktur AI Labs pada 2016, ia bertanggung jawab atas arahan teknis selain tujuan pengembangan teknologi jangka pendek dan jangka panjang. Timnya fokus pada bagaimana menggunakan AI untuk membangun platform pembuatan dan distribusi konten yang lebih baik bagi pengguna dan kreator.

Alasan kepergiannya masih belum jelas, meskipun Li telah berkomitmen untuk “melakukan penelitian dan benar-benar membawa nilai signifikan bagi perusahaan.” Ketika dia bekerja di Baidu Research di Amerika Serikat, Li mengatakan dia menghargai prospek orang, benda, dan proyek yang dia ikuti.

Pengunduran diri Li Lei mencerminkan perubahan struktur laboratorium kecerdasan buatan ByteDance dan juga menunjukkan beberapa gerakan yang terjadi antara akademisi dan industri. Hanya setahun yang lalu, Ma Weiying, wakil presiden ByteDance dan direktur AI Lab, juga mengumumkan kepergiannya dengan tujuan bergabung dengan Lembaga Penelitian Industri AI Universitas Tsinghua.

Sebelum Ma Weiying dan Li Lei meninggalkan ByteDance, ada “angin pelarian ilmuwan” di industri AI. Pada saat ini tahun lalu, Wei Xiushen, mantan kepala Megvii Nanjing, mengundurkan diri dan bergabung dengan Universitas Sains dan Teknologi Nanjing sebagai profesor. Sebelumnya, para pakar AI seperti Zhang Tong, direktur Tencent AI Lab, Wu Enda, kepala ilmuwan Baidu, dan Dr. Li Feifei, ilmuwan ternama Google, telah meninggalkan raksasa internet itu dan bergabung dengan dunia akademis.

Perusahaan media berteknologi tinggi China Machine Energy (Gigi Intelligent) melaporkan bahwa industri AI sedang berjalan lancar dan banyak perusahaan berada di ambang harus “menghasilkan uang”. Unit pertama AI, CloudWalk, baru saja menyelesaikan pertemuan Star City. Tekanan terbesar Komisi Regulasi Sekuritas China pada Inovasi AI adalah ketidakpastian kerugian yang berkelanjutan dan model laba di masa depan.

Lihat juga:Co-founder ByteDance Zhang Yiming akan mundur sebagai CEO

Pada tahap ini, investor dan perusahaan AI dapat dikatakan menghadapi tantangan besar karena lambatnya adopsi produk dan layanan AI, yang memiliki pengembalian investasi yang sangat rendah. Campuran ketidakpastian ini mungkin menjadi alasan para ilmuwan yang cenderung akademis meninggalkan bidang industri dan kembali ke akar akademik mereka.