Laporan keamanan siber Jerman membantah klaim bahwa smartphone Xiaomi memiliki fitur sensor

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

xiaomi
(Source: Xiaomi)

Your browser doesn’t support HTML5 audio

Kantor Federal Jerman untuk Keamanan Informasi (BSI) pada Kamis mengeluarkan pemberitahuan kepada pembuat smartphone China Xiaomi yang menegaskan bahwa tidak ada bukti bahwa smartphone-nya mengandung apa yang disebut fitur “review”. MenurutReutersJuru bicara itu mengatakan: “Oleh karena itu, British Securities Corporation tidak dapat mengidentifikasi anomali yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut atau tindakan lain.”

Pada September 2021, Pusat Keamanan Siber Nasional Lithuania (NCSC) mengeluarkan laporan yang mendesak warganya untuk tidak menggunakan produk Xiaomi. Alasannya, menurut NCSC, smartphone Xiaomi memiliki “kemampuan sensor”   , dapat mendeteksi kata-kata sensitif yang melanggar kebijakan “Satu China”.

Laporan itu juga menyebutkan bahwa setelah menyelidiki smartphone buatan perusahaan China Xiaomi, Huawei dan OnePlus, tiga yang disebut “risiko potensial” ditemukan pada perangkat Xiaomi, satu pada smartphone Huawei P40 dan kerentanan keamanan jaringan lainnya pada perangkat OnePlus.

Xiaomi tidak pernah dan tidak akan pernah membatasi atau memblokir perilaku pribadi pengguna, seperti mencari, berbicara, menjelajahi web atau menggunakan perangkat lunak komunikasi pihak ketiga,” kata juru bicara Xiaomi menanggapi laporan Lithuania 22 September lalu. Perusahaan itu juga mengatakan bahwa Xiaomi “tidak akan meninjau informasi komunikasi pengguna” dan “sepenuhnya menghormati dan melindungi hak-hak hukum semua pengguna,” menambahkan bahwa smartphone Xiaomi mematuhi Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) Uni Eropa.

Lihat juga:Xiaomi menanggapi klaim Lithuania bahwa ponselnya built-in–Dalam hal kemampuan peninjauan

Setelah laporan Lithuania, lembaga Jerman BSI melakukan survei selama tiga setengah bulan dan menyimpulkan bahwa mereka tidak menemukan bukti fitur sensor pada ponsel buatan Xiaomi.

Juru bicara Xiaomi menyambut baik temuan tersebut dan mengatakan BSI mengonfirmasi bahwa Xiaomi telah mematuhi undang-undang privasi dan keamanan data Uni Eropa dan nasional.

Saat ini, smartphone Xiaomi memimpin pasar Eropa. Lembaga riset pasar Canalys mengatakan Xiaomi menempati peringkat kedua di pasar smartphone Eropa pada kuartal ketiga 2021, dan merupakan perusahaan smartphone China dengan penjualan nomor satu di Eropa. Perusahaan itu menambahkan, “Xiaomi selalu menghargai privasi dan keamanan pelanggan dan berkomitmen untuk menjalankan bisnis secara transparan dan akuntabel. Di masa depan, pengguna, regulator dan pemangku kepentingan lainnya akan dipersilakan untuk berkomunikasi dengan Xiaomi.”