Lu Zhengyao, mantan ketua Rui Xing, menjadi debitur untuk ketiga kalinya dan menghadapi denda $188 juta.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Luzhengyao
(Source: ifeng)

Lu Zhengyao, mantan ketua Ruixing Coffee, terdaftar sebagai debitur penghakiman oleh Pengadilan Tinggi Rakyat Beijing pada hari Rabu untuk membayar denda sekitar 1,2 miliar yuan ($188 juta), menurut informasi publik yang dirilis oleh situs web China Executive Information Publication.

Ini adalah ketiga kalinya Lu dinyatakan sebagai debitur penghakiman tahun ini. Pada Januari tahun ini, pengusaha terkenal itu dipaksa membayar 1,367 miliar yuan ($214 juta) oleh Pengadilan Rakyat Menengah Keempat Beijing. Pada bulan Maret tahun ini, ia diperintahkan oleh Pengadilan Tinggi Rakyat Beijing untuk membayar RMB 936 juta ($167 juta).

Setelah lulus dari perguruan tinggi, Lu memulai karir wirausaha yang beragam dan memulai serangkaian perusahaan, kemudian ia menjadi salah satu dari 500 orang terkaya di Tiongkok.

Pada Desember, pesaing utama Starbucks di pasar China, Lucky Coffee, diperintahkan membayar denda 180 juta dolar AS karena membesar-besarkan pendapatan bersih 2019 dan mengecilkan kerugian. Pada bulan Februari tahun ini, rantai kopi yang berbasis di Beijing mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 15 di New York.

Setelah mengundurkan diri sebagai ketua dewan pada Juli tahun lalu, Lu bekerja sama dengan mantan mitra seperti Qian Zhiya, mantan CEO Luckin Coffee, Wakil Presiden Li Jun dan Wakil Presiden Zhou Bin pada awal April untuk meluncurkan merek baru restoran mie, menyebutnya sebagai “pertempuran terakhir” dalam hidup.

Lihat juga:Luckin, mantan ketua Luckin, Luk Byung-chuen mendirikan perusahaan baru: restoran berantai

Teknologi Kesehatan Sosial, yang didirikan oleh Lu pada bulan Januari tahun ini, akan membuka restoran mie pertamanya dengan merek Qu Xiaomian, dan akan mengadopsi strategi ekspansi yang lebih hati-hati daripada model yang jauh lebih ambisius. “Mie hanyalah permulaan. Ke depan, akan ada beberapa subdivisi seperti nasi bakar,” kata seorang karyawan teknologi kesehatan sosial kepada media China, Tech Planet.

China Car Rental, yang didirikan pada 2007 oleh Lu, terdaftar di Bursa Efek Hong Kong pada 2014. Namun, perusahaan tersebut dihapuskan dari National Equites Exchange dan Quotes pada Maret karena tidak mengungkapkan laporan keuangan 2019.

Pada tahun 2020, Lu mengundurkan diri sebagai ketua dan direktur non-eksekutif perusahaan rintisan taksi You Car. Total pendapatan perusahaan pada 2020 mencapai 6,124 miliar yuan (959 juta dolar AS), turun 20,4% YoY. Akibat akuisisi wajib Indigo Glamour Company Ltd, Youche mengumumkan akan dihapuskan dari Bursa Efek Hong Kong pada 8 Juli. Cao Guangyu, CFO Youche, pernah berkata, “Penipuan akuntansi Ruixing Coffee secara langsung menyebabkan kesulitan pembiayaan kami saat ini.”