Ketika Cina bergerak ke hulu dari rantai nilai, perusahaan-perusahaan Cina mengalihkan produksi ke Asia Tenggara.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

China’s industrial output grew 9.8% in April from a year ago, according to government statistics. (Source: tradegecko)

Didorong oleh meningkatnya biaya tenaga kerja dan produksi, semakin banyak pemasok China mengalihkan fasilitas produksi mereka ke negara-negara pengekspor yang baru muncul di Asia Tenggara, menurut media pemerintah China.

CCTV melaporkan pada hari Senin bahwa ini telah mendorong Cina untuk bergerak ke hulu dari rantai nilai ekonomi dengan mengadopsi manufaktur kelas atas dan kegiatan intensif inovasi.

Mengutip data dari TF Securities, biaya tenaga kerja di industri manufaktur Indonesia diperkirakan hanya seperlima dari China.

Chen Ying, manajer produsen headphone di Shenzhen, mengatakan dia mulai mempertimbangkan untuk memindahkan pabriknya ke Asia Tenggara tiga tahun lalu.

“Gaji bulanan pekerja pabrik di Shenzhen sekitar 4.000 yuan hingga 6.000 yuan (620 dolar AS hingga 930 dolar AS). Tapi di Vietnam, mungkin 1.500 yuan hingga 2.000 yuan (230 dolar AS hingga 310 dolar AS),” kata Chen kepada CCTV.

Menurut laporan yang dirilis oleh Boston Consulting pada 2018, biaya tenaga kerja di industri manufaktur China pada 2000 rata-rata hanya 46 sen per jam-53 kali lebih rendah dari biaya rata-rata AS 25 dolar per jam. Sejak itu, biaya tenaga kerja industri manufaktur China telah meningkat rata-rata 15,6% per tahun, melebihi peningkatan produktivitas tahunan sebesar 10,4%.

Menurut data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional China pada hari Senin, output pabrik pada bulan April meningkat 9,8% YoY, sesuai dengan harapan, tetapi lebih rendah dari kenaikan 14,1% pada bulan Maret.

Selain perusahaan manufaktur tradisional, produsen smartphone domestik di negara ini juga mulai mengalihkan rantai pasokannya ke Asia Tenggara.

Pada 2015, Oppo membuka pabrik produksi pertamanya di luar China di Tangerang, luar Jakarta, ibu kota Indonesia.

Pada April 2018, Xiaomi mengumumkan pendirian tiga pabrik di India. Sejauh ini, pendiri dan CEO Xiaomi, Lei Jun, yang memiliki tujuh basis produksi di China, mengatakan bahwa lebih dari 95 persen produk Xiaomi yang dijual di India dan Indonesia diproduksi di dalam negeri.

“Ketika China bergerak ke hulu dari rantai nilai, banyak industri mungkin menemukan bahwa China mungkin tidak lagi menjadi tempat produksi termurah atau paling hemat biaya,” kata Dann Sim, wakil presiden senior Citibank. Produk yang sama sekarang dapat diproduksi dengan biaya lebih rendah di tempat-tempat seperti Vietnam dan Indonesia. Kamboja dan Laos diharapkan menjadi tempat produksi alternatif dengan biaya lebih rendah. “

Dalam kertas kerja yang diterbitkan untuk Biro Riset Ekonomi Nasional Desember lalu, Gordon Hansen, profesor ekonomi di Harvard Kennedy School, mengatakan ekonomi global saat ini sedang mengalami penyesuaian untuk mengakomodasi “transformasi China dari pabrik dunia ke laboratorium R&D dunia” dengan memperluas produksi ekspor padat karya dan perubahan teknologi produk hemat tenaga kerja di negara-negara berkembang lainnya.

Hansen menulis: “Meskipun pergeseran ini masih dalam masa pertumbuhan, itu akan mencerminkan desentralisasi produksi manufaktur di Amerika Serikat dan Eropa setelah Perang Dunia II.”

Bagian China dari ekspor global produk padat karya seperti tekstil, pakaian, barang olahraga, mainan dan barang-barang rumah tangga mencapai titik tertinggi 39,3 persen pada 2013 dan turun menjadi 31,6 persen pada 2018, menurut laporan tersebut.

Laporan Boston Consulting Group mengatakan: “Tiongkok saat ini berada pada tahap di mana efisiensi dan kualitas akan semakin mendorong daya saing.”

Lihat juga:Alibaba Cloud mungkin jenius untuk memasuki Asia Tenggara

Pada 2012, sebuah rencana pemerintah mengidentifikasi tujuh “industri berkembang strategis” yang diharapkan menjadi industri pilar untuk tahap modernisasi industri berikutnya di negara ini, termasuk teknologi hemat energi dan ramah lingkungan, manufaktur peralatan canggih, bioteknologi, kendaraan energi baru, dan teknologi informasi generasi mendatang.