Merek es krim kelas atas Chicecream meminta maaf atas kesalahan masa lalu dan menerbitkan surat yang menuduh media

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: TechNode)

Dalam serangkaian kontroversi hubungan masyarakat, perwakilan Chicecream (“Es Krim China”), yang dikenal sebagai “Hermes in Ice Cream” di China, meminta maaf melalui Weibo pada Kamis untuk dua insiden iklan palsu pada 2019, sambil tetap tegas terhadap tuduhan harga terlalu tinggi dan sikap buruk terhadap konsumen.

Pada 15 Juni, sebuah posting di situs media sosial yang populer di Sina Weibo mengklaim bahwa produk Chicecream terlalu mahal. Menurut media domestik Blue Whale, yang pertama kali melaporkan topik ini, pendiri perusahaan Lin Sheng menunjukkan sikap arogan ketika dia berbicara tentang harga produk dalam sebuah wawancara dengan Beijing TV baru-baru ini.

“Keuntungan kami hanya sedikit lebih tinggi dari es krim konvensional,” kata Lim seraya mengakui bahwa es krim termahal yang pernah mereka jual adalah produk bernama “Ekuador Pink” yang masing-masing dijual seharga 66 yuan (10 dolar AS).

Mengikuti positioning merek es krim berkualitas tinggi, kecepatan penjualan Chicecream selalu lebih tinggi daripada merek tradisional, produk biasanya sekitar 15-20 yuan (2-3 dolar AS)-tiga hingga lima kali harga pasar rata-rata.

“(Bubuk Ekuador) dijual seharga 66 yuan per eksemplar, tapi harganya sudah 40 yuan (enam dolar AS)… Itu sangat mahal, terima atau menyerah,” kata Lin dalam video yang diedit.

Cuitan ini dengan cepat menjadi viral, dengan lebih dari 700 juta bacaan dan 63.000 komentar. Banyak netizen ikut tren ini dengan membagikan pengalaman mereka dengan produk Chicecream, sementara yang lain menegur sikap Lin.

Komentar paling populer mengatakan: “Keren, maka saya tidak akan memakannya.” Komentar lain mengeluh: “Dari semua merek es krim yang saya coba, Chicecream adalah merek yang tidak pernah saya beli lagi. Mahal dan tidak enak.”

Lan Jinger kemudian merilis laporan lain pada 16 Juni, menanggapi serangkaian insiden iklan palsu merek tersebut sejak Maret 2019, yang telah membuatnya dua kali dikenai sanksi administratif oleh Otoritas Pengatur Pasar Shanghai.

Menurut laporan itu, produk es krim rasa susu ChiceCream, yang diiklankan hanya terbuat dari susu, mengandung “setetes air”, tetapi daftar bahan termasuk air murni. Produk lain yang disinyalir mengandung kismis “premium”, kismis buatan Turpan ditemukan hanya menggunakan” kelas satu “yakni kismis curah.

Pelanggaran hak konsumen lainnya termasuk membesar-besarkan bahan dalam bubuk matcha dan mengarang penghargaan yang tidak ada dalam keju cheddar yang digunakan dalam suatu produk.

Chicecream memberikan tanggapan mereka atas kontroversi tersebut pada 17 Juni lalu. Akun resmi Weibo perusahaan tersebut menampilkan surat permintaan maaf terkait berbagai hukuman atas insiden iklan palsu pada 2019.

“Kami mohon maaf sebesar-besarnya atas kesalahan yang telah kami lakukan… Perusahaan kami berada pada tahap awal dan tidak memiliki pengalaman dan pengetahuan yang cukup tentang peraturan. Yang lebih penting, kami tidak memiliki mekanisme peninjauan yang ketat untuk mengkomunikasikan tujuan penawaran dan publisitas,” tulis surat itu.

Dua jam setelah surat itu diposting, perusahaan mengeluarkan surat pengacara melalui akun Weibo yang sama. Dokumen tersebut menuduh pendiri Lan Jinger, Jeremy Lin, dan menuntut agar tindakan tersebut segera dihentikan dan permintaan maaf serta kompensasi atas kerusakan yang disebabkan oleh laporan media.

Lihat juga:Viya, bintang live China, meminta maaf karena meluncurkan produk bermerek Supreme palsu

Selain itu, Chicecream merilis video wawancara Lam yang tidak diedit dengan stasiun TV Beijing yang menunjukkan bahwa pernyataan “terima atau tinggalkan” yang dikritik keras tidak dilontarkan Lam kepada konsumen merek tersebut, tetapi dari pemasok bahan perusahaan kepada Lam untuk barang-barang yang dianggap terlalu mahal oleh Lam.

Chicecream menuduh bahwa video yang dirilis oleh Blue Net telah diedit secara jahat untuk memancing perselisihan, menunjukkan bahwa perusahaan tidak akan mengampuni upaya untuk mempertahankan hak-hak mereka.

Perusahaan yang berbasis di Shanghai, yang didirikan pada 2018 dan sebelumnya telah berusaha untuk menekankan garis keturunan China, telah meningkatkan popularitasnya dalam beberapa tahun terakhir dengan menargetkan pelanggan muda yang mengejar produk fesyen melalui pemasaran yang akurat. Pada bulan Mei tahun ini, perusahaan menyelesaikan putaran pembiayaan A, memperoleh pembiayaan sebesar RMB 200 juta ($30,7 juta) dari Genesis Capital, H Capital dan Everything Capital.