Pejabat China memanggil Tesla atas keluhan kualitas dan keamanan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Regulator China memanggil perwakilan dari produsen mobil listrik AS Tesla untuk bernegosiasi mengenai kualitas dan keamanan mobilnya. Saat ini, produsen mobil listrik asal Amerika Serikat itu berkembang pesat di pasar mobil terbesar di dunia.

Pertemuan antara pertemuan itu dengan lima lembaga pemerintah China, termasuk Administrasi Negara Pengawasan Pasar (SAMR), didorong oleh keluhan konsumen tentang kebakaran baterai, masalah pembaruan nirkabel, dan percepatan yang tidak terduga, kata Administrasi Negara Pengawasan Pasar China dalam sebuah pernyataan di situsnya, Senin.

Para pejabat ini mengingatkan Tesla untuk “secara ketat mematuhi” hukum dan peraturan China. Mereka juga meminta pembuat mobil AS untuk memperkuat manajemen internal untuk memastikan keamanan produk dan melindungi hak-hak konsumen.

Tesla mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menerima panduan dari departemen pemerintah dan akan menyelidiki secara menyeluruh keluhan konsumen dan meningkatkan inspeksi.

“Kami akan secara ketat mematuhi hukum dan peraturan China dan selalu menghormati hak-hak konsumen,” kata Tesla dalam pernyataan di akun resmi Weibo.

Lihat juga:Tesla meminta maaf karena menyalahkan China State Grid atas kegagalan pengisian daya

Tesla menarik kembali 36.000 model impor Model S dan Model X di China pekan lalu karena masalah dengan kartu memori multimedia pada model-model tersebut. Pada bulan Oktober, perusahaan juga menarik 48.000 mobil impor dari model yang sama di Cina karena kegagalan sistem suspensi.

Senin lalu, produsen mobil itu juga meminta maaf karena menuduh China State Grid dalam insiden pengisian daya Model 3 di Nanchang, Provinsi Jiangxi.

Menurut data yang dirilis Asosiasi Mobil Penumpang China (CPCA), Tesla menjual 15.484 unit Model 3 di China pada Januari 2021, turun signifikan dari 23.804 unit pada Desember.

Secara keseluruhan, penjualan kendaraan listrik di China pada Januari naik 281,4 persen dari tahun ke tahun menjadi 158.000 unit, namun turun 24 persen dari bulan sebelumnya, kata CPCA.

Pemerintah China menginginkan 30 persen mobil yang dijual pada 2025 memiliki kemampuan interkoneksi cerdas dan telah memberikan dukungan kebijakan yang luas untuk sektor EV, termasuk subsidi pajak, undang-undang perizinan, manfaat pendaftaran, dan investasi infrastruktur pengisian daya.

Peringatan regulator tidak mengurangi optimisme investor-Tesla, yang terdaftar di Nasdaq, naik 1,7% pada hari Senin setelah perusahaan mengungkapkan bahwa mereka telah membeli bitcoin senilai $1,5 miliar.

Perusahaan akan segera mulai menerima kendaraan yang dibayar dalam Bitcoin, menjadi produsen mobil besar pertama yang menerima mata uang kripto.