Huawei melakukan kegiatan kesejahteraan masyarakat penanaman pohon di Provinsi Gansu

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Huawei)

Pada hari Kamis, raksasa telekomunikasi China Huawei meluncurkan kampanye layanan publik baru yang bertujuan untuk menanam 62.439 pohon yang disumbangkan oleh perusahaan dan konsumennya di padang pasir di Provinsi Gansu di barat laut Cina.

Richard Yu, kepala bisnis konsumen Huawei, mengumumkan bahwa perusahaan telah menyumbangkan 50.000 pohon poplar gurun ke Kabupaten Jinta, Provinsi Gansu. “Kami tidak hanya mengagumi warna-warna mempesona poplar gurun, tetapi juga ketangguhannya,” kata Yu pada pembukaan acara bertajuk “I Have a Desert Poplar Grove Gansu”. Yu melanjutkan, “Huawei berharap untuk meninggalkan warisan gunung dan sungai atas nama generasi kita dan berkontribusi pada penyebab perlindungan lingkungan.”

Dikenal sebagai “Pahlawan Gurun Pasir”, poplar gurun memiliki ketahanan yang kuat dan dapat bertahan hidup dalam kondisi yang keras. Tanaman memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan ekologis, memperbaiki tanah, dan mengurangi penggurunan.

Huawei telah berkomitmen untuk perlindungan lingkungan selama beberapa dekade. Raksasa teknologi ini percaya bahwa cara paling efektif untuk melindungi planet ini adalah dengan menghasilkan produk berkualitas tinggi dan tahan lama yang membantu konsumen menghemat energi dan mengurangi emisi dengan lebih baik. Dari 2015 hingga 2019, Huawei telah meningkatkan efisiensi energi ponsel pintarnya hingga 50 persen dan menguji reliabilitas lebih dari 700 perangkat dan komponen yang sepenuhnya dirakit.

Lihat juga:Huawei memperoleh lisensi pembayaran seluler vital dengan mengakuisisi Sharelink

Pada saat yang sama, Huawei juga mulai mencoba mengembangkan kemasan ponsel yang lebih kecil, lebih ringan, dan lebih hijau. Langkah ini sudah mulai menunjukkan hasil. Hingga saat ini, plastik dan kertas yang digunakan untuk memproduksi 10 juta kemasan ponsel telah berkurang masing-masing 17,5 juta kilogram dan 550 ton, kira-kira setara dengan 1,8 juta kantong plastik berukuran sedang dan 9.350 pohon.

Huawei percaya bahwa pemilihan materi adalah tentang membuat keputusan yang bertanggung jawab. Perusahaan menggunakan lebih dari 10 jenis bahan daur ulang dalam proses produksi dan sedang bernegosiasi dengan pemasok untuk membeli sumber daya terbarukan yang lebih menguntungkan. Sejak 2013, plastik berbasis bio banyak digunakan untuk membuat ponsel pintar di pabrik Huawei, mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 62,6 persen dibandingkan plastik konvensional. Dalam proses pencetakan, tinta kedelai yang ramah lingkungan juga menggantikan tinta minyak bumi.  

Sistem daur ulang peralatan terminal Huawei mencakup 48 negara dan wilayah di seluruh dunia. Sejak 2017, lebih dari 5.000 ton limbah elektronik telah didaur ulang melalui saluran yang dikembangkan oleh perusahaan.