Game kehilangan uang: menjaga investasi investor dalam sepakbola Tiongkok

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

football
(Source: VCG)

Ketika kompetisi utama sepak bola China, Liga Super China (CSL), dimulai pada 20 April, banyak hal di dalam dan di luar stadion akan berbeda, meskipun format liga telah berubah karena penyebaran pandemi yang terus berlanjut, dan pertandingan akan dimainkan di dua “gelembung” biosecurity di Suzhou dan Guangzhou. Ini bisa dikatakan sebagai perubahan terbesar sejak program reformasi sepak bola nasional diluncurkan pada 2015, Banyak penggemar menemukan bahwa klub mereka berada dalam lingkungan bisnis yang sangat besar, nama dan logo klub tidak ada hubungannya dengan bisnis, banyak pemain bintang meninggalkan China, kesepakatan penyiaran berkurang secara drastis, dan struktur kepemilikan baru (jika tidak sepenuhnya dibubarkan) untuk banyak klub. Dalam lingkungan bisnis yang bergejolak ini, investor klub-satu-satunya sumber pendapatan terpenting bagi sebagian besar klub-didorong untuk melanjutkan dukungan mereka.

Tidak lama setelah hilangnya juara Liga Super China Jiangsu Football Club pada bulan Maret tahun ini, Chen Xuyan, presiden Asosiasi Sepak Bola Cina, memilih slogan yang agak jujur ​​untuk mendorong investor untuk terus mendukung olahraga paling populer di Cina. Ketika berbicara tentang kasus bahwa raksasa ritel Suning tidak dapat menemukan investor yang bersedia untuk mengambil alih Nanjing Club yang dililit hutang, Dia menjelaskan bahwa “Liga Super dapat membeli perusahaan besar. Pasar sepak bola Tiongkok tidak kuat. Karena tidak kuat, lebih banyak perusahaan perlu memiliki tanggung jawab sosial dan perlu bertanggung jawab. Mereka perlu memperlakukan sepakbola sebagai kesejahteraan publik dan menerima kondisi bisnis yang tidak menguntungkan.” Pernyataan ini dengan jelas mengungkapkan kesulitan keuangan saat ini yang dihadapi oleh klub sepak bola Tiongkok dan dampaknya yang luas terhadap perkembangan keseluruhan sepakbola Tiongkok.

Pada 2015, pemerintah China memperkenalkan serangkaian reformasi untuk mengubah China menjadi kekuatan sepakbola terkemuka pada 2050. Pada saat itu, sebagian besar perhatian pemerintah difokuskan pada klub-klub sepakbola profesional di Cina, mereka berharap klub-klub ini tidak hanya akan menjadi tempat untuk menumbuhkan bakat inti tim nasional, tetapi juga lebih jauh mengkomersialkan olahraga. Pada tahun-tahun sejak itu, banyak investor klub telah mengadopsi model bisnis yang dikenal sebagai “Golden Yuan Football” di kalangan penggemar Cina. Model ini telah diadopsi secara luas oleh perusahaan real estate Evergrande di Guangzhou Football Club sejak 2011, yang menggambarkan investasi besar dan tidak berkelanjutan pada bintang asing dan lokal untuk memenangkan kejuaraan. Tetapi karena pola ini telah membuahkan hasil bagi beberapa tim di lapangan-Guangzhou FC telah memenangkan delapan gelar liga, dua Piala FA dan dua Liga Champions Asia antara 2011 dan 2019-bagi sebagian besar klub, persaingan ketat ini berarti mereka harus mengeluarkan dana astronomi untuk memperkaya skuat mereka agar bisa bersaing dan bertahan di liga.

Meskipun arus dana komersial telah meningkat sejak reformasi 2015-pendapatan CSL dari hak siar televisi dan sponsor telah meningkat 14 kali lipat dan 3 kali lipat-investasi yang mengalir ke klub seringkali hanya sebagian kecil dari total pengeluaran mereka. Bahkan klub-klub papan atas seperti Beijing Guoan, Shanghai, dan Guangzhou tidak memperoleh lebih dari 25 juta euro per musim dari sumber-sumber pendapatan tradisional seperti hak siar televisi, biaya sponsor, tiket, dan merchandise (tidak termasuk dukungan finansial dari investor), sementara pengeluaran untuk mengoperasikan klub pada saat yang sama mencapai 190-250 juta euro, dan gaji pemain sering menyumbang lebih dari 70% dari total pengeluaran.

Sebelum reformasi, hanya beberapa klub yang membuka perguruan tinggi pemuda mereka sendiri untuk menumbuhkan bakat lokal dan partisipasi sepakbola publik, yang baru-baru ini mulai meningkat. Akibatnya, permintaan pemain sepak bola profesional telah meledak selama enam tahun terakhir, yang mengarah pada situasi di mana pemain domestik menerima rata-rata 709.000 euro (sekitar 5,53 juta yuan) per tahun pada 2019, dibandingkan dengan 7,5 juta euro (sekitar 58,47 juta yuan) untuk pemain asing. Beberapa pemain dengan bayaran tertinggi, seperti Oscar dari Hong Kong FC dan Bakambu dari Beijing Guoan FC, yang gajinya sekitar 20 juta euro per tahun, menghabiskan hampir semua pendapatan klub dari sumber-sumber non-investor sendiri. Gaji tersebut lebih dari dua kali lipat jumlah pemain domestik di J-League Jepang, kekuatan sepakbola mapan, yang pada 2019 rata-rata sekitar 300.000 euro (sekitar 2,35 juta yuan) per tahun, belum termasuk Vissel Kobe.

Lihat juga:China Football League A ditunda selama 5 bulan

Klub-klub ini hampir seluruhnya bergantung pada suntikan uang tunai berkelanjutan dari investor, yang cenderung naik turun dengan keberhasilan komersial perusahaan induk.Juara baru-baru ini Jiangsu FC adalah contohnya. Suning, mantan klub klub itu, lebih dulu mencoba menjual klub itu dalam beberapa tahun terakhir karena pandemi COVID-19 memperparah kesulitan keuangan klub, dan mereka benar-benar meninggalkan investasi mereka di sepak bola China karena tidak ada pembeli yang ingin mengambil alih tim yang dililit utang itu. Kasus serupa berlimpah, dan klub, pemain, dan penggemar hanya bisa berada di tangan investor, mereka berjanji untuk menjalankan bisnis yang tidak menjamin keuntungan dalam waktu dekat. Investor ini sering didorong oleh perlakuan istimewa dari pemerintah daerah dengan imbalan tujuan nasional untuk mempromosikan pengembangan sepakbola yang dinyatakan, seringkali selama mereka bisa mendapatkan perlakuan istimewa.

Serangkaian peraturan pengeluaran dan batasan gaji yang diterapkan oleh Asosiasi Sepak Bola China pada 2019 berusaha mendorong model bisnis sepak bola China yang lebih sehat dan pada akhirnya mandiri, tetapi sejauh ini belum banyak membuahkan hasil karena banyak klub tidak mengikuti peraturan baru. Aturan yang disebut “empat batas” itu memberlakukan pembatasan pengeluaran klub, suntikan modal dari investor, kerugian klub, dan gaji pemain. Sebagai contoh, aturan baru yang menetapkan batas gaji tahunan 641.000 euro (sekitar Rp5 juta) untuk pemain domestik dan 3 juta euro (sekitar Rp23,49 juta) untuk pemain asing telah menyebabkan banyak bintang asing hengkang menjelang musim ini. Namun, jika diterapkan dengan baik, aturan tersebut akan berdampak positif bagi keberlangsungan klub dan pasar sepak bola secara keseluruhan. Namun, bahkan jika peraturan ini dipatuhi lebih ketat dalam beberapa tahun ke depan, sepak bola Tiongkok akan membutuhkan waktu untuk menyeimbangkan pengeluaran dengan pendapatan pada tingkat yang lebih sehat. Sebelum ini, perusahaan besar akan terus memikul beban berat dan didorong untuk menerima kondisi bisnis nirlaba.