Pengemudi Tesla meninggal dalam kecelakaan ujung belakang dengan truk di Cina Selatan, menyebabkan lebih banyak masalah keselamatan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Tesla)

Pengemudi mobil Tesla meninggal setelah menabrak truk di provinsi Guangdong di China selatan, memicu putaran baru kekhawatiran keselamatan yang melibatkan mobil produsen mobil listrik AS itu.

Rekaman kamera pengawas dari kecelakaan maut di Shaoguan pada 7 Mei menunjukkan sedan Tesla menabrak truk di depannya setelah melewati lorong bawah tanah dengan kecepatan tinggi.

Polisi setempat dalam pernyataan yang dirilis pada hari yang sama mengkonfirmasi bahwa pengemudi meninggal di tempat kejadian dan penyelidikan sedang berlangsung. Itu tidak menyebutkan Tesla dalam pernyataannya.

Tesla mengatakan kepada media China bahwa mereka sedang menyelidiki insiden itu dan akan bekerja sama sepenuhnya dengan penyelidikan departemen terkait.

Kecelakaan Guangzhou adalah salah satu dari banyak masalah yang telah menjangkiti Tesla di Cina dalam beberapa bulan terakhir. Di Shanghai Auto Show bulan lalu, seorang wanita mengenakan T-shirt bertuliskan “Rem blong”Naik ke atas mobil TeslaDan memprotes cara produsen mobil menangani keluhannya. Wanita bermarga Zhang itu menyalahkan rem Tesla Model 3 miliknya yang blong akibat kecelakaan yang menumpuk pada Februari lalu.

Lihat juga:Tesla menarik kembali sikap kerasnya terhadap keluhan pelanggan di Shanghai Auto Show

Kamis lalu, Zhang mengajukan gugatan pencemaran nama baik terhadap Tesla China dan wakil presidennya Tao Lin, menuntut permintaan maaf publik dan kompensasi 50.000 yuan ($7.740). Tao mengatakan dalam sebuah wawancara sebelumnya bahwa seseorang di belakang layar mungkin telah membantu merencanakan protes Zhang.

Pertanyaan tentang sistem rem Tesla telah muncul di beberapa kota di China. Pada 17 April, sebuah kendaraan Tesla Model 3 menabrak tembok di pinggir jalan di Guangzhou, menewaskan seorang penumpang. Tesla mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya bekerja sama sepenuhnya dengan penyelidikan oleh otoritas terkait.

Dalam menghadapi kekhawatiran yang berkembang, Tesla telah setuju untuk merilis data kendaraan kepada penyelidik independen untuk mengklarifikasi keraguan tentang sistem remnya.

Media resmi TiongkokGlobal TimesMenurut laporan itu, ada lebih dari sepuluh kecelakaan mencurigakan yang melibatkan kendaraan listrik Tesla dalam satu tahun terakhir. Para korban kecelakaan ini mengatakan bahwa kendaraan mereka kehilangan kendali karena berbagai alasan, dari kegagalan sistem rem hingga kegagalan sistem mengemudi otomatis.

Masalah-masalah ini mendorong produsen mobil listrik AS itu untuk mengembangkan platform yang memungkinkan pelanggannya di China untuk mengakses data kendaraan mereka sendiri, yang merupakan pertama kalinya bagi produsen mobil mana pun. Tesla mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa platform data tersebut diperkirakan akan diluncurkan sekitar tahun ini. Pemerintah China juga meminta Tesla untuk menyimpan data yang dikumpulkan oleh kendaraan listriknya di China di dalam negeri.

ReutersMenurut laporan itu, pejabat senior dari Tesla telah berpartisipasi dalam setidaknya empat diskusi kebijakan tentang topik-topik seperti penyimpanan data mobil, kendaraan hingga teknologi komunikasi infrastruktur, daur ulang mobil dan emisi karbon. Pembuat mobil listrik Tesla juga memperluas tim hubungan pemerintahannya di China setelah perusahaan tersebut mengalami serangkaian pertanyaan dan laporan media negatif tentang bisnisnya di China.

Selain masalah keamanan yang sedang berlangsung, Tesla juga dipanggil oleh lima lembaga pemerintah China pada Februari karena masalah jaminan kualitas. Pada Maret lalu, kendaraan perusahaan itu dilarang memasuki properti militer China.

BloombergLaporan itu mengatakan sebelumnya bahwa Tesla menaikkan harga sedan Model 3 di China sebesar 1.000 yuan (155 dolar AS) mulai Sabtu, dengan alasan fluktuasi biaya. Ini akan mendorong harga model dasar menjadi RMB 250.900 (US $39.005). Tesla saat ini memproduksi sedan Model 3 dan kendaraan utilitas sport Model Y di pabriknya di Shanghai.