Perusahaan komponen elektronik China BOE Technology mencapai rekor laba pada paruh pertama 2021

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

BOE Technology Group, a leading semiconductor display manufacturer in China (Source: Yicai)

Kyoto TimurPenyedia teknologi, produk, dan layanan tampilan semikonduktor yang berbasis di Beijing merilis perkiraan kinerja semi-tahunan pada Selasa malam dan mengharapkan peningkatan yang signifikan pada paruh pertama tahun ini.

Perseroan memperkirakan laba bersih yang diatribusikan kepada pemegang saham perusahaan terbuka pada semester pertama 2021 akan naik antara 1,25-12,7 miliar yuan-naik 1001%-1018% YoY. Jika dihitung sesuai dengan batas bawah pemberitahuan, laba bersih BOE pada kuartal kedua akan mencapai 7,3 miliar yuan, menetapkan tinggi baru untuk laba kuartal tunggal perusahaan.

Kinerja perusahaan diperkirakan akan melonjak lebih dari 10 kali karena permintaan yang kuat dan kekurangan bahan yang berkelanjutan seperti chip driver.

Salah satu alasan utama peningkatan tajam dalam laba BOE adalah kenaikan harga TI, TV dan produk lainnya pada semester pertama tahun ini.

Menurut Sigmaintell, pada paruh pertama tahun ini, lima aplikasi teratas BOE untuk pengiriman smartphone, tablet, laptop, monitor, TV, dan pengiriman layar lainnya menempati urutan pertama di dunia. Pangsa pasar produk tampilan fleksibelnya menempati urutan pertama di industri dalam negeri dan kedua di dunia. Selain itu, pangsa pasar panel display mobil lebih dari 8 inci akan terus menjadi nomor satu di dunia.

Lihat juga:Apple menugaskan pemasoknya dari China, BOE, untuk menguji layar iPhone

Hanya dua perusahaan di China daratan–Huawei dan BOE–yang masuk dalam daftar 50 besar pemegang paten di seluruh dunia, menurut laporan IFI Claims Patent Service 2018.

Selain itu, BOE beradaptasi dengan Internet of Things yang berkembang pesat. Di bidang smart finance, BOE telah menjalin kerjasama strategis dengan sejumlah bank seperti China Minsheng Bank, Industrial and Commercial Bank of China, China Construction Bank, dan Ping An Bank Co., Ltd.

Pendahulu BOE adalah Beijing Electronic Tube Factory, sebuah perusahaan kunci yang dibangun oleh Uni Soviet selama periode “Rencana Lima Tahun Pertama” di Cina. Pada tahun 1997, ia berhasil menerbitkan saham asing yang terdaftar di dalam negeri (saham B) di Bursa Efek Shenzhen di Cina, mengumpulkan 350 juta yuan, menjadi perusahaan terdaftar B-saham pertama di Beijing.

Pada Januari 2001, BOE berhasil terdaftar di pasar a-share-sejak itu, serangkaian hiruk-pikuk penggalangan dana telah diluncurkan. Statistik menunjukkan bahwa dalam 12 tahun dari 2001 hingga 2012, BOE telah mengumpulkan dana di pasar saham lima kali, dengan total lebih dari 25 miliar yuan.

Krisis keuangan Asia 1998 membawa peluang ke BOE. Pada saat itu, Hyundai Group mengalami kesulitan keuangan, memaksanya untuk menjual Hydis, anak perusahaan bisnis display. BOE dengan tegas mengambil kesempatan untuk berhasil mengakuisisi HYDIS pada tahun 2003 sebesar US $380 juta, sehingga menerobos hambatan teknis dan paten dan memasuki industri LCD.