Mongolia Dalam akan menghentikan penambangan bawah tanah pada bulan April untuk mengurangi konsumsi energi

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: André François McKenzie)
(Source: André François McKenzie)

Pemerintah Mongolia Dalam telah memerintahkan penghentian pembangunan proyek penambangan cryptocurrency baru dan berjanji untuk menutup semua lokasi penambangan yang ada pada akhir April sebagai bagian dari inisiatif untuk mencapai target penghematan energi terkait dengan Rencana Lima Tahun ke-14 China.

Rancangan kebijakanDipostingPada 25 Februari, Komisi Pembangunan dan Reformasi Mongolia Dalam mengumumkan ambisi daerah otonom untuk memangkas konsumsi energi di situsnya, dan mencantumkan pertambangan mata uang kripto sebagai industri dengan “kapasitas terbelakang dan berlebihan”.

Wilayah ini juga berencana untuk mengurangi intensitas energi-penggunaan energi per unit PDB-sebesar 3% pada tahun 2021 dari tahun 2020 dan menjaga tingkat pertumbuhan konsumsi energi tahunan menjadi 1,9%.

“(Mongolia Dalam) akan memastikan penyelesaian tugas pengendalian konsumsi energi, mempercepat laju pembangunan berkualitas tinggi, dan mempromosikan peradaban ekologis,” kata RUU tersebut, yang menekankan bahwa kawasan akan menerapkan tujuan pada semua aspek ekonomi dan masyarakat.

Beberapa minggu setelah Beijing dirilisDiomeliMongolia Dalam adalah satu-satunya provinsi yang belum menyelesaikan target penghematan energi pada 2019, dan rancangan rencana masih dapat direvisi, sementara departemen terkait akan terus mencari komentar publik hingga Rabu.

Lihat juga:Speedster platform video pendek akan mendirikan pusat data besar di Mongolia Dalam

Mongolia Dalam memiliki banyak batu bara, menyediakan listrik berbiaya rendah, dan menarik sejumlah besar penambang Bitcoin yang menggunakan komputer berkinerja tinggi untuk memecahkan masalah matematika kompleks yang merupakan dasar dari Bitcoin. Pabrik-pabrik dengan permintaan listrik yang kuat ini mengkonsumsi lebih banyak listrik per tahun daripada seluruh negara seperti Ukraina dan Argentina.Indeks Konsumsi Daya BitcoinUniversitas Cambridge. Mengandalkan energi murah, Mongolia Dalam menyumbang sekitar 8% dari kekuatan penambangan Bitcoin global.

Sementara berusaha untuk menerima teknologi blockchain yang mendukung jaringan Bitcoin, China juga telah mengambil langkah-langkah untuk memerangi mata uang kripto itu sendiri. Pada 2017, China melarang penerbitan koin pertama, cara bagi startup untuk mengumpulkan dana melalui penerbitan token digital. Pemerintah juga memblokir akses ke semua bursa cryptocurrency dalam dan luar negeri pada tahun yang sama.

Pada saat yang sama, Cina mendorong visi ekonomi hijau. Presiden Xi Jinping tahun lalu berjanji bahwa China akan mencapai puncak emisi pada 2030 dan netralitas karbon pada 2060. Dalam lima tahun hingga 2020, China mengalami penurunan intensitas karbon sebesar 18,8KatakanHari Selasa. Langkah Mongolia Dalam dianggap sebagai negara ChinaKegiatanHilangkan industri konsumsi energi tinggi.