Krisis propaganda Tesla di Cina melampaui hasil kuartal pertamanya

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

A Tesla branch in Foshan, Guangdong. With sales doubling to $6.6 billion in 2020, the US car maker still leads China’s electric vehicle market. (Source: Tesla)

Meskipun mengumumkan awal 2021 yang kuat, dengan pendapatan dan pengiriman mencapai rekor tertinggi, Tesla masih berjuang untuk memulihkan reputasinya di tengah krisis propaganda di pasar mobil terbesar di dunia itu.

Tesla China pada hari Rabu mengumumkan komunikasi antara perusahaan dan pelanggan bernama Zhang, yang mengklaim bahwa kegagalan Tesla pada bulan Februari menyebabkan kecelakaan.

Dalam tangkapan layar sebuah pernyataan di Twitter Weibo, produsen mobil listrik AS itu mengatakan dengan pasti bahwa mereka telah mengambil inisiatif untuk menghubungi Zhang dan “menyatakan keinginan dan ketulusan untuk berkomunikasi lebih lanjut,” yang dijawab Zhang dengan mengatakan bahwa dia “perlu waktu untuk menyesuaikan diri” dan berharap Tesla “dapat menghasilkan sikap untuk menyelesaikan masalah.”

Pada saat yang sama, perusahaan mengatakan telah menghubungi departemen pemerintah terkait untuk membantu mediasi.

Pernyataan itu juga mencantumkan jadwal peristiwa yang menyebabkan kegagalan publik di Shanghai Auto Show Senin lalu, ketika Zhang mengenakan kaos bertuliskan “rem blong” dan naik ke atas mobil Tesla untuk memprotes cara produsen mobil itu menangani keluhannya. Dia kemudian dijatuhi hukuman lima hari penahanan oleh polisi dengan tuduhan “mengganggu ketertiban umum.”

Dalam pernyataan terbaru, Tesla menekankan bahwa Tesla telah bernegosiasi dengan Zhang selama berbulan-bulan sejak kecelakaan itu, tetapi dia menolak semua rencana mitigasi perusahaan dan menolak penilaian pihak ketiga atas insiden tersebut. Sementara itu, selama periode 22 Februari hingga 17 April, dia menggelar sejumlah protes di sejumlah pusat penjualan Tesla di Zhengzhou, Provinsi Henan.

Sebuah foto protes di Shanghai Auto Show pekan lalu viral di media sosial China. (Sumber: Weibo)

TeslaRespons awalSetelah protes Zhang di pameran mobil, perusahaan mengumumkan bahwa mereka “tidak akan berkompromi dengan tuntutan yang tidak masuk akal”, yang memicu kecaman keras dari media pemerintah China dan netizen, yang menuduh perusahaan itu” sombong “dan” tidak memiliki itikad baik. ” Perusahaan kemudianPermintaan maaf publikDia juga mengatakan akan melakukan pemeriksaan sendiri terhadap layanan dan operasinya di China.

Tesla juga merilis data mobil yang terkait dengan kecelakaan itu, yang menunjukkan bahwa ketika pengemudi-ayah Zhang-pertama kali menginjak rem, kendaraan melaju dengan kecepatan 118,5 kilometer per jam, hampir 40 kilometer lebih dari batas kecepatan.

Perusahaan mengatakan bahwa selama pengereman berulang, ABS (Anti-lock Braking System) kendaraan-mencegah penguncian roda ketika tekanan pengereman maksimum diterapkan-beroperasi secara normal, dengan peringatan tabrakan depan dan fungsi pengereman darurat otomatis diaktifkan.

“Ciri-ciri ini berperan dalam keberhasilan menurunkan kecepatan hingga 48,5 kilometer jam sebelum kecelakaan terjadi. Tidak terlihat anomali pada sistem pengereman kendaraan,” kata Tesla.

Namun, Zhang mengklaim bahwa data itu telah dirusak, dan suaminya mengatakan bahwa publikasi data mobil tanpa persetujuan mereka merupakan pelanggaran privasi.

Pada panggilan konferensi investor triwulanan pada Senin malam, Tesla mengatakan bahwa perusahaan memproduksi dan mengirimkan lebih banyak mobil dalam tiga bulan pertama 2021 daripada kuartal sebelumnya, dan CEO Elon Musk mengatakan bahwa Model 3 mereka telah menjadi “sedan mewah terlaris di dunia” dan dia yakin Model Y-nya akan menjadi mobil terlaris di dunia atau model apa pun pada 2022.

Lihat juga:Tesla menyelesaikan sengketa kekayaan intelektual dua tahun dengan mantan insinyur Cao Guangzhi, yang diduga membawa data Tesla ke XPeng.

Pendapatan kuartal pertama 2021 mencapai 10,39 miliar dolar AS, naik 74 persen YoY, melampaui perkiraan analis sebesar 10,29 miliar dolar AS. Laba per saham yang disesuaikan perusahaan adalah $0,93, yang juga lebih tinggi dari yang diharapkan $0,79. Awal bulan ini, Tesla mengumumkan bahwa pengiriman mobil untuk kuartal ini adalah 184.800, rekor tertinggi untuk pengiriman mobil pada kuartal pertama.

Tesla masih menjadi pemimpin di pasar mobil listrik China, dengan penjualan di China naik dua kali lipat menjadi 6,6 miliar dolar AS pada 2020, atau seperlima dari penjualan global perusahaan tersebut. Perusahaan itu menjadi produsen mobil asing pertama yang diizinkan memasuki pasar China setelah menandatangani perjanjian dengan Pemerintah Kota Shanghai pada 2018 yang memungkinkan perusahaan itu mendirikan pabrik super lokal untuk memproduksi mobil. Namun, Tesla menghadapi tekanan yang meningkat dari penantang dalam negeri seperti Xpeng, Nio dan Li Auto yang dipasarkan di AS, serta perusahaan teknologi seperti Baidu, Xiaomi dan Huawei.

Mengenai kekurangan semikonduktor global yang mengganggu industri otomotif, Tesla mengatakan sejauh ini telah mampu “mengatasi kekurangan pasokan chip global dengan beralih sangat cepat ke mikrokontroler baru sambil mengembangkan firmware untuk chip baru yang dibuat oleh pemasok baru.”