Pengecer diskon Cina Weipin akan mendapat masalah karena dituduh menjual sabuk Gucci palsu

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Vipshop said it guarantees the Gucci belts sold on its platform is 100% authentic. (Source: National Business Daily)

Pengecer diskon online China Weipin akan menggunakan laporan sertifikasi dari perusahaan yang didukung pemerintah sebagai bukti untuk membantah klaim bahwa platformnya menjual barang palsu.

Perusahaan itu menjadi kontroversial setelah konsumen mengeluh bahwa sabuk Gucci diskon yang mereka beli di Weipin pada Maret lalu ditandai sebagai palsu oleh platform penjualan kembali Dewu. Sabuk ini awalnya dihargai 3.300 yuan ($503) dan dijual dengan harga 2.549 yuan setelah diskon.

Salah satu sabuk Gucci yang dibeli di Weipin Conference disertifikasi oleh Kantor Guangdong dari China Certified Inspection Group. (Sumber artikel: Weipin)

Mahasiswa Wang Wei di outlet media Tiongkok  Berita Bintang Merah  Dia mengatakan bahwa dia ingin menghasilkan uang dengan menjual kembali ikat pinggang Dewu karena dia menemukan bahwa ikat pinggang itu tidak cocok untuk dirinya sendiri. Platform ini memiliki proses sertifikasi yang ketat dan semakin populer di kalangan konsumen China, yang membeli dan menjual produk asli melalui platform tersebut.

Namun, Wang kaget saat mengetahui Devu justru mengidentifikasi sabuk Gucci sebagai palsu. Ketika dia menghubungi Weipin, mereka meyakinkannya bahwa produk itu 100% asli dan menolak untuk memberinya pengembalian uang. Menurut Red Star News, ada 133 sabuk Gucci yang dibeli dari Weipin, yang ditandai sebagai palsu oleh Dewu.

“Rata-rata platform pihak ketiga tidak dilengkapi dengan kualifikasi sertifikasi dan sertifikat sertifikasi. Laporan mereka tidak diakui oleh merek dan tidak memiliki kekuatan hukum apa pun,” kata Weipin dalam sebuah pernyataan di akun resmi Weibo, Kamis.

Seorang juru bicara perusahaan mengatakan kepada Red Star News: “Sabuk ini dibeli langsung melalui pemasok merek luar negeri kami dan dijamin asli.”

Pada saat yang sama, Weipin akan segera menyelidiki keluhan dan mengirim 11 sabuk Gucci untuk diperiksa. Sebuah laporan yang dirilis oleh Kantor Guangdong Grup Sertifikasi dan Inspeksi China pada hari Rabu menyimpulkan bahwa sabuk ini memenuhi standar merek.

“Kami menjamin bahwa produk yang dijual di platform tersebut asli, namun kami telah sepakat untuk mengeluarkan pengembalian uang bagi konsumen kami untuk pengalaman berbelanja mereka. Mereka juga dipersilakan untuk mengirimkan barang-barang ini untuk identifikasi lebih lanjut,” kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Namun, juru bicara Gucci mengatakan kepada media China Red Star News bahwa Weipin Club bukan platform resmi.

Didirikan pada tahun 2008, Weipin telah berkembang menjadi toko diskon online merek terkemuka di Tiongkok dengan 83,9 juta pelanggan aktif pada tahun 2020. Perusahaan yang terdaftar di NYSE itu didukung oleh Tencent dan pendapatan bersihnya naik 9,5 persen YoY menjadi 101,9 miliar yuan (15,6 miliar dolar AS) pada 2020.

Namun, platform tersebut didenda 3 juta yuan (464.000 dolar AS) pada Februari karena persaingan tidak sehat, menyusul penyelidikan yang dilakukan oleh regulator pasar China.

Lihat juga:Weipin akan didenda 3 juta yuan karena persaingan tidak sehat

Administrasi Negara Pengawasan Pasar mengatakan bahwa Weipin akan mengembangkan “sistem inspeksi” untuk mendapatkan informasi tentang merek yang juga terdaftar di platform e-commerce pesaing. Perusahaan kemudian menggunakan sistem untuk mempengaruhi pilihan konsumen dan mengubah lalu lintas halaman operator untuk memblokir penjualan dan transaksi.

Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menerima hukuman dan akan melakukan upaya untuk memperbarui dan mengatur praktik internal untuk menjaga ketertiban pasar dan melindungi kepentingan konsumen.