Martin Parr berbicara tentang transformasi kamera smartphone menjadi fotografi

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

martin parr
Mr. Parr’s career has spanned profound technological shifts, including the gradual acceptance of color in professional photography and the recent smartphone revolution. (Image: VISION+ Mobile PhotoAwards 2021)

“Saya pikir kita telah memasuki bidang baru,” kata fotografer Inggris ternama itu;Martin Parr  Berbicara tentang perubahan total yang dibawa kamera smartphone yang sekarang ada di mana-mana ke industrinya.

Dengan kemajuan kualitas gambar baru-baru ini, akses instan pembuat konten ke jutaan pemirsa potensial melalui media sosial, dan pergeseran hubungan bertema seniman, fotografi di era digital hampir tidak dapat dikenali oleh para veteran industri.

Pal mengambil peluang yang dibawa oleh smartphone, meskipun bukan tanpa syarat. “Sebagian besar foto di internet adalah sampah, Anda harus ingat itu,” ledeknya, melanjutkan, “Kebetulan sebagian besar foto yang saya ambil adalah sampah. Karena Anda harus mengambil foto yang buruk untuk mendapatkan foto yang bagus.”

Tahun ini, Mr. Parr berada di  Visual + Mobile PhotoAwards 2021Yang diselenggarakan oleh perusahaan teknologi asal Tiongkok dan produsen smartphone Vivo bekerjasama dengan National Geographic. Kompetisi saat ini menerima pengajuan dari publik untuk sejumlah kategori hingga batas waktu aplikasi pada 30 September. Para finalis akan dipilih pada 31 Oktober.

Game ini memberikan kesempatan untuk menguji batas fotografi sebagai pengejaran artistik melalui kamera ponsel yang tampaknya tidak mencolok. Namun, kamera smartphone saat ini menjadi semakin tidak mencolok.

Saat ini, kamera yang terintegrasi dalam ponsel sehari-hari kini mampu menangkap gambar berkualitas tinggi yang tak bisa diabaikan lagi oleh fotografer profesional sekalipun. Tom Ang, seorang ahli fotografi asal Selandia Baru, seperti dikutip BBC, April, mengatakan, “Kamera smartphone saat ini lebih baik daripada kamera yang saya beli 20 tahun lalu seharga 7.077 dolar AS.”

Didirikan pada tahun 2009 dan berkantor pusat di Provinsi Guangdong, China bagian selatan, Vivo telah menjadi salah satu pemimpin global dalam mendorong inovasi di bidang teknologi kamera smartphone. 10 September,  Perusahaan resmi meluncurkan seri X70& nbsp untuk smartphone flagship fotografi profesional; , termasuk model empat kamera belakang dan kamera selfie depan 32 megapiksel.

Perkembangan teknologi seperti ini mengubah makna menjadi fotografer profesional sekaligus mengubah ekspektasi dan kebiasaan konsumen.

“Ini semua sangat sederhana dan jelas,” kata Parr. “Tiga puluh atau empat puluh tahun yang lalu, Anda harus benar-benar belajar bagaimana melakukan eksposur yang benar, mengeluarkan fotometer dan mengaturnya dengan benar. Itu akan memperlambat Anda. Jadi, satu-satunya hal yang akan menghalangi Anda sekarang adalah-apakah konten foto Anda menarik? Apakah itu memiliki kepribadian? Apakah itu visual?”

Parr baru-baru ini mengambil foto di Bristol, Inggris, untuk mempromosikan VISION Mobile + PhotoAwards 2021 milik Vivo. (Foto: Vivo)

Martin Parr lahir pada tahun 1952 dan merupakan fotografer dokumenter dan jurnalis foto Inggris. Karya-karyanya telah dipamerkan di berbagai institusi terkenal di dunia, termasuk Galeri Tate, Institut Seni Chicago dan Galeri Potret Nasional London, serta sekitar 40 buku fotografi pribadi. Gayanya dikenal karena pengamatan intim terhadap kehidupan sehari-hari, pemandangan jalanan, dan representasi visual kekayaan dan kelas sosial dalam berbagai konteks global.

Sebagian besar karya Parr dipenuhi dengan selera humor yang halus, membangun tema-tema yang tampaknya biasa dengan cara yang tak terduga atau dengan sengaja disandingkan dengan benda-benda lain, sering kali dengan cara yang mengungkapkan kompleksitas dan kontradiksi kehidupan modern.

Revolusi smartphone bukan kali pertama fotografer asal Inggris itu harus berjuang melawan disrupsi teknologi di bidang karyanya.

Ketika Parr pertama kali memulai karirnya, kaum puritan menegaskan bahwa untuk dianggap sebagai fotografer yang serius, pekerjaan hitam dan putih sebenarnya adalah suatu keharusan, meskipun gambar berwarna telah ada selama beberapa dekade. “Warna dianggap sebagai ranah snapshot, film, atau fotografi komersial,” kenangnya. Namun, sepanjang tahun 1970-an dan 1980-an, dunia seni secara bertahap melihat fotografer beralih dari media hitam putih tradisional ke pencitraan warna.

Pak Parr telah menerima transformasi teknologi dan budaya dalam industri ini. Ketika ditanya apakah dia akan kembali ke era Hitam Putih, dia berkata: “Jawaban dasarnya adalah tidak. Anda tahu, saya suka warna, karena warna, pemandangan, pakaian dan segala sesuatu tentang itu memainkan peran yang sangat penting. Jika Anda seorang fotografer dokumenter dan Anda mencoba menunjukkan kehidupan kontemporer Anda, saya pikir Anda perlu mendapatkan lapisan informasi tambahan dengan foto berwarna. “

Adopsi smartphone di pasar massal global juga memiliki dampak mendalam pada produksi dan konsumsi fotografi profesional.

Platform media sosial, khususnya Instagram berbasis gambar, menyediakan saluran bagi para kreator konten untuk menjangkau sejumlah besar audiens potensial sehingga fotografer amatir mendapatkan perhatian dan mengumpulkan pengikut.

Setelah beberapa kecurigaan awal, Mr. Parr menerima transfer konsumsi fotografi ke arena digital. Tentang dia  Laman InstagramSaat ini memiliki lebih dari setengah juta pengikut, ia secara teratur membagikan gambar yang telah ia rencanakan selama lebih dari 50 tahun karirnya.

Dia mengenang bahwa sebelum media sosial muncul, “satu-satunya cara Anda dapat membuat karya Anda terlihat adalah dengan pergi ke galeri atau penerbit dan mengantri dengan orang lain, tetapi sekarang Anda dapat mengontrol karya Anda.” Hasilnya, menurut Parr, adalah ”semakin banyak penonton fotografi yang serius”.

Kompetisi Smartphone Photography 2021 yang baru-baru ini diajukan ke Vivo. (Foto: vivo/Vision Mobile + PhotoAwards 2021)

Produk sampingan yang tak terduga dan sering diejek dari revolusi smartphone adalah praktik umum saat ini untuk mengambil gambar diri sendiri (lihat “Selfie Culture“) Mr. Parr sangat tertarik dengan fenomena ini dan mencoba untuk menangkap praktik sosial ini melalui lensa sendiri, bahkan & NBSP;Menerbitkan buku tentang hal ini& nbsp pada 2019; .

Selain itu, popularitas smartphone di seluruh dunia memiliki beberapa dampak negatif pada industri fotografi itu sendiri. Secara khusus, konsep fotografi jurnalistik sedang menjalani pemeriksaan ulang menyeluruh karena warga biasa semakin memberikan gambar peristiwa berita kepada media daripada profesional yang terlatih. “Dalam arti tertentu,” kata Mr Parr, “Anda dapat mengatakan bahwa peran jurnalis foto ditakdirkan, karena akan selalu ada orang yang mengambil gambar di sana.”

Lihat juga:Vivo Rilis Detail V1 Imaging Chip yang Dirancang Sendiri

Namun, bagi fotografer jalanan, smartphone menawarkan keunggulan utama. Di masa lalu, kamera profesional besar yang menampilkan lensa telefoto biasanya memiliki efek samping yang tidak menyenangkan, yaitu meneror siapa pun yang coba ditangkap oleh fotografer. Sekarang, hubungan fotografer-subjek telah didekonstruksi.

“Hal hebat tentang smartphone ini adalah Anda tidak merasa sebagai ancaman,” kata Parr. “Mereka dilahirkan tanpa ancaman karena semua orang memilikinya.”

Meskipun perubahan teknologi baru-baru ini telah membawa berbagai tantangan dan dampak buruk pada industri, ini mungkin menjadi alasan mengapa ia merangkul smartphone. Fotografi, yang oleh Mr. Parr disebut sebagai “bentuk seni demokratis yang hebat,” menghadapi lebih sedikit hambatan dalam merekam pengalaman manusia daripada sebelumnya.