Pemerintah China optimis dengan menargetkan pertumbuhan ekonomi di atas 6 persen pada 2021

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Premier Li Keqiang addressing delegates in the Great Hall of the People on Friday morning. (Source: Axios)

Pemerintah China pada Jumat mengumumkan pertumbuhan PDB akan mencapai lebih dari enam persen pada 2021, saat dua sesi tahunan dibuka di Beijing.

Dalam laporan kerja pemerintah yang diharapkan, Perdana Menteri China Li Keqiang juga menguraikan rencana untuk meningkatkan lapangan kerja di 11 juta kota dan menekankan perlunya memulai konsumsi dan inovasi domestik. Tujuan-tujuan ini ditetapkan sebagai cetak biru untuk memulihkan stabilitas ekonomi, menunjukkan bahwa pemerintah Cina telah mengambil pendekatan yang hati-hati dan percaya diri setelah liburan Festival Musim Semi.

Pertemuan tahunan antara Kongres Rakyat Nasional dan Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok secara historis memberikan kesempatan bagi para pembuat keputusan tertinggi untuk mengungkapkan kebijakan baru yang komprehensif dan tujuan ekonomi tahun depan.

Pada tahun 2020, kekacauan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 telah mendorong para pejabat untuk menghindari menetapkan target pertumbuhan PDB sambil menerapkan langkah-langkah fiskal darurat untuk menyelamatkan pasar yang bermasalah. MeskipunLaporan masa depanMenurut laporan, pada akhir tahun ini, ekonomi China hanya tumbuh sebesar 2,3%, dan China adalah satu-satunya ekonomi global utama yang mencapai pertumbuhan selama periode yang sama.

Lihat juga:Cina berada di peringkat ke-14 dalam indeks inovasi global, hanya masuk dalam 30 besar untuk ekonomi berpenghasilan menengah

Pihak berwenang Beijing sekarang telah mengkonfirmasi bahwa mereka berniat untuk mengembalikan tingkat pertumbuhan ekonomi tahunan di atas 6%, yang dapat memberi investor kelegaan karena upaya untuk merevitalisasi ekonomi lokal di seluruh dunia terus dipengaruhi oleh wabah.

Ekonom top memperkirakan bahwa ekonomi Tiongkok akan dengan mudah melebihi tingkat pertumbuhan yang diharapkan ini di tahun mendatang. Iris Pang, analis ING, mengatakan pada data 6% yang dirilis pada Jumat pagi,  Telah dikomentari  Berkata, “Tampaknya tidak ada tujuan sama sekali, karena konsensus adalah 8%, dan perkiraan [Kelompok Internasional Belanda] adalah 7%.”

Target yang lebih rendah mungkin merupakan hasil dari kehati-hatian jangka panjang karena kampanye vaksinasi global baru-baru ini mulai dilakukan secara luas, sementara negara-negara besar lainnya masih menangani wabah domestik.

Angka ini juga dapat membantu melindungi ekspektasi: Ketika ekonomi Barat, termasuk saingan ekonomi dan geopolitik utama China, Amerika Serikat, terus berada dalam kesulitan, para pejabat Beijing mungkin telah menentukan bahwa tidak perlu menetapkan patokan tinggi untuk tampil sebagai kekuatan ekonomi terkemuka di masa pandemi COVID-19.

Pada pertemuan Jumat pagi, Perdana Menteri Li Keqiang juga menguraikan strategi pemerintah saat ini mengenai sejumlah masalah lain, termasuk pengeluaran militer dan pertahanan, kebijakan lingkungan, perubahan tata kelola Hong Kong, Taiwan dan Olimpiade Beijing mendatang.