Luckin, mantan ketua Luckin, Luk Byung-chuen mendirikan perusahaan baru: restoran berantai

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Charles Lu
Luckin’s ex-chairman Charles Lu (Source: VCG)

Menurut laporan “Daily Mail” Inggris, pendiri Ruixing Coffee yang kontroversial dan CEO saat ini Lu Bingquan akan memulai proyek kewirausahaan berikutnya: toko mieTerbaruDari 36KR.

Bersama dengan mantan CEO Ruixing Coffee Qian Zhiya, Wakil Presiden Li Jun, Wakil Presiden Zhou Bin dan mitra lainnya, Lu meluncurkan rencana proyek pada awal April. Toko fisik pertama kemungkinan akan mendarat di daerah Wangjing di Beijing. Sudah ada entri di aplikasi peringkat bisnis populerJaringan ulasan publikUntuk menunjukkan nama merek: susu mie. Tidak ada gambar dan tanggal terbuka yang ditampilkan, tetapi minat pengguna telah meningkat, “Bagaimana cara bergabung dengan bisnis?” “Ingin bergabung dengan rantai! Tuan Lui, ayo pergi.”

Meskipun tidak berpengalaman dalam katering, Namun, Bapak Lu diharapkan untuk mengadopsi model bisnis Ruixingjin, yang mencakup toko-toko di berbagai kota, mengumpulkan informasi konsumen yang berharga dari pasar yang luas, dan menutup bisnis yang dingin, mempertahankan titik panas untuk lebih banyak toko, dan akhirnya tumbuh menjadi jaringan toko yang ditata secara strategis yang mencakup seluruh negara, melayani pelanggan seluler.

Namun, menyediakan makanan adalah bisnis yang membutuhkan investasi lebih dari kopi, sehingga membutuhkan lebih banyak modal dan keahlian. Karena Rui Xing terkenal karena tuduhan penipuan pada tahun 2020, Lu akan menghadapi lingkungan yang jauh lebih bermusuhan daripada di masa lalu. Lebih serius lagi, restoran tutup atau merugi karena pandemi.

Laporan Tahunan Industri Restoran China 2020 menunjukkan bahwa rata-rata laba yang diharapkan untuk industri restoran pada tahun tersebut adalah -27,09%. Meskipun ini tampaknya menjadi berita suram untuk bisnis kecil dan keluarga, prospek memiliki potensi untuk rantai restoran yang menjanjikan kebersihan dan kontrol kualitas yang lebih baik. Ini memberikan penjelasan yang mungkin bagi Lu untuk memilih untuk terlibat dalam industri katering.

Lihat juga:Luckin Coffee hadapi pertikaian CEO Guo Jinyi didesak mundur

Pada tahun 1994, tiga tahun setelah lulus, ia memulai bisnisnya dan mendirikan serangkaian perusahaan, dan dengan demikian peringkat di antara 500 orang terkaya di Cina. Shenzhou Car Rental, yang ia dirikan pada 2007, terdaftar di Bursa Efek Hong Kong pada 2014; Tahun berikutnya, perusahaan rintisan tumpangan UCar diluncurkan. Baru pada 2020, ia juga mengundurkan diri sebagai ketua dan direktur non-eksekutif bisnis penyewaan mobil. Pada saat yang sama, meskipun Lucky telah mengalami resesi dan pergantian eksekutif, itu masih merupakan merek rantai kopi terbesar di Cina.