Modal milik negara Zhuhai ditarik dari Faraday untuk listing di masa depan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: VCG)

Sebuah dokumen yang diajukan oleh Faraday kepada Komisi Sekuritas dan Berjangka AS pada 15 Juli menunjukkan bahwa investor landasan yang awalnya berencana untuk berinvestasi 175 juta dolar AS tidak akan berinvestasi di perusahaan.

Investor   Dari   “China First Level Cities & NBSP;” , menurut Caixin.com, kota tersebut adalah Kota Zhuhai, Provinsi Guangdong. Sebelumnya, dilaporkan bahwa Komisi Pengawasan Aset dan Administrasi milik Negara Zhuhai mengoordinasikan investasi dua perusahaan latar belakang milik negara di Zhuhai, Gree Group dan Huafa Group. Seseorang yang dekat dengan SASAC mengatakan bahwa perusahaan yang disebutkan di atas dengan latar belakang SASAC hanya berkomunikasi dengan FF dan tidak mengambil tindakan substantif.

Faraday akan secara resmi terdaftar di Nasdaq pada 22 Juli, waktu setempat di Amerika Serikat. Evergrande memegang 20% ​​saham di 20% FF..

Pada 24 Juni 2021, Faraday mengumumkan di masa depan bahwa Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) telah menyetujui rencana merger PSAC, yang akan terdaftar di Bursa Efek Nasdaq dengan kode saham FFIE dan FFIEW. Rencana awal untuk dipasarkan pada 21 Juli.

Lihat juga:Pabrikan mobil listrik Faraday akan terdaftar di Nasdaq melalui merger dengan PSAC di masa depan.

Sejauh ini, FF91 telah mengumpulkan lebih dari 14.000 pesanan. Faraday berencana untuk memulai produksi massal FF91 di pabrik Hanford di California sembilan bulan setelah menyelesaikan penggalangan dana, dengan kapasitas tahunan diperkirakan 10.000 unit. Pabrik Gunsan di Korea Selatan, yang akan dibangun pada 2023, diperkirakan memiliki kapasitas 270.000 unit per tahun. Pada 2025, kapasitas pabrik patungannya dengan Geely akan mencapai 100-250.000 unit per tahun. Pada saat yang sama, pembangunan pabrik Zhuhai juga akan meningkatkan kapasitas produksi di masa depan.

Faraday Future pada Februari lalu mengatakan FF 91 akan dirilis pada Q1 2022 dan Q4 mulai dijual. CEO Faraday di masa depan, Bi Fukang, mengatakan: “Kapasitas FF 91 terutama untuk membuktikan bahwa kami memiliki kemampuan untuk mengirimkan produk kepada pengguna.”

Di antara pemegang saham yang ada, Evergrande Group mengakuisisi Faraday Future sebesar 2 miliar dolar AS pada 2018. Namun, ada perbedaan pendapat di antara keduanya. Setelah mediasi, aset domestik Faraday Future ditetapkan oleh Evergrande dan dimiliki oleh Evergrande, dan aset luar negerinya terus dimiliki oleh perusahaan. Evergrande sejak itu memutus investasinya, dan Faraday telah mengalami beberapa putaran pembiayaan di masa depan. Evergrande masih memegang 20% ​​saham Faraday di masa depan.