Jumlah mesin ATM di China di era pembayaran seluler kurang dari satu juta

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

atms
(Source: Wenttochina)

MenurutLaporan terbaru dari People’s Bank of ChinaDilihat dari keseluruhan pengoperasian sistem pembayaran pada triwulan II 2021, jumlah ATM nasional turun di bawah 1 juta unit.

Hingga akhir kuartal, jumlah mesin ATM nasional adalah 986.700 unit, turun 19.500 unit dari akhir kuartal sebelumnya. Pada paruh pertama tahun ini, total telah berkurang 27.200 unit.

ATM pertama di dunia dibuka pada 27 Juni 1967 di cabang Barclays Bank di Enfield, Inggris. Pada tahun 1987, Bank of China Zhuhai Branch memperkenalkan ATM pertama di Cina. Saat itu, satu mesin ATM beratnya lebih dari satu ton dan membutuhkan crane untuk pemasangan. ATM terutama digunakan untuk tujuan tampilan.

Pada tahun 1993, Cina meluncurkan “Proyek Kartu Emas”, dengan fokus pada pembangunan jaringan kartu kredit nasional. Setelah itu, permintaan bank untuk ATM tumbuh pesat, dan Cina kemudian berkembang menjadi pasar ATM terbesar di dunia.

People’s Bank of China merilis data bahwa mesin ATM China mencapai puncaknya 1.110.800 unit setelah penambahan 150.200 unit pada akhir 2018.

Lihat juga:WeChat Payment Score luncurkan layanan pengiriman instan

Dengan popularitas pembayaran nontunai di China-terutama pembayaran mobile-jumlah mesin ATM nasional turun untuk pertama kalinya pada 2019, turun 13.100 unit menjadi 1,097.700 unit selama tahun tersebut. Tren penurunan lebih terasa pada 2020 dengan penurunan 83.900 unit.

Namun, industri umumnya percaya bahwa meskipun pasar ATM menyusut dari tahun ke tahun, ATM tidak akan hilang untuk waktu yang lama. Pembayaran tunai dan seluler akan ada dalam keadaan saling tergantung dan saling berkembang untuk waktu yang lama.