JD.com melaporkan kuartal keempat yang mengesankan berkat rebound kuat di China setelah pandemi

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: JD.com)

Raksasa e-commerce China JD.com  Mengumumkan  Laporan pendapatan kuartal keempat yang lebih baik dari perkiraan dirilis pada hari Kamis, dengan laba bersih naik 31,4% dari periode yang sama tahun lalu.  

Perusahaan melaporkan bahwa pada kuartal yang berakhir 31 Desember,   Total pendapatan meningkat menjadi 224,3 miliar yuan ($34,4 miliar), melebihi ekspektasi pasar untuk penjualannya  219.73  Miliar yuan (33,74 miliar dolar AS). Pengecer online ini menunjukkan kinerja yang kuat setelah akhir tahun fiskal 2020, dengan pendapatan bersih tahunan sebesar RMB 745,8 miliar ($114,3 miliar), naik 29,3 persen dari 2019, melampaui ekspektasi Wall Street  740.81  Miliar yuan (113,87 miliar dolar AS).

Pada akhir Desember, pelanggan aktif tahunan JD.com tumbuh 30,3 persen menjadi 471,9 juta, naik dari 362 juta pada tahun sebelumnya, yang diklaim oleh Chief Financial Officer Sandy Xu sebagai “ekspansi terbesar dalam sejarah kami.” “Kami terus melihat pertumbuhan pengguna yang menggembirakan di kota-kota kelas bawah, yang untuk pertama kalinya menyumbang lebih dari 80 persen pengguna baru kepada kami pada kuartal keempat 2020,” katanya dalam panggilan konferensi laporan keuangan.

Lihat juga:Jingdong Logistics akan mengajukan penawaran umum perdana di Hong Kong bulan ini

Kinerja keuangan JD.com yang kuat sebagian disebabkan oleh wabah COVID-19, yang mengharuskan penerapan aturan physical distancing, sehingga mendorong belanja online. Menurut  McKinseyHingga September 2020, konsumen China yang memilih untuk membeli sebagian besar atau semua barang secara online meningkat hingga 50 persen. Perusahaan konsultan itu juga memperkirakan 3% hingga 6% pangsa pasar yang diperoleh melalui saluran online selama periode ini akan terbukti “lengket” setelah pandemi mereda.

Momentum pertumbuhan pendapatan perusahaan juga meningkat ketika ekonomi China pulih dengan kuat dari pandemi virus corona. “Permintaan konsumen yang terakumulasi selama lockdown COVID-19 awal tahun lalu telah dibebaskan,” CEO JD.com Retail Xu Lei  Katakan.  

Menyusul laporan pendapatan yang solid, saham JD yang terdaftar di AS naik lebih dari 5,5% pada hari Kamis menjadi $94,4 per saham.

Didirikan pada tahun 1998, JD.com membeli barang-barang dari produsen dan distributor dan menempatkan inventaris di gudang mereka sendiri-model yang berbeda dari pesaingnya Alibaba, yang marketplace-nya adalah platform yang menghubungkan pembeli dan penjual. Kemudian, JD.com mengatur pengiriman barang secara cepat ke konsumen melalui jaringan logistik internalnya, yang juga membantu perusahaan tersebut mendukung bisnisnya selama pandemi. JD.com telah menjadi peritel online terbesar kedua di China, mengarahkan 28,9 persen pangsa pasar e-commerce per September 2020.

“Selama kuartal ini, JD.com melanjutkan transformasi strategisnya menjadi perusahaan teknologi dan layanan berbasis rantai pasokan dengan sumber pendapatan yang semakin beragam,” kata Chairman dan CEO JD.com Richard Liu dalam siaran pers. “Dengan momentum yang kuat memasuki tahun 2021 dan struktur organisasi kami yang baru-baru ini dioptimalkan, JD.com akan terus berinvestasi dalam bisnis inovatif dan berpotensi tinggi untuk mendorong pertumbuhan berkelanjutan jangka panjang.”

Dikatakan bahwa JD.com saat ini mengakuisisi   Negosiasi sebagian atau seluruh ekuitas Guojin Securities, salah satu broker terbesarReuters  Laporkan. & nbsp dari transaksi senilai setidaknya $1,5 miliar; Berita itu pecah pada Jumat sore, menyebabkan harga saham Guojin Securities melonjak 10% menjadi batas harian 14,19 yuan ($2,19).