E-commerce live band populer di Cina

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Source: Li Ziqi’s video

Pada 2 Juli, raksasa teknologi China ByteDance berinvestasi di Hangzhou Weilian Brand Management Co., Ltd. (Weinan), perusahaan penandatanganan Li Zi Shi, salah satu influencer jaringan paling populer di dunia di China. Langkah ini menunjukkan ambisi ByteDance untuk memperluas jejaknya di sektor siaran langsung dan konsumsi baru yang sedang booming.

Data dari China Enterprise Database Tian Eye Check menunjukkan bahwa ByteDance telah memegang 1,48 persen saham Wieman. Didirikan pada tahun 2013, Weinian adalah perusahaan jaringan multi-channel (MCN) yang berfokus pada sektor konsumen baru. Lee adalah salah satu yang paling terkenal di internet, dengan 15,7 juta subscribers di YouTube dan 3,2 juta pengikut di TikTok. Setelah menarik jutaan penggemar online, Li Na mengubah ketenarannya menjadi bisnis dan menjual spesialisasi lokal seperti bubuk sekrup di platform e-commerce China.

Kabar ini viral di platform mirip Twitter, Weibo, dengan 420 juta netizen terlibat dalam diskusi tersebut. Seorang netizen berkomentar: “Kerjasama antara ByteDance dan Li Zi Shi membantu memperluas promosi budaya Tiongkok di luar negeri karena keduanya memiliki pengaruh yang sangat besar.”  

Ini bukan perusahaan MCN pertama yang diinvestasikan oleh ByteDance. Sejak 2020, ByteDance telah berinvestasi di 28 perusahaan yang telah populer di kalangan konsumen muda, menurut laporan TMTPost pada Mei. Yamaki, badan manajemen selebriti terkenal di China, telah menciptakan banyak idola populer dan merupakan salah satu perusahaan dengan 8,85 persen kepemilikan ByteDance.

“Bagi ByteDance, bekerja dengan perusahaan seperti Weilian, dengan para pemimpin opini kunci atau idola, dapat membawa lebih banyak lalu lintas ke merek-merek platform populer seperti Chattering (Chattering versi China),” kata Dong Dengxin, direktur Institute of Financial Securities di Wuhan University, kepada Global Times.

Dong mengatakan bahwa kesepakatan dengan Weilian menunjukkan bahwa ByteDance fokus untuk memperluas bisnis pengangkutan live streamingnya, menargetkan lebih banyak industri, dan mengintegrasikan perusahaan investasinya dengan lebih baik ke dalam ekosistem perusahaan dari sektor konsumen baru.

Via (L) adalah influencer online top Taobao Live, menjual barang melalui siaran langsung.[FOTO/China Daily]

China Live E-Commerce, yang pertama kali diluncurkan di China lima tahun lalu, memasuki masa keemasan karena pandemi COVID-19 mendorong semakin banyak orang, terutama generasi muda, untuk memindahkan belanja dari dalam toko ke online.

Dari Maret hingga Desember 2020, jumlah pengguna e-commerce live di China naik menjadi 388 juta, melonjak 123 juta, menurut laporan lembaga pemerintah China Internet Network Information Center.

Sebagai cara populer untuk menjangkau pelanggan potensial, pasar e-commerce live China tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 121,5 persen tahun lalu dan pendapatan mencapai 961 miliar yuan, menurut data dari perusahaan data mining dan analisis iiMedia Research. Hingga Juni 2020, konsumen live take di China menyumbang sekitar sepertiga dari populasi internet.

Industri yang menguntungkan telah mendorong perusahaan MCN seperti Weinan untuk bermunculan, dan perusahaan-perusahaan ini telah melakukan yang terbaik untuk membuat tape langsung dan menjual semuanya mulai dari lipstik hingga mobil. Data dari Nus Kei, sebuah lembaga yang melacak data e-commerce, menunjukkan bahwa Via, yang memiliki lebih dari 80 juta penggemar di Taobao milik Alibaba, menjual barang senilai 38,6 miliar dolar AS pada 2020. Kesuksesan top influencer membuat industri ini menjadi kiblat live streaming yang ingin kaya di industri ini dan bermimpi menjadi bintang live berikutnya.

Dukungan pemerintah juga menjamin masa depan yang menjanjikan bagi industri ini. Kantor Umum Dewan Negara mengeluarkan pedoman pada 21 September 2020, yang bertujuan untuk mendorong konsumsi baru dengan format baru, model baru, dan pola baru. Menurut panduan ini, pemerintah akan memperbaiki layanan Internet + dan platform layanan publik untuk mempromosikan integrasi lebih lanjut dari e-commerce dan konsumsi online dan offline.  

Pasar besar dan kebijakan preferensial telah mendorong industri pengangkutan langsung ke jalur cepat, menarik raksasa teknologi China seperti Alibaba, ByteDance dan Speedster untuk bersaing mendapatkan bagian dari pasar yang berkembang ini.

Selama bertahun-tahun, raksasa e-commerce terbesar China, Alibaba, telah mempromosikan konsep “e-commerce langsung”, menggabungkan real estat komersial tradisional dengan bisnis siaran langsung. Taobao Live, platform siaran langsung merchant di Taobao, pasar online milik Alibaba Group, menciptakan lebih dari 400 miliar yuan total barang dagangan (GMV) pada tahun 2020, di mana siaran langsung menyumbang sekitar 80%. GMV adalah indikator yang biasa digunakan dalam e-commerce untuk mengukur nilai total barang yang dijual dalam periode waktu tertentu.

Untuk memperluas platform GMV, perusahaan telah menemukan cara baru untuk merekam influencer internasional dan melakukan lebih banyak penjualan di seluruh dunia untuk menarik perhatian. Tahun lalu, Alibaba mengumumkan rencana untuk membangun lebih dari 1 juta pasukan berpengaruh dalam tiga tahun.

Perusahaan lain telah bergabung dengan jajaran e-commerce langsung dalam keuntungan besar industri, dan tangan cepat adalah salah satunya. Sebagai raksasa media sosial dengan 305 juta pengguna aktif harian dan pesaing nomor satu di Chatter, Speedster menghasilkan uang terutama dengan menjual hadiah virtual yang dibeli pengguna untuk barang live tape favorit mereka. Untuk mendiversifikasi bisnisnya, Speedster telah mengalihkan fokusnya ke sektor e-commerce. Pada Juni 2019, Speedhand membuka divisi e-commerce dan berencana untuk membangun platform yang mengintegrasikan e-commerce, video pendek, dan pengiriman langsung secara mulus.

Quickhand dan JD.com telah menjalin kemitraan pada tahun 2020 untuk mengembangkan ekosistem video singkat e-commerce live take cargo, di mana pengguna Quickhand dapat membeli barang dari JD.com melalui pertunjukan langsung tanpa harus beralih ke platform JD.com, mereka dapat menikmati layanan pengiriman dan purna jual yang cepat dari JD.com, yang akan mempermudah dan mempermudah pengalaman berbelanja. Langkah ini bertujuan untuk menarik lebih banyak pengguna untuk membeli barang melalui siaran langsung tangan cepat, memberi kedua perusahaan tempat di industri yang tumbuh cepat tetapi sangat kompetitif.

Menurut Speedhand, total GMV transaksi e-commerce yang difasilitasi oleh Quedhand pada Q1 2021 adalah 118,6 miliar yuan, naik 219,8 persen dari kuartal yang sama tahun lalu.

Lihat juga:Pedagang senter cepat mengadakan buku, konferensi investasi pendidikan untuk mendukung mitra

Dengan maraknya e-commerce langsung dalam beberapa tahun terakhir, industri ini telah menjadi medan perang baru bagi raksasa teknologi dan perusahaan baru. Berinvestasi dalam taktik terbaru Venor, tetapi tidak akan menjadi yang terakhir.