Pejabat platform arus utama di konferensi Internet menyetujui video pendek dan industri “self-media”

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The 9th China Internet Audio & Video Convention (Source: ciavc.com)

Pada Konferensi Tahunan Audio dan Video Internet China ke-9 (CIAVC) yang diadakan di Chengdu pada 3 Juni, para kepala platform video arus utama menyuarakan kritik mereka terhadap video pendek dan apa yang disebut platform “media mandiri”.

Sejak debutnya pada tahun 2013, konferensi ini telah menyambut tamu dan perwakilan dari industri audio dan video online untuk presentasi dan diskusi setiap tahun. Dengan slogan “Mempromosikan Tahap Baru Pengembangan Audio dan Video”, acara tahun ini berfokus pada melonjaknya nilai pasar video pendek dan siaran langsung. Selain platform streaming audio dan video tradisional, acara ini juga mengundang tamu dari industri media.

Meskipun mengakui popularitasnya, perwakilan dari platform video arus utama tidak menghindari kekhawatiran tentang dampak negatif potensial industri terhadap perlindungan hak cipta dan perilaku konsumen.

Gong Yu, pendiri dan CEO iQiyi, percaya bahwa apa yang disebut “karya turunan” yang berlaku di platform media harus dianggap sebagai bentuk pelanggaran hak cipta. Dia percaya bahwa pembuat konten tersebut menggabungkan konten tanpa izin dengan konten asli untuk menghasilkan produk kreasi ulang yang berada di ambang pembajakan. Gong mengatakan bahwa “pembajakan lunak” ini adalah yang paling mudah untuk memasuki pasar video pendek, di mana sejumlah besar konten ilegal dapat dibongkar untuk menghindari sensor dan sensor.

Fan Luyuan, CEO Youku dan Ali Pictures, menggemakan sudut pandang Gong dan menegaskan bahwa masyarakat harus “memperlakukan pelanggaran hak cipta seperti mengemudi dalam keadaan mabuk.” Fan membuat pernyataan tentang situs berbagi video populer B Station dan menyatakan harapan bahwa platform tersebut akan “menjadikan konten asli sebagai tujuan utamanya.”

Pernyataan yang lebih kontroversial datang dari Sun Zhonghuai, wakil presiden video Tencent. Menanggapi diskusi tentang perlindungan hak cipta, Sun menekankan bahwa “Sepuluh tahun yang lalu, Youku… (dan lainnya) generasi pertama situs streaming video panjang memiliki masalah pelanggaran hak cipta yang sangat serius.” Setelah perdebatan panjang dan upaya regulasi, masalah akhirnya teratasi.

Menanggapi kedekatan dan kedangkalan video pendek, Sun mengecam bahwa terlepas dari keberhasilannya, platform video pendek masih dipenuhi dengan konten “kecerdasan rendah, kualitas rendah” yang dapat membahayakan kesehatan mental pengguna dalam jangka panjang.

“Banyak orang memutar video singkat pencucian otak ini dengan keras seperti orang idiot di stasiun kereta api, bandara, dan stasiun kereta bawah tanah… (Konten ini) akan segera mengurangi rasa dan estetika seluruh generasi,” kata Sun. Dia mengatakan dia percaya bahwa mekanisme distribusi konten yang sangat personal dari platform ini telah berkontribusi pada potensi destruktif ini, dan diejek bahwa “jika Anda suka pakan babi, semua yang Anda lihat adalah pakan babi.”

Sun juga menambahkan bahwa karakteristik seperti itu menimbulkan ancaman serius bagi anak di bawah umur, dan perkembangan kesehatan mental mereka sangat bergantung pada asupan informasi mereka.

Lihat juga:WeChat memimpin dalam menindak pelanggaran hak kekayaan intelektual video pendek

Menanggapi hal ini, Wakil Presiden ByteDance Li Liang merespons sebelumnya pagi ini. “Mungkin pejabat [Tencent] ini tidak tahu bahwa satu-satunya platform video pendek yang tidak menerapkan’model perlindungan anak di bawah umur’ seperti yang diminta adalah fitur’saluran’ WeChat yang diklaim perusahaan memiliki ratusan juta pengguna,” kata Li dalam sebuah artikel. Dia juga menegaskan bahwa Tencent telah bekerja keras untuk memperluas bisnis video pendeknya dan terus menyerang industri.

Sebuah laporan penelitian yang diterbitkan pada konferensi tersebut mengatakanHingga Desember tahun lalu, industri audio dan video Internet China telah mencapai 944 juta pengguna. Jumlah pengguna platform video pendek mencapai 873 juta, terhitung 88,3% dari semua pengguna Internet. Dengan nilai total lebih dari 1 triliun yuan ($157 miliar), industri hak cipta online sekarang menjadi salah satu pasar yang paling menguntungkan dan paling cepat berkembang di Cina.