Harga saham Xiaomi melonjak setelah pengadilan AS menangguhkan larangan investasi

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Xiaomi was founded in 2010 by billionaire entrepreneur Lei Jun (Source: The Korea Herald)

Saham raksasa teknologi China Xiaomi naik tujuh persen pada Senin setelah pengadilan AS menyetujui larangan awal terhadap larangan pemerintah yang belum diberlakukan yang mengancam akan membatasi investasi pada pemasok smartphone terbesar ketiga di dunia itu.

Dalam beberapa hari terakhir pemerintahan Trump, Departemen Pertahanan AS (DoD) secara resmi mencirikan Xiaomi sebagai “perusahaan militer Partai Komunis China” dan mengeluarkan perintah yang melarang warga Amerika berinvestasi di perusahaan tersebut. Aturan yang diusulkan juga memberikan ultimatum bahwa investor yang ada telah menjual saham mereka. Pada Januari, Xiaomi mengajukan pengaduan di Pengadilan Distrik AS di Washington, DC, dalam upaya untuk menggulingkan daftar hitam tersebut. Perintah itu dijadwalkan mulai berlaku minggu ini.

Lihat juga:AS tambahkan Xiaomi dari sembilan perusahaan lain ke daftar hitam militer China

Hakim Distrik AS Rudolf Contreras mengatakan pada hari Jumat bahwa kasus ini kemungkinan akan mengarah pada kemenangan Xiaomi, dan ia juga menyerukan penghentian pembatasan era Trump untuk mencegah “kerusakan yang tidak dapat diperbaiki” pada perusahaan.

MenurutBloomberg, di bawah aturan yang diusulkan, Xiaomi menghadapi risiko serius, termasuk delisting dari bursa AS dan penghapusan dari indeks benchmark global, dengan kerugian kapitalisasi pasar hingga 44 miliar dolar AS.

Contreras berpendapat bahwa Kementerian Pertahanan gagal memberikan bukti persuasif yang cukup untuk membuktikan hubungan Xiaomi dengan militer China. Untuk mendukung tuduhannya, Departemen Pertahanan AS sebelumnya mengutip penghargaan yang diberikan oleh pendiri dan ketua perusahaan Lei Jun atas layanannya kepada negara China pada 2019, serta antusiasmenya terhadap teknologi 5G dan kecerdasan buatan. Namun, pengadilan menunjukkan fakta bahwa lebih dari 500 pengusaha menerima penghargaan serupa, menambahkan bahwa 5G dan kecerdasan buatan “dengan cepat menjadi standar industri untuk perangkat elektronik konsumen” dan tidak selalu terkait dengan pembangunan fasilitas militer.

“Pengadilan skeptis bahwa kepentingan keamanan nasional utama sebenarnya terlibat di sini,” tulis Contreras.

Harga saham perusahaan yang terdaftar di Hong Kong telah melonjak dari HK $22,75 ($2,93) menjadi HK $24,45 ($3,15) pada hari Senin. Sementara itu, harga saham produsen smartphone itu telah turun 22,5 persen sejak pengumuman larangan yang tertunda pada 15 Januari.

Dalam sebuah pernyataan, seorang juru bicara Xiaomi menyambut keputusan pengadilan dan berpendapat bahwa penunjukan Kementerian Pertahanan adalah “sewenang-wenang dan berubah-ubah”.

“Xiaomi berencana untuk terus meminta pengadilan untuk menyatakan indikasi ini ilegal dan menghapus secara permanen,” kata juru bicara itu. “Xiaomi menegaskan kembali bahwa itu adalah perusahaan dengan saham luas, transaksi publik, dan manajemen independen, yang mengkhususkan diri dalam produk elektronik konsumen untuk penggunaan sipil dan komersial.”

Pada Januari, Bursa Efek New York menghapus 31 perusahaan yang dituduh oleh Departemen Pertahanan terkait dengan militer China sebagai tanggapan atas perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Presiden Trump saat itu November lalu. Daftar ini mencakup beberapa perusahaan telekomunikasi terbesar di China, termasuk China Telecom, China Mobile dan China Unicom.

Didirikan pada 2010 oleh pengusaha miliarder Lei Jun, Xiaomi berfokus pada pengembangan smartphone dan perangkat rumah pintar yang terhubung oleh platform IoT. MenurutStatistikDari International Data Corporation, pangsa Xiaomi di pasar smartphone global naik menjadi 11,2 persen pada kuartal keempat tahun lalu, hanya di belakang Apple dan Samsung.