Perusahaan di balik Ofo unicorn bike sharing yang jatuh ditemukan kekurangan dana executable

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: The Denver Post via Getty Images)

Menurut platform informasi perusahaan Tianyan Check, pada 10 Juni, pengadilan memutuskan bahwa Dongxia Datong (Beijing) Management Consulting Co., Ltd., operator platform berbagi sepeda Ofo, yang sekarang ditutup, tidak memiliki dana eksekutif.

Setelah gugatan sengketa kontrak, Pengadilan Rakyat Haidian Beijing mengambil tindakan hukum, termasuk menyelidiki tabungan perusahaan, real estat dan aspek bisnis lainnya, dan menemukan bahwa tidak ada dana yang tersedia untuk dieksekusi. Perusahaan akan dikenakan pembatasan konsumsi sampai dana tersedia, kata pengadilan.

Pemegang saham Dongsha Chase, OFO (HK) Limited dan perwakilan hukumnya Chen Zhengjiang telah menerima ratusan pembatasan tersebut.

Ofo, yang awalnya merupakan salah satu pesaing paling awal dan paling kuat dalam industri berbagi sepeda yang sedang berkembang, didirikan di Beijing pada 2015 oleh sekelompok mahasiswa Universitas Peking dan dengan cepat menemukan ruang untuk ekspansi di ruang kota padat penduduk China. Segera, Ofo menduduki jalan-jalan kota dengan sepeda kuning cerah, dan mereka dijuluki “mobil kuning kecil.”

Dengan dukungan dana dari Xiaomi dan Didi Chuxing, perusahaan ini terus berekspansi dengan memperluas layanan berbagi sepeda ke luar China, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan Singapura. Ini bernilai lebih dari $1 miliar pada 2017 dan telah menerima pembiayaan tambahan dari Alibaba, Hony Capital dan CITIC PE.

Kejatuhan ofo terutama disebabkan oleh ambisi besar pendiri dan CEO-nya, David, penyimpangan fokus perusahaan dan meningkatnya kekuatan pesaing. Setelah menolak tawaran pengambilalihan Didi Chuxing dan peluang merger dengan pesaing terbesarnya, Mobby Bike, Ofo tidak hanya mengabaikan tanggung jawab untuk meningkatkan produk, tetapi juga terus menginvestasikan dana besar untuk proyek-proyek yang dianggap tidak perlu oleh publik, seperti peluncuran “Satelit Hiburan” pada 2017.

Dalam menghadapi kesenjangan untung dan rugi yang terus melebar, Ofo mengakui urgensi menemukan cara untuk menebus defisit keuangan, sehingga meningkatkan deposit yang harus dibayar setiap pengguna dari 99 yuan ($15,5) menjadi 199 yuan ($31).

Namun, perubahan kebijakan ini kontraproduktif karena perusahaan baru seperti Hellobike yang didukung Alipay juga membual tentang wahana bebas deposit sambil meluncurkan sepeda yang lebih baru dan lebih lancar. Motorcycle juga menerima pembiayaan senilai 2,7 miliar dolar AS dari Meituan dan menawarkan alternatif yang lebih murah. Tiba-tiba, Ofo terlempar ke dasar preferensi konsumen.

Pada pertengahan 2018, perusahaan yang malu-malu itu memulai delisting secara bertahap, dengan menarik diri dan merumahkan karyawannya baik di kancah domestik maupun internasional. Sekali lagi, Devi menolak tawaran $2 miliar dari Didi dan Ant Financial, membuktikan bahwa bahkan jika itu adalah $10 miliar, ia tidak akan menjual perusahaan.

Pelanggan yang tidak puas dibanjiri permintaan untuk mengembalikan deposit, tetapi Ofo jauh dari mampu membayar tagihan yang sangat besar. Di ambang kebangkrutan, ia diam-diam menarik diri dari pasar, dan sepeda kuning yang pernah mendominasi jalan-jalan Cina tidak dapat ditemukan.

Meskipun demikian, hutang masih ada. Menurut laporan media China, Ofo telah menerima lebih dari 15 juta permintaan pengembalian deposito pada tahun 2020, dengan jumlah tunggakan sekitar 1,5 miliar yuan ($235 juta). Hari ini, setelah bertahun-tahun perselisihan kontrak dan masalah utang, Ofo telah berulang kali dituntut, dan konsumsi Dai Xianglong telah dibatasi.

Lihat juga:Ofo meluncurkan kampanye untuk mendesak pengguna mengeluarkan 200 dolar AS untuk mendapatkan deposit kembali

Namun, tampaknya tidak mungkin untuk benar-benar mengembalikan uang kepada pelanggan. Banyak orang menyerukan tindakan hukum yang lebih keras terhadap uang yang mereka hilangkan.

DenganRegulasi yang lebih ketatDidorong oleh platform ekonomi bersama, Cina kini telah menyingkirkan era perusahaan berbagi sepeda. Pada 2021, Beijing menargetkan jumlah bike sharing di pusat kota dibatasi 800.000 unit, jauh di bawah perkiraan 2,4 juta unit pada 2017.