Huawei akan menagih Apple dan Samsung atas royalti 5G nirkabelnya

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: IC)

Huawei, yang akan mulai mengenakan royalti kepada produsen smartphone yang menggunakan teknologi 5G yang dipatenkan, diperkirakan akan membuka aliran pendapatan baru yang menguntungkan karena sanksi AS menghantam bisnis konsumen perusahaan tersebut.

Huawei berencana mengenakan biaya untuk smartphone yang dapat terhubung ke 5G dan jaringan seluler generasi sebelumnya. Menurut Kepala Kekayaan Intelektual Huawei, Jason Ding  Sedang berbicara.& nbsp di sebuah acara pada hari Selasa; .  

Huawei akan mengenakan harga lebih rendah dari beberapa pesaing. Nokia mengatakan bahwa tarif lisensi untuk teknologi 5G-nya akan dibatasi hingga 3 euro (3,58 dolar AS) per perangkat pada 2018, sementara perusahaan telekomunikasi Swedia Ericsson mengatakan akan mengenakan biaya 2,5 hingga 5 dolar AS per perangkat, CNBC  Telah dilaporkan.

Raksasa telekomunikasi China itu dikabarkan sedang mencari pembicaraan dengan raksasa ponsel seperti Apple dan Samsung mengenai royalti 5GSong Liuping, Chief Legal Officer perusahaan. Huawei yakin dapat menghasilkan sekitar 1,2 miliar hingga 1,3 miliar dolar AS dari lisensi paten antara 2019 dan 2021.

Lihat juga:Huawei membantah rumor kendaraan listrik dan akan membantu produsen mengganti mobil

Ketika jaringan seluler generasi baru dibangun, raksasa telekomunikasi termasuk Huawei, Nokia, Ericsson, LG Electronics dan Qualcomm akan berkontribusi pada pembentukan serangkaian standar baru untuk interoperabilitas smartphone global. Dalam prosesnya, perusahaan-perusahaan ini merancang teknologi yang dapat dipatenkan di masa depan. Paten ini, yang sangat penting untuk standar 4G atau 5G, akan ditetapkan sebagai “Paten Esensial Standar” atau SEP.

Dipercaya secara luas bahwa perusahaan telekomunikasi memiliki hak untuk membebankan royalti kepada produsen smartphone yang menggunakan peralatan produksi SEP.  

Menurut  AnalisisMenurut perusahaan riset teknologi GreyB   , Huawei memiliki 3.007 seri paten 5G, 18,3 persen di antaranya SEP-lebih banyak dari perusahaan lain di dunia.

Teknologi mutakhir ini memiliki prospek luar biasa, menurut   Penjualan perangkat 5G di seluruh dunia diperkirakan akan melonjak dari 5,53 miliar dolar AS pada 2020 menjadi 667,9 miliar dolar AS pada 2026;Riset pasar bersamaLangkah Huawei untuk memonetisasi teknologi 5G-nya berpotensi menebus kerugiannya dalam pengiriman smartphone karena sanksi AS.

Pada 2019, pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump memasukkan produsen ponsel China itu ke dalam daftar hitam, mencegah perusahaan-perusahaan AS mengekspor beberapa teknologi ke Huawei, yang memengaruhi kemampuan Huawei untuk merancang chip dan smartphone. Menurut  ReutersSelama masa jabatan Trump, AS juga menekan sekutunya, termasuk Inggris dan Jepang, untuk berhenti membeli perangkat Huawei untuk mengembangkan jaringan 5G domestiknya.