Huawei mengumumkan bahwa bisnis smartphone terpukul keras oleh sanksi AS, pendapatan turun 16,5%

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Huawei)

Raksasa telekomunikasi China Huawei pada Rabu mengumumkan pendapatan kuartal pertama 2021 turun 16,5 persen YoY menjadi 152,2 miliar yuan (23,38 miliar dolar AS) karena sanksi AS terus merusak bisnis konsumen perusahaan itu, termasuk ponsel pintar dan perangkat elektronik lainnya.

Huawei,Pembuat smartphone yang pernah menjadi terbesar di dunia itu menyalahkan sebagian penurunan pendapatan Honor, merek smartphone murah untuk kaum muda yang diluncurkan November lalu.

Ini merupakan penurunan pendapatan Huawei untuk kuartal kedua berturut-turut, setelah penurunan 11,2 persen pada kuartal keempat 2020.

Perusahaan menerbitkan hasil keuangan yang tidak diaudit setiap tiga bulan. Kali ini tidak merilis angka pendapatan triwulanan, tetapi mengatakan margin laba bersihnya naik 3,8 poin persentase YoY menjadi 11,1%. Perusahaan mengaitkan pertumbuhan dengan pendapatan royalti sebesar 600 juta dolar AS dan upaya untuk meningkatkan efisiensi operasional dan manajemennya.

Bulan lalu, Huawei mengumumkan rencana untuk membebankan royalti kepada produsen smartphone, termasuk Apple dan Samsung, untuk mendapatkan teknologi 5G yang dipatenkan. Perusahaan mengatakan pihaknya memperkirakan lisensi paten akan menghasilkan sekitar 1,2 miliar hingga 1,3 miliar dolar AS antara 2019 dan 2021.

“2021 akan menjadi tahun lain yang menantang bagi kami, tetapi ini juga merupakan tahun di mana strategi pengembangan kami di masa depan mulai terbentuk,” kata Chairman Huawei, Huawei Ka Le, dalam sebuah laporan.Pernyataan“Kami berterima kasih kepada pelanggan dan mitra kami atas kepercayaan mereka selama ini. Kami akan terus mempertahankan ketahanan bisnis apa pun tantangannya. Tidak hanya untuk bertahan hidup, tetapi juga untuk bertahan hidup secara berkelanjutan.”

Mantan Presiden AS Donald Trump memotong akses Huawei ke chip prosesor dan teknologi lain yang diperlukan untuk membuat ponsel pintar, mengklaim bahwa perangkat jaringan telekomunikasi Huawei dapat digunakan oleh pemerintah China untuk spionase, tuduhan yang dibantah keras oleh otoritas China dan Huawei.

Aplikasi populer Google seperti Gmail, YouTube dan bahkan Play Store tidak dapat diakses di ponsel Huawei sejak pemerintah AS membatasi perusahaan AS untuk menjual produk dan layanan ke Huawei pada Mei 2019. Akibatnya, penjualan smartphone Huawei anjlok 42 persen pada kuartal terakhir 2020.

Lihat juga:Presiden Biden meninjau hubungan AS-Cina dan perselisihan Huawei

Menurut data dari perusahaan riset Canalys, Huawei mengirimkan 14,9 juta ponsel di China pada kuartal pertama. 30,1 juta pada periode yang sama tahun laluTelah dilaporkanDemikian Reuters melaporkan. Pangsa pasarnya merosot menjadi 16 persen dari 41 persen setahun lalu, tertinggal dari pesaingnya Vivo dan Oppo sebagai produsen smartphone terbesar ketiga di China.

Awal bulan ini, Huawei merilis kendaraan energi baru pertamanya, SF5, sebuah SUV hibrida yang dilengkapi dengan sistem swakemudi 5G yang dikembangkan sendiri oleh Huawei, bergabung dengan semakin banyak raksasa teknologi yang mencoba memasuki pasar kendaraan listrik yang sedang berkembang. Huawei juga mencari area pertumbuhan lain seperti perawatan kesehatan dan pertanian pintar untuk meredam dampak yang masuk daftar hitam AS.