Modal ventura untuk startup Cina harus memperhitungkan transformasi sistematis pendidikan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Sejarah pendidikan Tiongkok yang panjang dan gemilang, yang menempati posisi sentral dalam status sosial keluarga, telah mendorong gelombang startup EdTech. Dalam lima tahun terakhir, Cina telah memimpin pertumbuhan modal ventura pendidikan global, saat ini menyumbang  Setengah dari total pengeluaran& nbsp di departemen; . Menurut dari  IQ holografik, hingga awal 2020, delapan dari 14 unicorn EdTech yang ada berasal dari China.

Pada Maret 2020, dana modal ventura rebound dan mulai mencari penawaran dari perusahaan rintisan seiring dengan pelonggaran penguncian global pada tahun tersebut. Menurut Asian Venture Magazine, pada bulan Maret, perusahaan pemula dan teknologi China mengumpulkan lebih dari $2,5 miliar, meningkat enam kali lipat dari bulan sebelumnya. Boom ini menunjukkan bahwa dana tersebut telah mengambil keuntungan dari nilai yang lebih rendah yang disebabkan oleh epidemi. Meskipun negara kita mampu bangkit kembali dari ekonomi yang tidak aktif akibat pandemi, dibandingkan dengan kuartal pertama 2019,  Pembiayaan VC China masih menurun  Potong lebih dari setengahnya menjadi $3,8 miliar.

Modal ventura untuk EdTech pada 2020 hampir dua kali lipat dari tahun 2019, tetapi sejak wabah Covid-19, aktivitas modal ventura untuk investasi awal telah menurun.  Satu alasan  Bisa jadi masalah sistemik terkait resesi, di mana modal ventura pada tahap awal menurun dan investasi untuk mendapatkan modal cenderung kurang berdampak karena dukungan mengutamakan startup yang sudah matang. Fokus? Siapapun yang bisa bertahan dan berkembang di tengah pandemi.

Oleh karena itu,   Panggilan   “Mencari di luar pembiayaan kompetisi skala saat ini dan secara langsung mengatasi kekurangan yang terungkap secara menyakitkan dalam pendidikan sekolah di masa wabah Covid-19”, bahkan jika itu berarti mengambil risiko abnormal untuk startup yang agak aneh.

Perusahaan baru yang matang seperti Yuanfudao dan kepala platform konseling yang menyediakan layanan persiapan ujian adalah contoh luar biasa dari bahaya sistemik permanen di industri pendidikan Tiongkok. Mereka memicu model pendidikan yang ada yang memperkuat dan dapat dikatakan memperburuk metode pendidikan di mana tingkat lebih tinggi dari keberanian dan kecerdasan lebih tinggi dari inovasi. Sikap ini memiliki potensi untuk memperlambat laju pendidikan yang lebih realistis dan memungkinkan siswa untuk mengatasi tantangan kompleks masa depan.

Lihat juga:Startup Edtech China Yuanfudao dan Zuoyebang mengumpulkan miliaran dolar dalam putaran baru pembiayaan

Membedakan antara pendidikan dan pembelajaran diperlukan dan penting bagi Cina untuk tetap kompetitif di tahun-tahun mendatang. Pendidikan pernah dilakukan melalui tes standar, menghafal fakta, dan lembar kerja satu ukuran untuk semua, dengan tujuan memungkinkan x siswa untuk menyelesaikan dalam x menit. Namun, perubahan terbaru menunjukkan prospek optimis.

Awal Maret 2021,  Tang JiangpengKepala Sekolah Menengah Senior Xishan, Provinsi Jiangsu   Pada Komite Nasional ke-13 Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China, ia berbicara tentang arti sebenarnya dari pendidikan dan percaya bahwa “siswa yang hanya pandai mengambil ujian tidak akan berhasil dalam ujian di masa depan. Jika pendidikan kita hanya berfokus pada tingkat pendaftaran, negara tidak memiliki daya saing inti. Skor bukanlah keseluruhan dan akhir dari pendidikan. Kualitas keseluruhan anak-anak saat ini akan menentukan kekuatan keseluruhan negara kita dan kebahagiaan masyarakat masa depan.”

Apakah sudut pandang yang dikemukakan oleh Tang Yingnian dapat ditransformasikan menjadi pendekatan yang lebih kreatif dan komprehensif untuk startup teknologi elektronik Cina patut mendapat perhatian kita. Di bawah visi populer ini, modal ventura harus fokus pada mereka yang memiliki potensi viral untuk mengubah cara orang Cina berpikir dan mempraktikkan pendidikan. Misalnya, mengabaikan startup EdTech yang bermain dengan pembelajaran seumur hidup, pembelajaran karir, dan kreativitas hanya bisa menjadi peluang yang terlewatkan.  

Namun, bagi banyak orang tua China, baik itu bimbingan belajar, penerimaan siswa, kursus online atau bantuan pekerjaan rumah yang digerakkan oleh kecerdasan buatan, target pasar mereka adalah pendidikan swasta, dan hasilnya masih emas. Sebuah buku terbaru berjudul Amber Jiang, “The Shore”, merinci pengalaman pribadi seorang ibu yang berhasil mendaftarkan putranya ke sekolah menengah yang sangat kompetitif di Beijing. Dia menjelaskan, “Anak saya sangat stres. Dia kemudian mengatakan kepada saya bahwa dia juga khawatir kehilangan muka. Seperti yang dia katakan, ini adalah masalah kesombongan.

CEO Childwise, Jing Cesarone, berkomentar: “Investor global selalu mencari gelombang besar berikutnya; “Drama China” memenuhi kebutuhan kelas menengah China yang berkembang pesat. Masyarakat Konfusianisme Tiongkok sangat menghormati keluarga dan pendidikan. Akibatnya, banyak vendor muncul untuk memenuhi kebutuhan ini. Modal ventura China paling condong ke perusahaan teknologi, jadi untuk pendidikan, ini berarti EdTech; Sementara perusahaan teknologi yang tidak memiliki konten dibatasi. Misalnya, Childwise menggunakan teknologi untuk menyediakan layanan, tetapi nilai terbesar adalah kontennya yang unik dan eksklusif. Teknologi ini mudah ditiru; Konten adalah raja! “

Dua contoh perusahaan rintisan EdTech yang menjawab kebutuhan pendidikan intensitas rendah adalah Meshupo dan Hetao. Meishubao adalah platform berbasis di Hangzhou yang didirikan pada tahun 2014 dan mengajarkan seni lukis dan menggambar. Hetao merupakan platform coding untuk pelajar berusia 6 hingga 12 tahun yang didirikan pada 2017. Seperti yang dikatakan CEO dan pendiri Wo Tao, Zeng Peng Xuan: “Enam hingga 12 tahun adalah periode emas untuk mengembangkan pemikiran dan kognisi anak-anak. Kami berharap dapat memberikan pengalaman belajar yang dipersonalisasi untuk setiap anak melalui sarana teknis yang masuk akal.” Oleh karena itu, keduanya mengalihkan perhatian mereka di luar kurikulum dengan membuka mata pelajaran yang menginspirasi kreativitas dan berpikir mandiri.

Untuk mengisi celah dalam sistem pendidikan global kita, ada lompatan dalam kepercayaan pada startup EdTech Cina yang jauh dari ujian, konseling, dan pendaftaran, yang dapat menandai babak baru dalam generasi pendidikan berikutnya. Tidak boleh ada generasi milenial yang stres, depresi, dan terobsesi dengan ujian.