Li Yanhong memperkirakan bahwa delapan teknologi kecerdasan buatan akan sangat mengubah masyarakat dalam dekade mendatang.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

baidu
(Source: Baidu)

KTT ABC 2021 di Beijing, Kamis. Dalam acara tersebut, Pendiri dan CEO Baidu, Yanhong Li, berbagi pengamatannya tentang perkembangan teknologi dan pandangannya tentang masa depan kecerdasan buatan (AI).

“Adegan komunikasi real-time lintas bahasa yang dilihat semua orang dalam film” Wandering Earth “menjadi kenyataan.” Dia percaya bahwa dalam dekade berikutnya, delapan teknologi utama di bidang kecerdasan buatan, termasuk terjemahan mesin, akan sangat mengubah masyarakat kita.

Saat ini, industri ini sangat kompetitif. Laporan Stanford AI Index 2021 menunjukkan bahwa jumlah sistem terjemahan komersial meningkat dari delapan pada 2017 menjadi 28 pada 2020. Baidu memimpin dalam mewujudkan aplikasi industri skala besar terjemahan mesin jaringan saraf pada tahun 2015. Saat ini, ia telah menyelesaikan layanan terjemahan antara 203 bahasa, memproses lebih dari 100 miliar kata per hari dan melayani ratusan juta pengguna.

Dengan dukungan kecerdasan buatan, bio-computing akan mengalami pertumbuhan yang cepat. Dengan pengembangan AI dan sekuensing sel tunggal, kecepatan pengembangan obat baru akan sangat dipercepat. Obat yang membutuhkan waktu sepuluh tahun untuk dikembangkan dapat diselesaikan dalam dua atau tiga tahun ke depan.

Delapan teknologi yang dimaksud Li antara lain terjemahan mesin, bio-computing dan personal intelligent assistant, autopilot, smart city operation, deep learning, knowledge management, dan AI chip.

Dalam pandangan Li, ini adalah kunci keberhasilan era AI di masa depan.Perusahaan harus ditata terlebih dahulu dan terus berinvestasi untuk waktu yang lama. “Banyak proses pengembangan teknologi seperti ini, ada masukan yang panjang di depan, bahkan dibarengi dengan pesimisme dan goyangan internal dan eksternal, begitu teknologi berjalan masuk ke proses landing, maka akan tumbuh dengan kecepatan tinggi.

Dalam hal mengemudi otonom, Baidu memperkenalkan strategi manufaktur mobil baru tahun ini. Pada bulan Januari, Baidu bergabung dengan Geely untuk mendirikan usaha patungan. Bahkan, sejak 2013, Baidu mulai berinvestasi dalam teknologi self-driving, jauh sebelum Apollo, platform teknologi open source kendaraan swakemudi pertama di dunia, diluncurkan pada 2017.

Lihat juga:CEO Baidu Yanhong Li mengatakan pada WAIC 2021 bahwa AI adalah kekuatan transformatif yang mengubah perkembangan manusia dalam 40 tahun ke depan

Untuk chip AI, menurut Li Yanhong, Baidu Kunlun adalah chip AI universal di cloud yang dikembangkan secara independen oleh perusahaan. Kunlun No. 2, yang akan diproduksi secara massal pada paruh kedua tahun ini, akan diterapkan pada lebih banyak skenario produksi dan kehidupan.