Para ahli dari Forum Sistem Makanan Pinduoduo mengatakan bahwa modernisasi industri makanan pertanian China telah membawa peluang investasi dan pembelajaran.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Food Systems Forum)

Para ahli dari Forum Sistem Pangan Pinduoduo mengatakan bahwa upaya modernisasi pertanian dan industri makanan China telah memberikan peluang luar biasa untuk investasi dan kerja sama.

Profesor Jia Xiangping dari Akademi Ilmu Pengetahuan Pertanian China mengatakan bahwa dari 2010 hingga 2018, kurang dari 3% transaksi modal ventura China terjadi di industri agro-pangan. Dia menunjukkan bahwa lebih banyak transaksi terjadi di bidang pertanian, teknologi pangan, dan layanan daripada investasi awal dalam aplikasi pemasaran.

Dia mengatakan bahwa penggunaan keuangan campuran adalah cara untuk menarik modal bisnis untuk proyek-proyek yang berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan, sambil memberikan pengembalian keuangan kepada investor, dan merupakan tren global yang dapat dipromosikan di Tiongkok. Menurut perkiraannya, peluang pembiayaan sosial yang belum dimanfaatkan di negara itu bernilai antara $93 miliar dan $208 miliar.

“Kami beruntung hidup di era di mana banyak inovasi inspiratif telah mengubah hidup kami,” kata Jia dalam diskusi panel bertajuk “Bagaimana China Menabur Benih untuk Sistem Pangan yang Lebih Berkelanjutan”. “Kita perlu melampaui penyemaian karena inovasi relatif lebih mudah, tetapi inovasi sulit untuk bertahan. Zoom itu penting.”

Profesor Jia Xiangping memberikan laporan di Forum Sistem Makanan Pinduoduo. (Sumber: Food System Forum)

Pada bulan Mei tahun ini, Cina mengeluarkan panduan untuk mendorong masyarakat berinvestasi di 13 sektor pertanian dan pedesaan sebagai bagian dari upaya Cina untuk merevitalisasi ekonomi pedesaan dan mempromosikan modernisasi pertanian. Termasuk budidaya modern, pemrosesan dan sirkulasi produk pertanian, inovasi teknologi pertanian, pertanian cerdas, budidaya bakat pertanian, dan infrastruktur pedesaan.

Zhu Jing, seorang profesor di Nanjing Agricultural University, dalam diskusi panel yang sama membahas Rencana Lima Tahun ke-14 China, yang merupakan rencana induk ekonomi pemerintah pusat untuk periode 2021-2025. Dia menyoroti bidang-bidang prioritas baru untuk modernisasi pertanian, seperti membangun industri benih yang kuat dan meningkatkan penyimpanan rantai dingin dan fasilitas transportasi.

Profesor Zhu Jing memberikan laporan di Forum Sistem Makanan Pinduoduo. (Sumber: Food System Forum)

Modernisasi pertanian China telah membawa peluang bagi negara berkembang dan maju. Misalnya, negara-negara berkembang dapat belajar dari pengalaman Tiongkok dalam menyeimbangkan tujuan ketahanan pangan dan melindungi kebutuhan lingkungan. Zhu mengatakan bahwa untuk negara-negara maju, Cina telah memberikan peluang investasi dalam teknologi dan juga menyediakan pasar yang sangat besar untuk produk pertanian dan penjualan makanan mereka.

Fan Shenggen, seorang profesor di China Agricultural University yang juga tergabung dalam kelompok yang sama, mengatakan wabah COVID-19 membuat sistem pangan global semakin rentan karena jutaan orang tidak mampu membeli makanan sehat dan bergizi. Zhu dan Fan adalah penulis bersama dari Food Report for China and Global Food Policy 2021, yang memberikan rekomendasi untuk berkaca pada sistem pangan pertanian dunia pasca pandemi.

Menurut laporan itu, prioritas harus diberikan pada pengembangan teknologi yang berkelanjutan, intensif dan berorientasi nutrisi, seperti penggunaan teknologi bio-enhancement untuk membiakkan varietas tanaman hasil tinggi, bergizi tinggi dan penggunaan teknik produksi pertanian bersih.

Profesor Fan memberikan pidato di Forum Sistem Pangan Pinduoduo. (Sumber: Food System Forum)

“Kita perlu bekerja sama untuk menghindari badai sempurna dari perubahan iklim, krisis kesehatan, gangguan pasokan dan pertumbuhan ekonomi yang menyusut,” kata Fan. Dia merujuk pada kondisi kelaparan di dunia. “Dengan penyebaran vaksin yang cepat, cepat atau lambat, kemungkinan besar pada akhir tahun ini, situasinya akan jauh lebih baik.”

“Maka pertanyaannya adalah bagaimana kita membangun kembali sistem pangan kita, bukan hanya pemulihan? Pemulihan tidak cukup baik. Kita perlu membangun kembali dengan lebih baik demi kesehatan manusia, demi kesehatan bumi,” kata Fan.

Ketua dan CEO Pinduoduo Chen Lei (kanan) dan Yang Rongwen (kiri) mengobrol di api unggun di Forum Sistem Makanan Pinduoduo. (Sumber: Food System Forum)

Chairman dan CEO Pinduoduo Chen Lei menanggapi pandangan ini sebelumnya dalam obrolan api unggun di Forum Sistem Pangan.
“Kita perlu bertukar pikiran dan memikirkan solusi untuk kepentingan rakyat,” katanya. “Jika kita melihat setiap aspek sistem agropangan mulai dari penanaman, distribusi, hingga konsumsi, kita akan melihat bahwa teknologi sangat membantu menciptakan ketahanan yang lebih baik di tengah berbagai kesulitan dan tantangan.”

Untuk mewujudkan hal tersebut, “Kita memang perlu melibatkan seluruh pemangku kepentingan, yang nantinya akan melibatkan pemerintah daerah, pakar pertanian, dan seluruh petani,” katanya.

Sejak didirikan pada 2015, Pinduoduo telah fokus pada pertanian dan telah menghubungkan sekitar 16 juta petani dengan basis penggunanya yang lebih dari 820 juta. Dengan mempromosikan penjualan kepada konsumen di seluruh negeri, Pinduoduo telah membantu meningkatkan mata pencaharian petani dengan mendiversifikasi saluran penjualan produk pertanian.

Lihat juga:Pinduoduo memimpin dengan 824 juta pengguna, bersumpah untuk menggunakan skala selamanya

“Apa yang Pinduoduo lakukan dalam meningkatkan pertanian China akan membawa harapan bagi banyak orang di negara berkembang,” kata George Yeo, sarjana tamu di Lee Kuan Yew School of Public Policy dan direktur independen Pinduoduo. “Pertanian di negara mereka juga bisa ditingkatkan, nasib mereka bukan dibeli oleh perusahaan multinasional, tetapi dibeli oleh orang-orang yang lebih cerdas, lebih teknis, dan lebih logistik.”