Perusahaan penyewaan mobil Shanghai eHi prihatin dengan pengakuan pasar penyewaan mobil domestik di industri yang terdaftar di Hong Kong.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Ehi-Car-Service
(Source: Retail News Asia)

Menanggapi desas-desus bahwa mereka akan mencari IPO di Hong Kong, karyawan perusahaan penyewaan mobil China eHi mengatakan pada hari Rabu bahwa “memang ada rencana untuk pergi ke Hong Kong untuk IPO, tetapi waktu yang tepat belum ditentukan.” Perusahaan percaya bahwa listing akan membantu memperluas pengaruhnya di pasar.

Bloomberg melaporkan pada 9 Juli bahwa eHi sedang mempertimbangkan IPO senilai $1 miliar di Hong Kong, yang akan dilakukan paling cepat pada tahun 2022, mencari penilaian keseluruhan sebesar $5 miliar.

Pada 27 Juli, Zhang Ruiping, pendiri dan CEO eHi, menyatakan sikap positifnya terhadap listing perusahaan dalam wawancara dengan reporter Time Weekly, dengan mengatakan, “Layanan kami tersedia untuk konsumen, dan listing dapat semakin memperluas pasar dan pengaruh merek kami. Selain itu, kami juga harus memberikan likuiditas kepada investor.”

Pada 2014, EHi Auto Services menjadi perusahaan penyewaan mobil China pertama yang terdaftar di AS, dengan harga penerbitan $12 dan penggalangan dana maksimum $120 juta. Namun, perusahaan tidak berkinerja baik di pasar saham AS. Pada April 2019, eHi mengumumkan penyelesaian merger dengan Teamsport Bidco Limited, diikuti dengan privatisasi dan delisting. Pada saat delisting, kapitalisasi pasar EHI hanya $853 juta.

Seseorang dari eHi mengatakan bahwa meskipun pasar penyewaan mobil di Amerika Serikat telah berkembang selama hampir seratus tahun dan sangat matang, penyewaan mobil di China masih merupakan pasar yang sedang berkembang, meskipun tumbuh dengan kecepatan tinggi. Tidak masuk akal bagi perusahaan Cina EHI untuk mengadopsi metode penilaian saham AS.

Dalam laporan semi-tahunan 2021, eHi menyebutkan bahwa dalam hal total pesanan, pasar penyewaan mobil domestik telah pulih sepenuhnya pada semester pertama tahun ini dan melampaui tingkat pra-pandemi. Apalagi saat liburan, eHi memiliki volume bisnis dan aktivitas harian yang melebihi masa sebelum pandemi.

Didirikan pada Januari 2006 dan berkantor pusat di Shanghai, eHi adalah salah satu perusahaan terkemuka di industri agen perjalanan Tiongkok, terutama melayani individu dan bisnis. Saat ini, eHi telah membuka lebih dari 7.000 titik layanan di lebih dari 450 kota di seluruh negeri, dengan lebih dari 200 model dan lebih dari 70.000 kendaraan sewaan.

Menurut informasi publik, eHi mencapai total pendapatan 946 juta dolar AS dan kerugian bersih 7 juta dolar AS pada 2020. Pada 2019, pendapatan penjualannya mencapai 884 juta dolar AS dengan kerugian bersih 15 juta dolar AS. Pada Juni 2020, EHI memiliki pangsa pasar 11 persen, sementara pesaing domestik China Car Rental mencapai 23 persen dengan 3,26 juta pengguna dan menduduki peringkat pertama.

Informasi Wind menunjukkan bahwa investor eHi termasuk Qiming Venture Partners, CDH Investment dan Tiger Global, di mana Ctrip menginvestasikan 100 juta dolar AS pada 2013.

Lihat juga:Rental mobil Shenzhou direncanakan akan diprivatisasi pada 8 Juli

Pesaing utama eHi, Shenzhou Car Rental, menyelesaikan privatisasi dan dihapuskan dari Bursa Efek Hong Kong pada 8 Juli 2021, ketika eHi membahas rencana listing di Hong Kong. Mitra MBK yang memprivatisasi perusahaan otomotif juga merupakan pemegang saham EHI.