Fova Energy Lengkapi Roda Pembiayaan Benih+, Membiayai Jutaan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Shunwei Capital)

Fova Energy, platform analisis data baterai dan pengambilan keputusan, telah mengumpulkan jutaan dolar dalam putaran pembiayaan Seed+ dari Shunwei Capital, demikian media China 36kr. Dana akan digunakan terutama untuk perluasan tim, pengembangan produk dan perluasan pasar.

Pada Desember 2020, Fova Energy menerima putaran pembiayaan benih sebesar $1 juta dari dana tersebut. Sejauh ini, perusahaan telah menyelesaikan dua putaran pembiayaan dalam beberapa bulan.

Didirikan pada tahun 2020, Fova Energy berfokus pada prediksi kesehatan baterai jangka menengah dan panjang. Produk inti perusahaan ini adalah platform manajemen berbasis AI yang menganalisa data siklus hidup baterai untuk membantu mengatasi risiko kesehatan, meningkatkan keamanan, dan meningkatkan masa kerja baterai.

Meningkatnya perkembangan kendaraan listrik dan teknologi penyimpanan energi telah menciptakan permintaan pasar yang sangat besar untuk baterai. Namun, beberapa tantangan yang dihadapi industri baterai termasuk risiko keamanan yang sulit diprediksi dan siklus penelitian dan pengujian yang panjang dan mahal.

Mu Shi, CEO Fova Energy, mengatakan kepada 36KR bahwa kebutuhan pelanggan akan layanan baterai mencakup banyak aspek, mulai dari pengembangan dan produksi baterai hingga purna jual dan daur ulang.

Selama fase penelitian dan produksi, pabrik baterai berusaha untuk mempersingkat waktu uji loop sel baterai dan memprediksi masa kerjanya untuk mempercepat proses peluncuran dan mengurangi biaya. Menanggapi permintaan ini, Fova Energy dapat secara efektif memprediksi masa kerja baterai dengan sejumlah kecil data uji, memberikan strategi klasifikasi baterai yang lebih akurat untuk menyaring baterai berkualitas rendah sebelum dijual. Pada fase purna jual, layanan keamanan sangat penting bagi pabrik baterai dan pelanggan. Sejalan dengan itu, Fova Energy akan memprediksi kesehatan baterai dalam jangka menengah dan panjang berdasarkan data dari baterai yang digunakan.

Terobosan teknologi lain yang dicapai Fova Energy adalah kemampuan memprediksi masa kerja dan risiko kesehatan baterai dalam skenario industri yang ditandai dengan serangkaian faktor yang tidak terkendali. Terbatas oleh persyaratan aplikasi praktis, informasi yang diperoleh dalam skenario industri tidak mencukupi. Dalam hal ini, platform manajemen berbasis AI Fova Energy mengekstraksi informasi tersembunyi dan mendeteksi anomali.

Efektivitas AI dalam skenario industri sangat tergantung pada jumlah data yang terakumulasi dalam platform tersebut. Bagian dari data yang saat ini disimpan oleh Fova Energy adalah data kecelakaan asli pabrikan, dan bagian lainnya dikumpulkan oleh perusahaan bekerja sama dengan pelanggan.

Lihat juga:Tesla merilis solusi baterai baru pada hari baterai untuk meningkatkan jangkauan 16%

Fova Energy telah mengorganisir tim dengan pengalaman luas di bidang energi, kecerdasan buatan, dan baterai. Anggota inti Fova semuanya berasal dari Massachusetts Institute of Technology, termasuk profesor di tim konsultan perusahaan, eksekutif di sektor energi, dan para ahli lainnya.

Miao Shi mengungkapkan bahwa produk komersial FOVA sedang diuji coba secara internal dan diharapkan akan dirilis secara resmi pada pertengahan 2021. Selanjutnya, perusahaan bermaksud untuk melakukan pemasaran skala besar pada paruh kedua tahun ini.